Bagaimana kematian seorang remaja menarik perhatian terhadap masalah hak asasi manusia di Ekuador | Berita Hak Asasi Manusia

Human Rights Watch (HRW), sebuah lembaga nirlaba internasional, telah memimpin penyelidikan sendiri tentang apa yang terjadi pada hari itu sebelum kematian Vega.

Bulan lalu, mereka mengecam penembakan itu sebagai “eksekusi di luar hukum” dalam surat terbuka kepada Presiden Noboa, menguraikan dugaan pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan oleh militer.

Menurut HRW, laporan otopsi mengungkapkan tubuh Vega memiliki empat luka tembak, menyebabkan robekan pada paru-paru dan ususnya. Dia akhirnya meninggal karena pendarahan internal.

Lembaga nirlaba juga mengatakan bahwa deskripsi saksi, serta foto dan video kejadian pertikaian, menunjukkan bahwa para tentara tampak “lambat dalam memberikan pertolongan”, meskipun luka-luka yang mengancam jiwa.

“Mereka menunda beberapa menit sebelum memanggil ambulans, dan ini menentukan karena luka-luka tersebut serius,” kata Abraham Aguirre García, seorang pengacara untuk Komite Tetap untuk Pertahanan Hak Asasi Manusia, sebuah lembaga nirlaba di Guayaquil.

Aguirre mewakili keluarga Vega dalam proses hukum yang sedang berlangsung terhadap militer: Kantor Jaksa Agung sedang menyelidiki para tentara karena penggunaan kekerasan berlebihan. Dia percaya militer membuka tembakan pada 2 Februari dengan niat untuk membunuh.

“Militer tidak pernah mematuhi kewajiban untuk menggunakan kekuatan secara progresif. Mereka tidak pernah mempertimbangkan risiko menembak,” katanya.

Namun, militer menawarkan versi kejadian mereka sendiri dalam pos media sosial Februari mereka. Mereka mengatakan Vega dan Velasco “menerima pertolongan pertama” dari pemadam kebakaran setempat di tempat kejadian, sebelum “dipindahkan melalui rantai keamanan ke fasilitas kesehatan”.

Dalam wawancara dengan jaringan televisi lokal Ecuavisa, komandan militer Carlos Salvador juga mengatakan bahwa para tentara bertujuan pada roda Chevrolet, bukan penumpangnya.

Dia menyalahkan “ketidakberesan daerah itu, gerakan kendaraan dan kelaliman pengemudi” atas kematian Vega dan luka-luka Velasco.

MEMBACA  Seekor panda merah ditemukan bersama dengan 86 hewan lain di dalam bagasi di bandara Thailand

Namun, keluarga Vega telah meminta pemeriksaan balistik untuk membuat model tiga dimensi dari tempat kejadian, untuk memahami keadaan persis di sekitar penembakan. Seorang jaksa sedang menyelidiki para tentara yang terlibat dalam insiden tersebut.

Menanggapi pertanyaan dari Al Jazeera, Kementerian Pertahanan mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Kasus ini sedang diselidiki oleh otoritas yang berwenang. Institusi kami menyediakan semua dukungan terkait.”

Namun, Velasco dituduh melakukan penyerangan dan melawan penangkapan. Dia menghabiskan sebulan setengah di bawah tahanan rumah.

Pada akhirnya, seorang hakim setempat menutup penyelidikan terhadap perilakunya dan membebaskannya pada tanggal 10 April.