Kebakaran pasar Thailand menghanguskan ratusan hewan dalam sangkar | Berita

Lebih dari 100 kandang hewan peliharaan telah rusak di Pasar Akhir Pekan Chatuchak yang terkenal di Bangkok.

Sebuah kebakaran telah membunuh ratusan, bahkan ribuan, hewan yang dikurung di pasar terkenal di Thailand.

Api melalap bagian hewan peliharaan di Pasar Akhir Pekan Chatuchak di Bangkok pada Selasa pagi, seperti dilaporkan oleh pemerintah kota.

Kebakaran diyakini bermula di zona ikan hias di Pasar Sri Somrat, yang berdekatan dengan Chatuchak yang lebih besar, sekitar pukul 4 pagi (21:00 GMT), menurut Tivakorn Prongseng, seorang inspektur polisi yang menyelidiki kasus tersebut.

Lebih dari 100 kios hewan peliharaan rusak di sekitar 1.300 meter persegi (14.000 kaki persegi) sebelum kobaran api berhasil dikendalikan satu jam kemudian. Tidak ada laporan korban manusia.

Seorang pemilik toko bernama Meecha mengatakan kepada portal berita online Thaiger bahwa dia terbangun oleh tangisan hewan-hewan tersebut, seperti dilaporkan oleh BBC.

“Tiba-tiba, asap tebal memenuhi udara, membuat sulit untuk bernapas,” kata Meecha, yang naik melalui jendela untuk menyelamatkan diri.

Beberapa pemilik toko memang tinggal di pasar, tetapi tidak jelas berapa banyak yang berada di lokasi saat kebakaran terjadi, kata BBC.

Seorang petugas pemadam kebakaran menyelamatkan seekor burung, menyusul kebakaran di mana hewan langka, reptil, dan hewan peliharaan tewas, di Pasar Akhir Pekan Chatuchak [Chalinee Thirasupa/Reuters]

Gubernur Bangkok Chadchart Sittipunt dan pejabat lain terlihat di lokasi memeriksa toko-toko yang hangus. Pintu-pintu besi ditembus untuk mengeluarkan hewan yang selamat dari kebakaran.

Pejabat mengatakan mereka masih menghitung kerugian dan pemilik toko yang terkena dampak dapat mendaftar untuk mendapatkan kompensasi.

Ini bukan kebakaran pertama yang terjadi di pasar tersebut. Pada tahun 2013, setidaknya 20 toko hancur dalam kebakaran di bagian fashion.

MEMBACA  Apa yang terjadi saat aktivis di Indonesia diberi label 'teroris'? | Berita Hak Asasi Manusia

Kesejahteraan dan perdagangan

Chatuchak yang luas adalah daya tarik turis teratas, tetapi juga tujuan belanja populer bagi penduduk setempat. Ini memiliki ratusan toko dan kios yang menjual berbagai barang mulai dari makanan dan minuman hingga pakaian, mebel, tanaman, dan buku.

Zona hewan peliharaan telah lama menuai kritik karena kondisi buruk di mana beberapa hewan dijaga.

Organisasi satwa liar juga telah menuduh beberapa pedagang terlibat dalam perdagangan spesies langka dan terancam punah, seperti kura-kura, penyu, dan burung.

Thailand memiliki hukuman ketat bagi para penjahat satwa liar dan secara rutin melakukan razia untuk memberantas perdagangan ilegal.

Menurut undang-undang saat ini, pelanggar menghadapi hukuman penjara maksimal empat tahun atau denda tidak melebihi 40.000 baht ($1.000).

Namun, para konservasionis telah mengklaim bahwa banyak pengedar menghindari hukuman penjara karena koneksi mereka dengan tokoh-tokoh senior di pemerintah atau militer.