Bencana Kapal Selam Titan Menggemparkan Dunia. Cerita Eksklusif di Dalamnya Lebih Mengganggu Daripada yang Dibayangkan Siapapun.

Gedung Ilmu Kelautan di Universitas Washington di Seattle adalah struktur modern yang cerah, empat lantai, dengan jendela kaca besar yang memantulkan teluk di seberang jalan. Pada sore hari tanggal 7 Juli 2016, gedung itu sedang perlahan-lahan dikunci. Lampu merah mulai berkedip di pintu masuk saat mahasiswa dan fakultas keluar di bawah langit mendung. Akhirnya, hanya segelintir orang yang tinggal di dalam, bersiap untuk melepaskan salah satu kekuatan paling merusak di alam: berat tekanan sekitar 2½ mil air laut. Di fasilitas uji tekanan tinggi gedung, sebuah kapsul hitam berbentuk pil tergantung dari hoist di langit-langit. Sekitar 3 kaki panjangnya, itu adalah model skala dari kapal selam bernama Cyclops 2, yang dikembangkan oleh perusahaan rintisan lokal yang disebut OceanGate. CEO perusahaan, Stockton Rush, telah mendirikan perusahaan pada tahun 2009 sebagai layanan sewa kapal selam, mengantisipasi kebutuhan yang semakin meningkat untuk perjalanan komersial dan penelitian ke dasar laut. Pada awalnya, Rush memperoleh kapal selam berlapis baja yang lebih tua untuk ekspedisi, tetapi pada tahun 2013 OceanGate mulai merancang apa yang disebut perusahaan sebagai “kapal selam berawak baru revolusioner.” Di antara inovasi kapal selam adalah lambung ringan, yang dibangun dari serat karbon dan dapat menampung lebih banyak penumpang daripada kabin sferis yang biasanya digunakan dalam penyelaman laut dalam. Pada tahun 2016, impian Rush adalah membawa pelanggan berbayar turun ke reruntuhan kapal paling terkenal di antara semuanya: Titanic, 3.800 meter di bawah permukaan Lautan Atlantik. Insinyur dengan hati-hati menurunkan model Cyclops 2 ke dalam tangki uji nosel-terlebih dahulu, seperti bom yang dimuat ke dalam silo, dan kemudian memutar penutup tangki seberat 3.600 pon. Kemudian mereka mulai memompa air, meningkatkan tekanan untuk meniru penyelaman kapal selam. Jika Anda berada di permukaan laut, berat atmosfer di atas Anda menekan 14,7 pon per inci persegi (psi). Semakin dalam Anda pergi, semakin kuat tekanan itu; di kedalaman Titanic, tekanannya sekitar 6.500 psi. Segera, meteran tekanan di tangki uji UW membaca 1.000 psi, dan terus meningkat—2.000 psi, 5.000 psi. Pada sekitar menit ke-73, saat tekanan di tangki mencapai 6.500 psi, tiba-tiba terdengar suara gemuruh dan tangki itu berguncang dengan keras. “Saya merasakannya dalam tubuh saya,” tulis seorang karyawan OceanGate dalam sebuah email nanti malam. “Gedung itu berguncang, dan telinga saya berdering lama.” “Membuat semua orang ketakutan,” tambahnya. Model itu meledak ribuan meter sebelum batas keselamatan yang dirancang OceanGate. Dalam dunia submersible berbiaya tinggi, kebanyakan tim rekayasa akan kembali ke meja gambar, atau setidaknya memesan lebih banyak model untuk diuji. Perusahaan Rush tidak melakukan kedua hal tersebut. Sebaliknya, dalam beberapa bulan, OceanGate mulai membangun Cyclops 2 berukuran penuh berdasarkan model yang meledak. Desain kapal selam ini, kemudian berganti nama menjadi Titan, akhirnya berhasil turun ke Titanic pada tahun 2021. Bahkan kembali ke situs untuk ekspedisi dua tahun berikutnya. Tetapi hampir setahun yang lalu, pada 18 Juni 2023, Titan menyelam ke reruntuhan yang terkenal dan meledak, langsung membunuh semua lima orang di dalamnya, termasuk Rush sendiri.

MEMBACA  Parodi Batman Queer Terbaik yang Hampir Tidak Pernah Kamu Lihat