Dokumen Viral tentang Epstein dan Trump Bukan Hal Baru

Apakah kamu sudah melihat dokumen-dokumen yang viral minggu ini yang merinci tuduhan mengenai Donald Trump dan pemerkosaan seorang anak pada tahun 1990-an? Banyak orang yang membagikan dokumen tersebut mengklaim bahwa dokumen tersebut baru-baru ini dirilis oleh pengadilan Florida yang sedang mengadili kasus mengenai dokumen apa yang bisa dibagikan tentang pedofil almarhum Jeffrey Epstein. Namun, dokumen yang sedang beredar di situs media sosial seperti X sebenarnya bukanlah dokumen baru.

“Sudah 8 hari sejak lebih dari 300 halaman dokumen yang belum pernah terlihat sebelumnya dengan bukti yang mengonfirmasi Trump sebagai rekan konspirator dengan Epstein dalam skema perdagangan seks bawah umur, termasuk detail seksual yang sangat grafis. Namun tidak ada media utama yang meliputnya sejak hal tersebut menjadi publik,” salah satu tweet populer dan marah berbunyi.

Tweet viral lainnya menampilkan tangkapan layar yang merinci tuduhan bahwa Trump telah menyalahgunakan secara seksual gadis-gadis berusia 12 dan 13 tahun.

Ini berasal dari dokumen pengadilan Juri Besar Epstein yang baru saja dirilis. Mereka telah disegel selama 16 tahun. Ini hanya satu halaman dari 176 halaman. Trump adalah seorang pemerkosa dan pedofil. Media tidak membicarakannya. 😡 pic.twitter.com/qXx4gAUv6W – Annie (@AnnieForTruth) 10 Juli 2024

Masalahnya adalah sebagian besar dokumen yang beredar saat ini, termasuk yang di atas, telah tersedia selama bertahun-tahun dan diliput oleh media berita ketika pertama kali muncul. Julie K. Brown, penulis Perversion of Justice: Kisah Jeffrey Epstein dan orang yang pertama kali menaikkan kejahatan Epstein ke sorotan nasional, menjelaskan dalam beberapa tweet minggu ini bagaimana informasi yang beredar saat ini sudah lama.

“Ini TIDAK BENAR,” tulis Brown di Twitter pada hari Rabu. “Dokumen yang dirilis minggu lalu tidak memberikan bukti bahwa Trump adalah rekan konspirator Epstein. (Itulah sebabnya tidak ada media utama yang melaporkannya). Teman-teman, gunakan akal kalian. Jika ada bukti dalam file yang dibuat publik, percayalah, media akan menyorotnya. Posting semacam ini bertentangan dengan logika namun kalian semua malah me-retweet propaganda ini.”

MEMBACA  Dapatkan Amazon Fire TV Stick hanya dengan $25 sekarang

Untuk jelasnya, ada dokumen terkait Epstein yang baru dirilis minggu lalu. Palm Beach Post menggugat untuk mendapatkan akses ke dokumen dari penyelidikan juri besar tahun 2006 terhadap Epstein dan 171 halaman catatan dan kesaksian dirilis ke surat kabar pada 1 Juli. Palm Beach Post kemudian menerbitkan dokumen tersebut untuk siapa pun yang ingin melihatnya.

Apa yang ditunjukkan oleh dokumen tersebut? Jaksa dalam kasus tahun 2006 itu terlihat sangat keras terhadap korban kekerasan untuk beberapa alasan, membiarkan Epstein lolos dengan tuduhan yang lebih ringan yaitu “perdagangan seks”. Seperti yang diungkapkan Palm Beach Post, jaksa negara bagian Palm Beach County saat itu, Barry Krischer, “menghancurkan kasusnya sendiri di depan juri besar.” Seluruh proses berlangsung hanya empat jam.

Tentu saja, itu adalah cerita penting untuk diliput, dan telah diangkat minggu lalu oleh media utama seperti ABC News, Washington Post, Guardian, dan banyak lainnya. Namun, itu tidak ada hubungannya dengan tuduhan dari tahun 1990-an bahwa Trump memperkosa gadis-gadis muda saat bersama dengan Epstein.

