Mercy Chefs merespon kematian pekerja World Central Kitchen

PORTSMOUTH, Va. (WAVY) — Organisasi nirlaba berbasis Portsmouth, Mercy Chefs, sedang meninjau protokol keamanannya setelah kematian para pekerja World Central Kitchen di Gaza. World Central Kitchen sedang menyelamatkan nyawa dengan makanan namun membayar harga dengan darah. Tujuh pekerja bantuan tewas saat sedang mengirimkan makanan kepada warga Palestina. Pendiri Mercy Chefs, Gary LeBlanc, mengatakan bahwa mereka berduka cita bersama keluarga para korban yang kehilangan nyawa. Dia mengatakan bahwa mereka pernah berada di lokasi bersama World Central Kitchen sebelumnya. Dia mengatakan bahwa keselamatan para karyawan dan relawan mereka sangat penting. LeBlanc mengatakan bahwa kehilangan salah satu anggota tim mereka adalah sesuatu yang tak terbayangkan bagi organisasi mereka. Dia mengatakan bahwa setelah tujuh pekerja bantuan dari World Central Kitchen tewas, mereka kembali meninjau protokol dan melihat bagaimana cara melindungi karyawan dan relawan mereka di luar negeri. Mercy Chefs pernah memiliki orang yang bekerja dengan mereka yang terluka saat memberikan pelayanan. LeBlanc mengatakan bahwa mereka mengambil setiap tindakan pencegahan yang mereka bisa untuk menghindari bahaya bagi anggota tim mereka. Dia mengatakan bahwa pergi ke pusat kebutuhan saat memberikan pelayanan membutuhkan orang-orang yang sangat istimewa dan berdedikasi, dan banyak dari mereka merasa dipanggil untuk pergi, tanpa memandang dimana itu mungkin terjadi. Untuk informasi lebih lanjut tentang misi mereka saat ini, klik di sini. Untuk berita terbaru, cuaca, olahraga, dan video streaming, kunjungi WAVY.com.

MEMBACA  Istanbul Basaksehir Mengenakan Denda dan Meminjamkan Eden Karzev dari Israel untuk Postingan Media Sosial