Furiosa Adalah Masterpiece Mad Max yang Kau Harapkan

Jika Anda memikirkan Mad Max: Fury Road sebagai The Hobbit, Furiosa adalah Lord of the Rings-nya. Mereka adalah dua cerita yang berlatar belakang dunia yang sama, dengan karakter yang sama, terjadi pada periode waktu yang berbeda. Satu cerita sedikit lebih singular dan fokus sementara yang lain lebih besar dan lebih luas. Mereka adalah dua cerita yang berdiri sendiri dengan indah, tetapi juga saling melengkapi dengan indah. Perbandingan ini juga lebih jauh. Seperti J.R.R. Tolkien (dan sebagian besar Peter Jackson) menciptakan cerita tersebut untuk menjadi bagian dari sesuatu yang lebih luas, begitu juga co-writer dan sutradara George Miller dengan Furiosa: A Mad Max Saga. Furiosa bukan hanya sekuel dari peristiwa Mad Max: Fury Road, tetapi juga penata meja untuk seluruh dunia. Fury Road bercerita tentang seorang wanita (Furiosa Charlize Theron) yang mencoba membebaskan beberapa wanita lain dari Citadel Immortan Joe, dengan bantuan terpaksa dari Max. Furiosa mengambil langkah-langkah lebih jauh, tidak hanya menjelaskan bagaimana dan mengapa Furiosa sampai pada titik itu tetapi juga menambahkan konteks untuk semua yang ada di sekitarnya. Kita melihat benteng-benteng lain di Wasteland. Kita menyaksikan bagaimana barter dan politik bekerja di sana. Dan, yang paling penting, kita melihat bagaimana seorang wanita muda yang diculik dari rumahnya yang tersembunyi dan berlimpah akan menghabiskan seluruh hidupnya berjuang untuk menyelamatkannya.Tentu saja, tantangan terbesar dengan Furiosa adalah berdiri tegak menghadapi mahakarya pendahulunya yang luar biasa. Apakah mungkin bagi Miller untuk mencapai itu dengan tindak lanjut? Jawabannya, sesuai perbandingan Cincin, adalah \”Ya\”. Dalam beberapa hal, Furiosa mungkin bahkan lebih baik dari Fury Road. Secara keseluruhan, setidaknya setara dan itu mengatakan banyak. Furiosa sedang dalam perjalanan perang.Furiosa lebih besar dari Fury Road. Ini memiliki lebih banyak hati. Ini memiliki lebih banyak makna. Dan, ya, itu bahkan memiliki lebih banyak tindakan yang gila, Anda tidak akan percaya mata Anda. Kali ini bagian-bagian set lebih lama, lebih mengesankan secara visual, dan sering begitu liar di atas, Anda akan menahan tawa sebelum meledak menjadi tepuk tangan. Truk-truk itu lebih besar, mobil-mobil itu lebih cepat, dan sepeda motor lebih banyak. Dan meskipun titik pijakan film-film Miller selalu menjadi pembenaran tertentu dalam kenyataan, di sini ia meregangkan batasnya dengan penambahan seperti ransel kipas, parasut, dan layang-layang, hanya untuk memberi Anda petunjuk tentang apa yang akan terjadi.Miller, yang tidak hanya menyutradarai tetapi juga menulis film ini dengan Nico Lathouris, memecah Furiosa menjadi bab, masing-masing mewakili bagian penting dalam hidupnya. Dua bab pertama menampilkan aktris muda yang dinamis dan kuat Alyla Browne sebagai karakter utama, seorang anak yang dibawa dari rumahnya oleh para pengikut tuan perang jahat bernama Dementus (Chris Hemsworth). Furiosa muda terpaksa bertahan hidup sendirian di antara orang-orang jahat ini yang berjuang untuk mencari nafkah, dan akhirnya, ia menemukan dirinya sebagai milik Immortan Joe (di sini diperankan oleh Lachy Hulme). Di Citadel Joe, di mana Furiosa mulai memahat jalannya ke dunia. Dia tumbuh dan berkembang, dan setelah dua bab, Anya Taylor-Joy mengambil alih peran itu, menuju cerita yang sudah kita kenal.Memperkenalkan film ini dengan cara ini, Miller memungkinkan setiap bagian untuk secara bertahap meningkatkan film, dengan masing-masing menjadi sedikit lebih besar dan lebih menarik. Selain itu, setiap melompat ke depan dalam waktu, yang terus memberikan kejutan. Pengembangan karakter dibiarkan kepada imajinasi kita. Dinamika sosial berubah. Itu bisa sedikit aneh tetapi segera Anda menyadari bahwa yang penting adalah bagaimana baik Furiosa dan dunia di sekitarnya berkembang dengan cepat. Dementus terus memperluas dunianya juga saat Furiosa bekerja keras untuk naik pangkat menjadi pengemudi bersama Praetorian Jack (Tom Burke), karakter baru yang memainkan peran penting.Furiosa, Jack, Dementus, lengan Dementus-nya.Gambar: Warner Bros.Sekarang, ketika Anda memperkenalkan karakter seperti Jack—seorang figur mentor, anggota dari jenis kelamin berlawanan, teman, dll.