Elon Musk Baru Saja Membatalkan iPhone

Kerjasama Apple dan OpenAI baru berusia beberapa jam, dan Elon Musk sudah siap perang karena itu. Pemilik Tesla, X, SpaceX, dan xAI mengatakan dia akan melarang perangkat Apple di perusahaannya jika Apple mengintegrasikan ChatGPT pada tingkat sistem operasi, yang rencananya akan dilakukan oleh perusahaan tersebut. Musk, pendiri OpenAI yang sekarang sedang menuntut pemilik saat ini, mengatakan iPhone dengan ChatGPT terintegrasi menimbulkan “pelanggaran keamanan yang tidak dapat diterima.” Apakah Elon Musk Menyesal Membeli Twitter? | Wawancara Walter Isaacson “Jika Apple mengintegrasikan OpenAI pada tingkat OS, maka perangkat Apple akan dilarang di perusahaan saya,” kata Musk dalam cuitan pada hari Senin. “Dan pengunjung harus memeriksa perangkat Apple mereka di pintu, di mana mereka akan disimpan dalam kandang Faraday,” kata Musk dalam cuitan lanjutan. Musk juga merespons cuitan Tim Cook yang mengumumkan Apple Intelligence dengan menyebut teknologi tersebut “perangkat lunak mata-mata yang menjijikkan.” Musk kemudian mengatakan bahwa “Apple tidak memiliki petunjuk tentang apa yang sebenarnya terjadi setelah mereka memberikan data Anda ke OpenAI.” Tidak jelas apa yang disarankan Musk bahwa OpenAI akan lakukan dengan data Anda. Selama bertahun-tahun ini, Apple telah menggambarkan dirinya sebagai pemimpin dalam privasi, dan perusahaan tersebut membangun beberapa fitur yang berfokus pada privasi ke dalam penawaran AI-nya. Pertama, Anda harus menyetujui setiap permintaan yang masuk melalui ChatGPT, sehingga Anda akan tahu persis apa yang meninggalkan ponsel Anda. Kedua, Apple mengatakan selama acara WWDC-nya bahwa permintaan dan informasi Anda yang dipicu melalui ChatGPT tidak akan disimpan. Pada pandangan pertama, integrasi Apple dari ChatGPT tidak tampak berbeda dari hanya menggunakan ChatGPT di ponsel Anda, setidaknya dari sudut pandang privasi. Namun, Musk mengatakan kata-kata Apple tidak sesuai dengan tindakannya. Ini adalah konflik terbaru dalam perselisihan yang sedang berlangsung antara Elon Musk dan OpenAI. Dia menciptakan xAI dan Grok untuk menentang “chatbot AI yang sadar” dari perusahaan seperti OpenAI dan Anthropic. Sekali pendiri OpenAI, Musk sekarang sedang menuntut startup Sam Altman karena tidak “terbuka” dan tampaknya meninggalkan misi nirlaba. Namun, tangkapan layar yang dirilis oleh OpenAI mengungkapkan bahwa Musk adalah bagian dari pertukaran email bertahun-tahun yang lalu yang merinci bagaimana startup tersebut akan berhenti membuka sumber kode model AI-nya begitu menjadi lebih canggih. Musk juga awalnya ingin OpenAI bergabung dengan Tesla. Musk mengatakan dia akan menarik gugatan jika OpenAI mengubah namanya menjadi “ClosedAI.” “Perlindungan privasi terintegrasi saat mengakses ChatGPT dalam Siri dan Alat Menulis – permintaan tidak disimpan oleh OpenAI, dan alamat IP pengguna disamarkan,” kata OpenAI dalam rilis pers pada hari Senin, mengenai praktik privasi mereka. “Pengguna juga dapat memilih untuk menghubungkan akun ChatGPT mereka, yang berarti preferensi data mereka akan berlaku di bawah kebijakan ChatGPT.” Bagian dari upaya Apple untuk meningkatkan privasi adalah menggunakan Apple Intelligence sendiri, yang akan sebagian beroperasi pada perangkat yang menggunakan Apple Silicon. Setelah presentasi besar-besaran pada hari Senin, Apple juga memberitahu wartawan bahwa akan merilis sebuah kertas nanti hari ini dengan semua informasi mengenai server pribadinya, dalam upaya untuk transparan dan memungkinkan tinjauan pihak ketiga. Memang, menghapus iPhone dan perangkat Apple dari semua perusahaan Musk akan menjadi tugas yang ekstrim dan sulit untuk dicapai. Musk memiliki ribuan karyawan yang bekerja di bawahnya di seluruh dunia, dan meminta setiap orang untuk tidak membawa ponsel mereka ke tempat kerja menimbulkan masalah yang jelas.

MEMBACA  Kasus Terbaik untuk iPhone 14 dan iPhone 14 Pro Anda di Tahun 2024