Hal ini tidak menghentikan orang-orang untuk bersikeras bahwa ada konspirasi untuk menyembunyikan tuduhan pemerkosaan baru yang merugikan Trump. Tangkapan layar yang paling viral berasal dari gugatan yang diajukan kembali pada tahun 2016 oleh seorang wanita anonim yang mengklaim bahwa dia diperkosa oleh Trump ketika dia berusia 13 tahun. Identitas wanita tersebut tidak pernah diungkapkan. Dia mundur dari konferensi pers dan akhirnya menarik gugatannya pada 4 November 2016, hanya empat hari sebelum pemilihan yang dimenangkan Trump melawan Hillary Clinton. Vox menerbitkan gambaran saat itu tentang tuduhan terhadap Trump dan mengapa sulit untuk diverifikasi jika pelapor tidak maju.

MEMBACA  Cara Menggunakan VPN: Semua yang Perlu Anda Ketahui

Tetapi kemarahan atas dokumen ini secara online jelas memberikan kesan bahwa ada yang menyembunyikan sesuatu untuk Trump. Anggota Kongres Ted Lieu, seorang Demokrat dari California, bahkan mengungkapkan kemarahan karena tuduhan viral yang dia lihat di Twitter tidak diliput lebih luas.

“Kami mendengar banyak dari konstituen kami tentang berbagai isu,” kata Lieu (D-CA) dalam konferensi pers pada hari Selasa. “Tetapi sesuatu yang saya dengar yang sepertinya tidak diliput adalah file Epstein.” Ted Lieu: “Sesuatu yang saya dengar yang sepertinya tidak sedang diliput adalah file Epstein … Donald Trump ada di sana … kalian mungkin ingin melihat itu.” – Aaron Rupar (@atrupar) 9 Juli 2024

Sangatlah wajar mengapa begitu banyak orang marah jika mereka percaya bahwa dokumen yang viral ini baru. Mereka mengganggu untuk dibaca dan ada banyak bukti bahwa Trump adalah teman dekat dengan Epstein, termasuk foto kedua pria tersebut bersama serta video dari tahun 1992 yang menunjukkan mereka berpesta bersama. Trump akan mengklaim saat menjadi presiden pada 2019 bahwa dia “bukan penggemar” Epstein meskipun ada banyak bukti sebaliknya.

Trump saat ini memimpin dalam jajak pendapat melawan Presiden Joe Biden, yang mulai membuat banyak Demokrat khawatir setelah penampilan debat buruk Biden dua minggu lalu. Ada terus menerus desakan dari Demokrat mainstream untuk Biden untuk mundur dari perlombaan dan membiarkan Wakil Presiden Kamala Harris maju pada November. Aktor George Clooney menjadi Demokrat terkemuka terakhir yang meminta Biden untuk mundur pada hari Rabu, namun Biden telah berjanji untuk terus maju.

Tidak ada konspirasi untuk menyembunyikan dokumen terkait Trump atau Epstein yang telah tersedia selama bertahun-tahun. Namun, mudah untuk melihat mengapa orang-orang frustrasi tentang ketimpangan liputan media yang terjadi saat ini antara Trump dan Biden. Presiden jelas sedang kesulitan seiring bertambahnya usia, seperti halnya semua orang pada akhirnya, namun Trump adalah orang yang telah berjanji untuk menjadi seorang diktator pada hari pertama dan memenjarakan musuh-musuh yang dia anggap. Trump bahkan menyarankan akhir tahun lalu bahwa Jenderal Mark Milley harus dieksekusi karena pengkhianatan, sebuah komentar yang kebanyakan orang mungkin sudah lupa sekarang.

MEMBACA  Para Perayap Akan Kesulitan Masuk ke Pesan Langsung Instagram dan Facebook

Ini adalah perlombaan yang benar-benar bersejarah yang akan menentukan masa depan demokrasi. Dan hampir dipastikan bahwa itu akan menjadi jauh lebih aneh antara sekarang dan November.