Apa yang perlu diketahui tentang mengunjungi Arab Saudi

Catatan Editor: Seri CNN Travel ini didanai oleh negara yang disorot. CNN tetap memiliki kendali editorial penuh atas materi subjek, pelaporan, dan frekuensi artikel dan video dalam sponsorship tersebut, sesuai dengan kebijakan kami.

Arab Saudi telah menetapkan tujuan ambisius: 150 juta kunjungan turis pada tahun 2030. E-visa perjalanan, jumlah penerbangan internasional yang semakin banyak, dan program transit 96 jam baru semuanya membuat kunjungan menjadi lebih mudah secara logistik.

Namun, bagi banyak pengunjung pemula, terutama yang tidak terbiasa dengan Timur Tengah atau negara mayoritas Muslim, penting untuk melakukan sedikit penelitian sebelum berangkat.

Hal pertama dan paling dasar yang perlu diketahui tentang Arab Saudi adalah bahwa negara ini tidak tertutup dari dunia. Meskipun negara ini baru mulai menawarkan visa turis sejak tahun 2019, perkembangannya cukup cepat sejak saat itu.

Sama seperti kota-kota besar di Eropa atau Amerika Utara, Jeddah dan Riyadh memiliki kafe keren, tempat seni dan budaya keren, dan tim olahraga utama yang penuh dengan pemain internasional.

Tanda-tanda jalan, menu, peta, dan lainnya biasanya dalam bahasa Arab dan Inggris. Kartu kredit Barat juga banyak diterima.

Bagaimana cara saya sampai ke sana?

Bandara utama Arab Saudi adalah dua kota terbesarnya – ibu kota Riyadh dan kota pelabuhan Jeddah. Koneksi reguler tersedia melalui Doha, Dubai, London, dan gerbang utama lainnya.

Setelah Anda melakukan perjalanan di dalam negeri, ada beberapa pilihan. Penerbangan dalam negeri paling mudah untuk tujuan wisata populer seperti kota oase AlUla, yang merupakan tempat wisatawan pergi untuk mengakses situs arkeologi Hegra.

Arab Saudi juga telah banyak berinvestasi dalam infrastruktur, termasuk kereta cepat. Saat ini, sistem ini hanya melayani Jeddah dan daerah sekitarnya, yaitu kota suci Muslim Mekah dan Madinah, tetapi ada rencana untuk memperluasnya.

Pengunjung asing dapat menyewa mobil di Arab Saudi, dan baik pria maupun wanita dapat mengemudi – asalkan surat izin mengemudi internasional mereka dan dokumen lainnya sudah lengkap.

MEMBACA  Kebakaran hutan California: Hampir 30.000 dievakuasi

Uber tersedia di kota-kota besar, begitu juga dengan aplikasi rideshare Timur Tengah seperti Careem dan Kaiian, keduanya memiliki opsi bahasa Inggris. Untuk menyetop taksi di jalan, ada stan taksi di area sibuk seperti pusat perbelanjaan dan stadion olahraga. Hotel Anda juga dapat mengatur taksi untuk Anda.

Apa yang harus saya bawa?

Elena Nikolova, yang lahir di Bulgaria dan kemudian masuk Islam dan tinggal di Jeddah, menjadi jembatan yang sempurna antara penduduk lokal dan orang asing. Di situs webnya, Muslim Travel Girl, dia membantu pengikutnya mengetahui apa yang diharapkan saat mereka mengunjungi.

Nikolova juga menambahkan bahwa meskipun banyak wanita mengenakan abaya, pakaian longgar yang menutupi tubuh, atau niqab, yang juga menutupi wajah, mereka tidak diwajibkan bagi orang asing. “Di kota-kota besar seperti Jeddah dan Riyadh, Anda tidak perlu mengenakan kerudung atau abaya. Mengenakan pakaian yang menutupi tubuh Anda sudah cukup,” kata Nikolova.

Namun, dia menunjukkan bahwa lokasi penting, karena desa-desa kecil di daerah pedesaan mungkin tidak memiliki vibe yang sama dengan kota-kota besar. “Lebih baik Anda mengenakan gaun maxi, misalnya, atau abaya terbuka dan kerudung [di sana],” tambahnya. Menurut Nikolova, pedoman ini bukanlah hukum – ini hanya tentang “menyesuaikan diri”.

Kareem George, CEO spesialis perjalanan dan penyelenggara tur Culture Traveler, juga menjawab pertanyaan terkait pakaian dari kliennya sebelum melakukan perjalanan ke Arab Saudi.

“Saya terkejut dengan ragam pakaian yang saya amati,” katanya. “Wanita dan pria Saudi mengenakan pakaian tradisional serta pakaian yang lebih kontemporer. Secara umum, ada kesederhanaan dalam berpakaian untuk kedua jenis kelamin, namun ada banyak variasi dalam warna, gaya, dan tekstur.”

Meski begitu, tidak jarang melihat beberapa pria mengenakan celana pendek (memang, celana pendek setinggi lutut seperti celana kargo, bukan celana pendek yang sangat pendek) dan kemeja polo, karena aturan berpakaian pria lebih santai.

