Tiga puluh delapan tewas setelah perahu migran terbalik di dekat Yaman, kata pejabat

“Paling tidak 38 orang dari Tanduk Afrika telah meninggal setelah kapal mereka terbalik di lepas pantai Yaman, kata pejabat lokal. Para korban yang selamat telah memberitahu penyelamat bahwa kapal yang membawa sekitar 250 orang tersebut tenggelam karena angin kencang. Pencarian masih terus dilakukan untuk hampir 100 orang yang masih hilang. Otoritas lokal di Rudum, di timur Aden, mengatakan bahwa mereka yang ada di kapal tersebut adalah para migran, sebagian besar dari Ethiopia, yang menggunakan Yaman sebagai titik transit untuk mencapai negara-negara Teluk. Hadi Al-Khurma, direktur distrik Rudum, mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa kapal itu tenggelam sebelum mencapai pantai. “Nelayan dan warga berhasil menyelamatkan 78 migran, yang melaporkan bahwa sekitar 100 orang lain yang bersama mereka di kapal yang sama masih hilang. “Pencarian masih terus berlangsung, dan PBB telah diinformasikan tentang insiden tersebut,” katanya. Menurut PBB, 97.000 migran tiba di Yaman dari Tanduk Afrika tahun lalu. Peningkatan ini terjadi meskipun perang di Yaman dan serangan Houthi baru-baru ini terhadap kapal-kapal di Laut Merah.”

MEMBACA  Media Trump jatuh 18% setelah mengambil langkah pertama menuju membuka penjualan saham insider awal