Kebijakan baru Elon Musk di X yang Membuat Anti-Trans Hate Tidak Disarankan, Namun Tidak Dilarang

X, platform yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, baru saja menjadi ruang yang sedikit lebih aman bagi pengguna transgender – meskipun Elon Musk mungkin lebih memilih agar penggemar sayap kanannya tidak terlalu memperhatikannya.

Pada hari Kamis, media berita teknologi Ars Technica melaporkan bahwa platform media sosial milik Musk diam-diam menambahkan aturan baru ke kebijakan “Penyalahgunaan dan Pelecehan”. Di bawah bagian yang baru ditambahkan berjudul “Penggunaan Nama dan Kata Ganti Sebelumnya,” X menambahkan kebijakan yang melindungi pengguna transgender dari pelecehan misgendering dan deadnaming.

Kebijakan baru X tersebut berbunyi sebagai berikut:
“Kami akan mengurangi keterlihatan pos yang sengaja menggunakan kata ganti yang berbeda untuk menyapa seseorang selain apa yang digunakan orang tersebut untuk dirinya sendiri, atau yang menggunakan nama sebelumnya yang seseorang tidak lagi gunakan sebagai bagian dari transisinya. Mengingat kompleksitas dalam menentukan apakah pelanggaran semacam itu telah terjadi, kami selalu harus mendengar dari target untuk menentukan apakah pelanggaran telah terjadi.”

Secara umum, peraturan baru ini mengurangi pelecehan yang ditargetkan terhadap pengguna transgender dengan menggunakan kata ganti yang salah atau menyapa mereka dengan nama sebelum transisi mereka. Perlu dicatat bahwa X tidak melarang konten semacam ini secara langsung, hanya membuatnya sulit untuk ditemukan.

Kebijakan baru ini belum sempurna tetapi merupakan tambahan yang disambut baik di X. Direktur senior keamanan media sosial GLAAD Jenni Olson mengatakan kepada Ars Technica bahwa meskipun mekanisme pelaporan diri yang diperlukan oleh pengguna yang ditargetkan tidak ideal, spesifitas X dalam membantu mencegah pelecehan anti-trans dengan secara eksplisit menciptakan aturan seputar deadnaming dan misgendering adalah langkah yang tepat.

Perubahan aturan ini adalah langkah yang tidak biasa bagi platform di bawah kepemilikan Musk. X, yang pada saat itu dikenal sebagai Twitter, dulunya memiliki kebijakan yang melarang deadnaming dan misgendering pengguna di platform.

MEMBACA  Perguruan Tinggi Bisnis Eropa Teratas Meluncurkan Program Gelar Triple Baru

Aturan tersebut pada saat itu berbunyi:
“Kami melarang menargetkan orang lain dengan penggunaan kata-kata kasar yang berulang, stereotip atau konten lain yang bermaksud untuk merendahkan atau memperkuat stereotip negatif atau merugikan tentang suatu kategori yang dilindungi. Ini termasuk misgendering yang ditargetkan atau deadnaming individu transgender. Dalam beberapa kasus, seperti (tetapi tidak terbatas pada) penggunaan kata kasar yang berulang, atau tropis rasial/seksis di mana konteksnya untuk melecehkan atau mengintimidasi orang lain, kami mungkin meminta penghapusan Tweet. Dalam kasus lain, seperti (tetapi tidak terbatas pada) penggunaan yang moderat dan terisolasi di mana konteksnya untuk melecehkan atau mengintimidasi orang lain, kami mungkin membatasi keterlihatan Tweet seperti yang lebih dijelaskan di bawah.”

Kemudian, pada bulan April tahun lalu, hanya beberapa bulan setelah Musk mengakuisisi platform tersebut, aturan pelecehan anti-trans tersebut diam-diam dihapus dari kebijakan Twitter.

Dalam menunjukkan dukungan terhadap audiens sayap kanan yang telah dibangun Musk selama beberapa tahun terakhir, pemilik X bahkan menyatakan istilah “cisgender” dan “cis” sebagai kata-kata kasar yang kadang-kadang bahkan muncul dengan label peringatan di platform.

Aturan baru X yang mengurangi pelecehan terhadap pengguna trans sedikit lebih lemah daripada pedoman yang berlaku tahun lalu. Yang paling mencolok adalah fakta bahwa pos kebencian ini tidak akan dihapus dan pengguna tidak akan ditangguhkan karena mempublikasikannya. X hanya akan membatasi keterlihatan konten semacam ini agar lebih sedikit pengguna melihatnya di feed mereka.

Juga, yang menarik, kebijakan baru ini tidak menggunakan istilah “misgendering” atau “deadnaming,” meskipun menggambarkan apa yang dimaksud dengan istilah tersebut.

Belum jelas mengapa X agak membatalkan kebijakannya. Sejak Musk mengambil alih X, perusahaan telah kehilangan pendapatan iklan yang signifikan karena ujaran kebencian merajalela di platform. Langkah untuk membuat X menjadi tempat yang sedikit lebih aman bagi lebih banyak penggunanya juga merupakan upaya untuk membuatnya menjadi tempat yang lebih aman bagi pengiklan untuk menghabiskan uang mereka.

MEMBACA  Google mengumumkan pembaruan keamanan baru yang didukung oleh Gemini untuk Chronicle dan Workspace

Namun, penggemar sayap kanan Musk sudah menyuarakan ketidaksetujuan mereka terhadap aturan baru ini.

Sebagai contoh, pemilik akun anti-LGBTQ “Libs of TikTok” Chaya Raichik menguji aturan baru tersebut dengan sengaja misgendering influencer dan selebriti transgender dalam sebuah postingan dan memberitahu pengguna untuk menemukannya di akun lainnya jika dia ditangguhkan karena itu.

“Kamu tidak akan ditangguhkan,” balas Musk.

Raichik menanggapi dengan mengeluh bahwa dia masih akan “shadowbanned” dan kehilangan keterlihatan. Ketika Raichik bertanya mengapa perlu ada perubahan, Musk mengatakan bahwa aturan baru itu “hanya tentang pelecehan yang diulang, ditargetkan terhadap individu atau orang.”

Namun, jaminan ini dari Musk tidak cukup. Pengguna X sayap kanan terus mengeluh bahwa pelecehan anti-trans mereka tidak akan dipromosikan di platform.

Dan tampaknya respons negatif dari sayap kanan dapat berhasil, karena Musk sudah menunjukkan bahwa dia mungkin akan mengalah.

Menanggapi seorang pengguna yang mengeluh bahwa kebijakan baru tersebut mengarah ke “sensorship,” Musk menjawab:

“Sedang mengkajinya.”