Kecerdasan Buatan dapat mengubah permainan pada bahan kimia abadi yang digunakan untuk membuat kipas.

Pemerintah AS berencana untuk bermitra dengan Uni Eropa dalam sebuah inisiatif kecerdasan buatan (AI) untuk menghilangkan bahan kimia berbahaya dari proses pembuatan chip, menurut laporan dari Bloomberg.

AS dan Uni Eropa telah merancang sebuah aliansi yang diusulkan di mana badan pemerintah akan menggunakan AI untuk menentukan bagaimana produsen dapat menghapus senyawa polyfluorinated substances (PFAS) dari proses manufaktur semikonduktor. Rencana yang diusulkan ini merupakan bagian dari negosiasi yang lebih luas di pertemuan Dewan Perdagangan dan Teknologi AS-Uni Eropa pekan ini di Belgia.

“Pada dasarnya, kami berencana untuk terus bekerja untuk mengidentifikasi peluang kerja sama penelitian tentang alternatif penggunaan senyawa per- dan polyfluorinated substances (PFAS) dalam chip,” pernyataan tersebut diberitakan oleh Bloomberg. “Misalnya, kami berencana untuk mengeksplorasi penggunaan kapasitas AI dan digital twin untuk mempercepat penemuan bahan yang cocok untuk menggantikan PFAS dalam manufaktur semikonduktor.”

PFAS, yang juga dikenal sebagai “bahan kimia abadi,” telah digunakan dalam proses manufaktur selama bertahun-tahun. Namun, senyawa tersebut hampir tidak mungkin untuk diurai dan sering kali muncul dalam produk yang digunakan dan dikonsumsi manusia. Memang, PFAS telah ditemukan di hampir semua perangkat teknologi, di makanan yang dikonsumsi manusia, dan bahkan di tubuh mereka, menimbulkan risiko kesehatan potensial. PFAS juga berkontribusi pada polusi di seluruh dunia.

Sumber Bloomberg mengatakan bahwa AS dan Uni Eropa khawatir bahwa Tiongkok terus menginvestasikan secara besar-besaran dalam produksi semikonduktor matang yang, meskipun tidak kuat, digunakan secara luas di berbagai industri dan aplikasi pemerintah. Barat dilaporkan khawatir bahwa, tanpa proses manufaktur baru, Tiongkok dapat memperkuat posisinya sebagai tempat utama untuk semua chip matang, menciptakan masalah keamanan internasional yang lebih besar.

MEMBACA  Jadwal Pendaftaran KIP Kuliah Tahun 2024 dan Persyaratan Dokumen yang Perlu Dipersiapkan

Meskipun demikian, belum jelas dari pernyataan AS-Uni Eropa bagaimana tepatnya negara-negara tersebut berencana menggunakan AI untuk melawan masalah ini. Rencana yang diusulkan juga tidak menyebutkan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menangani penggunaan PFAS. Memang, pernyataan AS-Uni Eropa ini sangat minim detail.

“Kami bermaksud, sebagaimana mestinya, terus mengumpulkan dan berbagi informasi non-rahasia serta intelijen pasar tentang kebijakan dan praktik non-pasar, berkomitmen untuk berkonsultasi satu sama lain tentang tindakan yang direncanakan, dan mungkin mengembangkan langkah-langkah bersama atau kerja sama untuk mengatasi efek distorsi pada rantai pasok global untuk semikonduktor lama,” perjanjian tersebut dilaporkan menyatakan.