MEMBACA  Ricardo Martinelli Berjanji untuk Mencalonkan Diri sebagai Presiden Panama dari Kedutaan Besar Nikaragua

“Tidak ada harapan bagi seorang orang asing untuk mengenakan thobe,” tambah George, merujuk pada pakaian tradisional yang banyak pria kenakan di Timur Tengah. “Pakaian barat saya diterima dan tidak dianggap kasar dengan cara apa pun.”

Ketika berpakaian, cuaca dan medan menjadi pertimbangan penting. Jika Anda berencana untuk mendaki atau mengunjungi objek wisata di gurun AlUla, misalnya, Anda akan ingin mengikuti tips dari penduduk setempat: pakaian longgar, kain ringan seperti linen dan katun alami, dan sepatu bot. Tidak jarang melihat seorang wanita Saudi mengenakan sepatu olahraga dengan abayanya.

Dan meskipun orang non-Muslim diizinkan mengunjungi masjid – yang cukup umum terjadi, karena banyak masjid merupakan objek wisata yang menarik – pakaian yang sopan adalah suatu keharusan. Wanita harus menutup rambut mereka sebagai tanda hormat.

Jika Anda berencana mengunjungi masjid, bawalah beberapa pasang kaus kaki – Anda akan diminta melepas sepatu Anda untuk masuk ke dalam.

Tunjukkan Kasih Sayang

Pariwisata berkembang di Arab Saudi dan dengan itu kebebasan budaya yang lebih besar, tetapi penting untuk diingat bahwa beberapa tindakan kasih sayang di tempat umum harus dihindari.

Tidak peduli gender atau status orang dalam suatu hubungan, berciuman di tempat umum dapat menyebabkan beberapa pandangan terkejut.

“Terdapat harapan umum akan kesopanan tindakan dan penghormatan terhadap ruang pribadi orang lain di tempat umum,” kata George.

Nikolova menambahkan: “Anda dapat bergandengan tangan, tetapi ciuman – terutama untuk waktu yang lama – biasanya tidak disukai, terutama karena membuat [penduduk setempat] merasa tidak nyaman. PDA (Public Display of Affection) hanya diperuntukkan bagi pasangan di tempat pribadi di banyak negara Muslim.”

Beberapa peraturan seputar pasangan yang belum menikah telah mengendur dalam beberapa tahun terakhir.

Pada tahun 2019, pihak berwenang Arab Saudi mengumumkan bahwa pasangan asing yang belum menikah akan diizinkan untuk berbagi kamar hotel.

MEMBACA  Inilah Danau Lunar - Chip laptop AI Intel yang sepenuhnya direnovasi yang meninggalkan stik memori

Situs web otoritas perjalanan nasional negara tersebut menunjukkan bahwa wisatawan LGBTQ diterima di Arab Saudi. Dikatakan: “Semua orang diterima untuk mengunjungi Arab Saudi, dan kami meminta mereka untuk mengikuti dan menghormati budaya, tradisi, dan hukum kami, seperti yang Anda lakukan ketika mengunjungi negara lain di dunia.”

Namun, penting untuk dicatat bahwa hubungan seks sesama jenis dilarang oleh hukum, dengan konsekuensi termasuk denda, hukuman penjara, atau bahkan kematian. Kementerian Luar Negeri Inggris, antara lain, memperingatkan warganya bahwa “hubungan seks sesama jenis atau hubungan seks di luar pernikahan, termasuk perzinahan, adalah ilegal dan dapat dikenai hukuman yang berat.”

Ada aturan sosial lain yang perlu diperhatikan. Secara umum, pria dan wanita yang tidak berhubungan keluarga tidak akan berada dalam ruang pribadi bersama. Namun, ini adalah salah satu area di mana Anda perlu melihat sekitar Anda dan melakukan seperti yang dilakukan penduduk setempat.

Mungkin saja bagi seorang wanita asing dan seorang pria lokal untuk memiliki pertemuan bisnis bersama jika mereka berada di tempat umum seperti kedai kopi atau jika mereka hanya membiarkan pintu kantor terbuka. Ketika berbicara salam, cukup dengan mengucapkan halo sopan – tidak semua orang akan merasa nyaman berjabat tangan atau mencium pipi, terutama dengan seseorang dari jenis kelamin yang berbeda.

Di daerah perkotaan seperti Jeddah, wanita sendiri sering naik taksi yang dikemudikan oleh pria – tetapi mereka diharapkan selalu duduk di belakang.

“Sebenarnya aman bagi wanita untuk bepergian di Arab Saudi,” kata Nikolova. “Anda akan menemukan bahwa banyak wanita pergi sendirian atau dengan teman tanpa masalah, terutama di kota-kota besar seperti Jeddah dan Riyadh.”

Mengangkat Gelas

Salah satu topik yang paling banyak dibahas oleh turis asing di Arab Saudi adalah alkohol.

Sementara negara mayoritas Muslim di