Kelompok LGBTQ Perancis ‘sangat prihatin’ atas peningkatan serangan

Prancis melihat peningkatan tajam dalam insiden anti-LGBTQ pada tahun 2023, menurut laporan yang diterbitkan oleh kementerian dalam negeri Prancis pada hari Kamis, peningkatan yang aktivis peringatkan sebagai tren yang mengkhawatirkan di negara itu. Laporan tersebut – dirilis menjelang Hari Dunia Melawan Homofobia, Transfobia, dan Bifobia – mendokumentasikan lonjakan 13 persen dalam pelanggaran anti-LGBTQ dari 2022. Kejahatan yang lebih serius termasuk serangan, ancaman, dan pelecehan melihat peningkatan 19 persen, dengan 2.870 kasus yang tercatat oleh otoritas Prancis. “Rasanya seperti bara LGBTI-fobia telah menyala, dan sekarang api siap untuk merebut,” kata presiden kelompok aktivis Prancis SOS Homophobie Julia Torlet. “Yang paling mengkhawatirkan bagi kami adalah tren-tren yang muncul…kami sangat khawatir,” tambah Torlet, mengatakan “jika pemerintah tidak bertindak” Prancis berisiko tergelincir ke dalam kekerasan yang terjadi pada tahun 2013 terkait legalisasi pernikahan sesama jenis. Jumlah insiden anti-LGBTQ telah meningkat tajam – sekitar 17 persen rata-rata setiap tahun untuk kejahatan dan pelanggaran ringan – sejak 2016, menurut kementerian dalam negeri. Tapi angka-angka ini hanya melukis sebagian dari gambaran. Pria menyumbang mayoritas korban dan pelaku dalam insiden anti-LGBTQ, masing-masing sebesar 70 dan 82 persen. Selain itu, para pelaku secara umum muda, dengan hampir separuh dari semua yang dituduh berusia di bawah 30 tahun dan lebih dari sepertiga di bawah 19 tahun, kata laporan tersebut. – ‘Melewati tahap khawatir’ – Meskipun laporan tersebut mengatakan korban sekarang “lebih baik diterima” oleh otoritas, hanya 20 persen dari mereka yang menjadi korban ancaman atau kekerasan dan lima persen dari korban pelecehan verbal yang melaporkan keluhan. “Kita telah melewati tahap khawatir,” kata juru bicara Stop Homophobie Maxime Haes kepada AFP. Tindakan anti-LGBTQ terkait dengan “lonjakan drastis dalam wacana LGBT-fobia,” kata Haes, yang mengatakan disulut oleh “naiknya sayap kanan jauh dan ekstremisme agama”. Pemilik sebuah bar di Nantes, sebuah kota di barat Prancis, mengatakan kepada surat kabar regional Ouest-France bahwa mereka membatalkan acara yang ramah terhadap LGBTQ pada awal Mei karena kekhawatiran keamanan setelah poster yang menampilkan individu dalam pakaian agama memicu “banjir kebencian” online. Dan di Prancis, 60 persen orang menghindari berpegangan tangan dengan pasangan sesama jenis karena takut diserang, menurut laporan 2024 dari European Agency for Fundamental Rights. Negara itu juga mengalami lonjakan wacana transphobia, kata Haes. SOS Homophobie telah mengecam apa yang mereka sebut sebagai “diamnya pemerintah yang sangat dalam” dan mengkritik kurangnya “kebijakan yang ambisius” dalam masalah LGBTQ bahkan setelah penunjukan Perdana Menteri Gabriel Attal yang terbuka gay awal tahun ini. “Ujaran kebencian tidak sama sekali dilawan oleh politisi,” tambah Haes dari Stop Homophobie. cco/ekf/sjw/yad

MEMBACA  Kelompok protes iklim Jerman Fridays for Future memanggil demonstrasi