Penjualan Apple Watch 9 dan Ultra 2 dilanjutkan saat pengadilan menghentikan larangan

Jason Hiner/ZDNET

Ingin membeli Apple Watch Series 9 atau Ultra 2 langsung dari Apple? Kamu beruntung. Setelah perselisihan paten tentang penggunaan sensor oksigen darah pada perangkat tersebut, Komisi Perdagangan Internasional (ITC) menghentikan penjualan dan impor kedua model tersebut. Namun, sekarang putusan tersebut ditangguhkan oleh pengadilan banding federal.

Juga: Smartwatch terbaik yang bisa kamu beli: Apple, Samsung, Google, dan lainnya dibandingkan

Setelah larangan dicabut, Apple Watch Series 9 dan Ultra 2 dijual di beberapa Apple Store fisik dengan ketersediaan yang lebih besar diharapkan pada hari Sabtu, kata juru bicara Apple, Nikki Rothberg, kepada The Verge. Penjualan online di situs web Apple dijadwalkan akan dilanjutkan pada Kamis pukul 3 sore waktu setempat.

“Tim Apple telah bekerja keras selama bertahun-tahun untuk mengembangkan teknologi yang memberdayakan pengguna dengan fitur kesehatan, kesejahteraan, dan keamanan terkemuka di industri ini, dan kami senang Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit Federal menangguhkan perintah pengecualian sambil mempertimbangkan permohonan kami untuk menangguhkan perintah ini selama banding penuh kami,” kata Rothberg dalam pernyataan yang dikirimkan kepada The Verge.

Diperintahkan oleh ITC, larangan tersebut diberlakukan karena perselisihan paten antara Apple dan perusahaan teknologi medis Masimo mengenai sensor oksigen darah pada Apple Watch. Masimo telah menuduh Apple melanggar patennya dengan menginstal teknologi tersebut ke dalam beberapa model Apple Watch. Masimo juga mengklaim bahwa pertemuan antara kedua perusahaan sepuluh tahun yang lalu – yang seharusnya untuk membahas kolaborasi – adalah tipuan oleh Apple untuk mempelajari lebih banyak tentang teknologi tersebut guna digunakan dalam produknya sendiri.

Selain itu, Masimo telah mengkritik Apple karena merekrut beberapa karyawannya sebelum peluncuran Apple Watch awal. Apple tentu saja membantah tuduhan tersebut dan juga mengajukan gugatan balik pelanggaran paten terhadap Masimo pada tahun 2020. Setelah hakim menemukan bahwa Apple melanggar paten tersebut, putusan tersebut dikirimkan ke ITC, yang kemudian memberlakukan larangan pada dua model terbaru Apple Watch.

MEMBACA  Penawaran terbaik untuk aplikasi Microsoft Office: diskon 82%

Larangan itu sendiri hanya mempengaruhi Series 9 dan Ultra 2 dan hanya penjualan langsung dari Apple, yang berarti dua perangkat tersebut masih dapat dijual oleh pengecer pihak ketiga seperti Best Buy dan Amazon. Selain itu, larangan tersebut hanya mempengaruhi jam tangan dengan pemantauan oksigen darah, sehingga model seperti Apple Watch SE masih dapat dijual. Namun, larangan tersebut juga mencegah Apple mengimpor jam tangan yang terkena dampak, sehingga mencegah perusahaan mengirimkan perangkat tersebut ke pengecer lain.

Juga: Panduan membeli ZDNET untuk memilih Apple Watch terbaik untukmu

Dalam permohonan banding darurat kepada Pengadilan Banding AS untuk menangguhkan larangan tersebut, Apple berargumen bahwa perusahaan akan mengalami kerugian yang tidak dapat diperbaiki jika larangan tetap dalam keadaan tersebut, terutama karena ITC mengatakan bahwa mereka memerlukan setidaknya dua minggu untuk merespons banding Apple terhadap putusan komisi tersebut.

Penghapusan larangan tersebut hanya bersifat sementara karena pertempuran masih berlanjut. Apple telah mencari cara untuk menyelesaikan masalah paten yang diduga, termasuk pembaruan perangkat lunak atau desain ulang pada jam tangan yang terkena dampak. Namun, Masimo mengklaim bahwa sumber konflik tersebut bersifat berbasis perangkat keras dan bahwa perbaikan perangkat lunak yang sederhana tidak akan berhasil.

Saat ini, Badan Perlindungan Perbatasan AS dijadwalkan untuk meninjau setiap perubahan yang dilakukan oleh Apple pada jam tangan tersebut pada tanggal 12 Januari untuk melihat apakah hal tersebut menyelesaikan masalah. Pengadilan banding AS dijadwalkan untuk mendengar permohonan Apple untuk penangguhan permanen terhadap larangan tersebut secepatnya pada tanggal 15 Januari. Pada saat itu, penangguhan larangan dapat berlanjut hingga pengadilan mengeluarkan putusan final mengenai perselisihan paten tersebut.