—harapannya adalah ada cerita cinta. Dan meskipun Miller tidak pernah mengatakan bahwa tidak ada cerita cinta di sana, Furiosa menjaganya di pinggiran bingkai, membiarkan penonton membuat inferensi dan kesimpulan mereka sendiri. Ini adalah taktik yang berlaku untuk setiap karakter dalam film ini. Bahkan yang Anda benci, Anda akan menjadi terpesona oleh karena kita melihat mereka dari semua sisi. Apa yang mereka lakukan untuk bertahan hidup? Apakah mereka harus melakukannya? Apakah kita akan melakukannya? Miller jarang menghakimi karakter-karakter itu sendiri, bukannya membiarkan tindakan mereka berbicara. Itu sebagian besar didorong oleh penampilan. Taylor-Joy tidak banyak berbicara di Furiosa, tetapi setiap gerakan dan pandangan berbicara volume. Ini perjalanan nyata dari wanita muda yang takut menjadi mesin hampir seperti Terminator. Kita menyukai versi karakter Charlize Theron, tetapi Anda tidak akan pernah merindukannya. Hemsworth juga menjadi kekuatan dalam film itu. Ya, aksennya aneh dan mungkin memecah belah, tetapi membuat karakternya begitu berbeda dan unik sehingga Anda tidak bisa tidak tertarik padanya. Ini juga menyiapkan perbandingan yang sangat baik dari seorang pria yang terdengar dan bertindak bodoh tetapi sebenarnya sangat brilian. Dia adalah lawan yang pantas, berbahaya, musuh yang kompleks.Peran-peran itu juga cocok dengan dunia yang George Miller ciptakan. Selalu menjadi ciri khasnya untuk membangun dunia hingga detail terkecil, tetapi entah bagaimana lebih mengesankan dalam Furiosa. Dari simbol-simbol di tutup roda hingga bahan yang digunakan untuk berbagai helm dan lainnya, semuanya bekerja sama, menarik Anda lebih dalam ke dalam dunia. Sementara film ini jelas harus ditonton di layar besar, menonton di rumah seharusnya memungkinkan penggemar untuk berhenti sejenak dan mengagumi perhatian terhadap detail di sepanjang film itu.Jernih dan krom.Gambar: Warner Bros.Itu berlanjut ke sinematografi dan penyuntingan, yang bekerja sama untuk memastikan setiap tembakan dan adegan memiliki tujuan. Dan biasanya, tujuannya memiliki banyak aspek. Dalam Furiosa, jika kita melihat seseorang menembakkan senjata, kamera kemudian bergerak dan kita melihat mobil menabrak juga. Jika seseorang berlari keluar bingkai, sebuah detik berlalu, dan sesuatu mengejarnya di sisi lain. Setiap tembakan menceritakan ceritanya sendiri dengan beberapa hal yang terjadi. Itu membuat film yang penuh dengan aksi yang luar biasa tetap mudah dicerna. Di setiap level, Furiosa adalah banyak hal, tetapi tidak pernah membingungkan dan selalu indah untuk dilihat.Sekarang, saya tidak harus melakukan ini tetapi jika saya harus menyampaikan hal negatif tentang Furiosa, mungkin ada argumen untuk dikemukakan bahwa ketidakjelasan Fury Road tentang banyak saran pembangunan dunianya menambahkan aura mistiknya, dan ini merendahkan semua itu. Ada juga beberapa telur Paskah yang terasa sedikit seperti pelayanan penggemar. Atau mungkin Anda hanya tidak tahan dengan pilihan aksen Hemsworth. Itu tentu saja hal-hal yang bisa Anda katakan negatif tentang film itu tetapi saya tidak mendukung salah satunya. Saya sepenuhnya mendukung ini meskipun: Furiosa: A Mad Max Saga adalah mahakarya lain dari George Miller. Anda akan ingin menontonnya lagi dan lagi dan kemudian menonton Fury Road tepat setelahnya lagi dan lagi. Itu adalah film yang memukau dari atas ke bawah.Furiosa: A Mad Max Saga tayang di bioskop 24 Mei.Ingin berita io9 lebih lanjut? Lihat kapan mengharapkan rilis Marvel, Star Wars, dan Star Trek terbaru, apa yang akan terjadi selanjutnya untuk DC Universe di film dan TV, dan semua yang perlu Anda ketahui tentang masa depan Doctor Who.

MEMBACA  Warren Buffett Mengatakan Dia Bisa Menghasilkan Keuntungan 50% dari $1 Juta dan Memprediksi Pajak Lebih Tinggi. Berikut adalah 14 Pertanyaan dan Jawaban Berharga.