Bagaimana Cupcake Semangka Memulai Badai Internal di Meta

Dalam catatannya, Williams menjelaskan bahwa “Doa untuk … ” di lokasi mana pun ada perang mungkin dihapus, tetapi doa untuk mereka yang terkena bencana alam, misalnya, mungkin tetap ada.” Dia melanjutkan, “Kami tahu orang mungkin tidak setuju dengan pendekatan ini, tetapi itu salah satu kompromi yang kami buat untuk memastikan kami menjaga tempat yang produktif untuk semua.”
Rasa Sakit dan Kesedihan
Sementara itu, pekerja Arab dan Muslim mengungkapkan kekecewaan bahwa peringatan World Refugee Week bulan lalu di dalam Meta termasuk pembicaraan tentang proyek hak asasi manusia dan pengalaman pengungsi serta makan siang dengan makanan Ukraina dan Suriah tetapi tidak ada yang menyebutkan Palestina. (WIRED telah melihat jadwal internal selama seminggu itu.)
Mereka juga merasa kecewa bahwa Dewan Pengawas Meta, yang memberikan saran tentang kebijakan konten, menulis dalam bahasa Ibrani, tetapi tidak dalam bahasa Arab, untuk mengumpulkan komentar publik tentang ungkapan hak asasi manusia Palestina “dari sungai hingga laut,” termasuk apakah itu antisemitisme. Seorang juru bicara Dewan Pengawas tidak menanggapi permintaan komentar.
Pekerja juga tetap frustasi bahwa Meta belum memenuhi tuntutan mereka sejak Desember untuk menghapus akun Instagram dari kelompok penjaga anti-kebencian seperti Canary Mission dan StopAntisemitism yang telah mempermalukan pendukung Palestina yang diduga melanggar aturan platform tentang perundungan. Pemimpin PWG bertemu dengan eksekutif Meta termasuk Nick Clegg, presiden urusan global, yang berjanji untuk menjaga dialog dengan pekerja terbuka. Namun, akun tetap ada, dan Canary Mission dan StopAntisemitism masing-masing telah menambah sekitar 15.000 pengikut sejak tuntutan disusun.
Menganggapnya sebagai tanda perjuangan berat yang mereka hadapi, karyawan baru-baru ini menemukan foto di Instagram yang menunjukkan Nicola Mendelsohn, kepala Grup Bisnis Global Meta, berpose di samping Liora Rez, pendiri dan direktur eksekutif StopAntisemitism. Rez mengatakan kepada WIRED bahwa kelompoknya tidak ragu-ragu untuk mengecam individu atas pandangan antisemitisme dan memberitahukan majikan mereka, tetapi menolak untuk memberikan komentar lebih lanjut. Canary Mission mengatakan dalam pernyataan tanpa tanda tangan bahwa “harus ada pertanggungjawaban” atas antisemitisme.
Perselisihan atas respons Meta terhadap diskusi Gaza telah berdampak luas. Pada bulan Mei, tim komunitas internal Meta menutup beberapa peringatan Memorial Day yang direncanakan untuk menghormati veteran militer di perusahaan. Seorang karyawan meminta penjelasan dalam forum internal dengan lebih dari 11.000 anggota, menarik balasan dari kepala teknologi Meta, Andrew Bosworth, yang menulis bahwa diskusi yang memecah belah tentang “wilayah atau teritorial yang tidak diakui” sebagian memerlukan kembali perencanaan dan pengawasan berbagai jenis kegiatan.
Sementara menghormati veteran adalah “apolitis,” Bosworth menulis dalam pos yang dilihat oleh WIRED, aturan CEE perlu diterapkan secara konsisten untuk bertahan di bawah hukum ketenagakerjaan. “Ada kelompok yang dengan giat mencari alasan untuk merongrong kebijakan perusahaan kami,” tulisnya.
Beberapa pekerja Arab dan Muslim merasa komentar Bosworth mengacu pada mereka. “Saya tidak ingin bekerja di tempat yang diskriminatif terhadap komunitas saya,” kata seorang pekerja Meta yang hampir siap untuk pergi. “Membuat saya sakit bahwa saya bekerja untuk perusahaan ini.”
Meta tidak mengurangi penegakan CEE dalam beberapa minggu terakhir. Pekerja tetap dilarang mengadakan pengawalan secara internal. Sebagai hasilnya, mereka berencana berkumpul di dekat kantor Meta di New York dan San Francisco malam ini untuk menghormati rekan-rekan yang telah kehilangan keluarga di Gaza karena perang, menurut akun Meta4employees Instagram dan dua sumber. Mereka penasaran melihat bagaimana perusahaan mencoba, jika ada, untuk menghentikan peringatan, yang diundang oleh publik untuk menghadirinya.
Ashraf Zeitoon, yang pernah menjadi kepala kebijakan Facebook untuk Timur Tengah dan Afrika Utara dari 2014 hingga 2017 dan masih menjadi mentor banyak karyawan Arab di Meta, mengatakan ketidakpuasan di antara para pekerja telah melonjak. Dia dulu mendorong karyawan senior untuk keluar ketika mereka frustasi; sekarang dia harus meyakinkan perekrutan terkini untuk bertahan cukup lama untuk memberi kesempatan pada perusahaan untuk berkembang.
“Tingkat pembatasan dan penegakan yang belum pernah terjadi sebelumnya telah sangat menyakitkan dan menyedihkan bagi mereka,” kata Zeitoon. Tampaknya emosi yang ingin dihindari Meta dengan menjauhkan pembicaraan tentang perang dari tempat kerja tidak bisa dengan mudah ditekan.

MEMBACA  Badai kategori dua mendarat di Texas