21 Pria Terjebak Tanpa Ponsel Mereka di Kapal yang Terlibat dalam Runtuhnya Jembatan di Baltimore

Sudah sekitar tujuh minggu sejak Jembatan Francis Scott Key di Baltimore runtuh, tetapi hampir dua puluh empat pelaut tetap berada di kapal kargo yang bertanggung jawab atas bencana itu. Kapal Dali akhirnya terlepas pada hari Senin dari potongan jembatan raksasa yang jatuh di haluan kapal. Namun, BBC melaporkan bahwa 21 pelaut India dan Sri Lanka terjebak di kapal karena berbagai alasan.

Apakah iPad Pro Slim Baru Apple Benar-benar Menghancurkan itu?

Para anggota kru dilaporkan perlu tetap di kapal karena pembatasan visa, kurangnya izin darat, dan dua penyelidikan yang sedang berlangsung dari FBI dan Dewan Keselamatan Transportasi Nasional (NTSB). Selain itu, otoritas mengatakan kru tetap sibuk dengan terus mengoperasikan kapal kargo besar. Dalam dua bulan terakhir, 21 pelaut ini telah menyaksikan runtuhnya jembatan di atas mereka, mayat yang ditarik dari Sungai Patapsco, dan ledakan terkendali tepat di depan kapal mereka.

Pada hari Senin, otoritas membebaskan Dali dari kandang besi dan paving raksasa yang telah istirahat di atas kapal selama tujuh minggu melalui ledakan kecil. Prosedurnya disebut “pemotongan presisi,” menggunakan muatan kecil untuk membagi bagian jembatan yang runtuh menjadi bagian yang lebih mudah dikelola. BBC melaporkan bahwa awak Dali diminta untuk tetap berada di bawah dek di lambung kapal dengan tim pemadam kebakaran siap.

“Mereka bagian dari kapal. Mereka diperlukan untuk menjaga kru kapal tetap beroperasi,” kata Laksamana Shannon Gilreath dari Penjaga Pantai AS kepada BBC. “Mereka adalah penanggap terbaik di atas kapal itu sendiri.”

Di kapal, laporan tersebut menggambarkan “situasi sedih” di mana pelaut telah memiliki ponsel mereka disita sebagai bagian dari penyelidikan FBI. Kepala organisasi nirlaba yang melindungi hak-hak pelaut memberi tahu BBC bahwa anggota kru telah tidak dapat membayar tagihan atau mengirim dana pulang ke keluarga mereka. Kru dikabarkan diberikan kartu SIM dan ponsel burner tanpa data yang disertakan, tetapi banyak dari mereka tidak memiliki informasi kontak siapa pun.

MEMBACA  Apple TV Plus menambahkan lebih dari 50 film, termasuk beberapa dalam format 4K dan 3DApple TV Plus menambahkan lebih dari 50 film, termasuk beberapa dalam format 4K dan 3D

“Sementara beberapa anggota kru mengatasi, moral secara wajar telah turun,” menurut pernyataan bersama dari Serikat Petugas Maritim Singapura dan Organisasi Pelaut Singapura awal pekan ini. Pernyataan tersebut menguraikan bahwa anggota kru telah mengalami “tekanan emosional.”

Otoritas dilaporkan telah mengirimkan jumlah makanan dan persediaan yang cukup di kapal untuk 21 anggota kru. Awalnya ada 23 anggota di Dali, tetapi tampaknya dua orang berhasil turun. Kru yang tersisa juga telah menerima paket perawatan dari berbagai kelompok masyarakat dan individu pribadi, termasuk sejumlah camilan India, selimut rajutan, dan teka-teki.

Beberapa anggota kru khawatir mereka akan dianggap bertanggung jawab secara pribadi atas bencana itu. Laporan awal NTSB menemukan bahwa dua pemadaman listrik menonaktifkan peralatan sebelum kejadian itu. Sehari sebelumnya, Dali dilaporkan mengalami pemadaman lain. Laporan tersebut menguraikan bahwa pilot kapal melakukan panggilan melalui radio maritim frekuensi sangat tinggi (VHF) untuk memperingatkan semua lalu lintas air hanya beberapa menit sebelum kecelakaan.

Darrel Wilson, juru bicara Synergy Marine, perusahaan manajemen Dali yang berbasis di Singapura, mengatakan kepada BBC bahwa dia tidak dapat memberikan jadwal waktu bagi kru untuk turun dari kapal saat ini. Setelah kapal sepenuhnya diangkat kembali, kapal derek akan menarik Dali ke pelabuhan Baltimore. Di sana, diperkirakan kapal akan tetap berlabuh selama beberapa minggu untuk perbaikan, sementara para pria akan tinggal di kapal “untuk waktu yang dapat dilihat.”