Warga Republik Ceko menolak hadir dalam pertemuan Dewan Keamanan PBB yang diadakan oleh Rusia.

Republik Ceko menolak untuk menghadiri pertemuan darurat Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa yang dipanggil oleh Rusia, dengan alasan Moskow bertanggung jawab atas perang di Ukraina yang hampir dua tahun berlangsung.

“Kami menolak untuk dipanggil ke mana pun oleh Rusia. Ceko tidak akan melayani propaganda beracun dari penyerang,” tulis Menteri Luar Negeri Ceko Jan Lipavský dalam sebuah pos di X, situs media sosial yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

“Ketika Rusia ingin membahas penarikan pasukannya yang menduduki di Dewan Keamanan, kami akan senang datang,” tulisnya, merujuk pada invasi Rusia ke Ukraina.

Dmitry Polyanskiy, wakil tetap pertama Rusia untuk PBB, telah mengumumkan dalam sebuah pos media sosial pada hari Sabtu bahwa Rusia akan memanggil pertemuan darurat Dewan Keamanan PBB setelah kota Rusia, Belgorod, diserang oleh Ukraina.

Pejabat setempat melaporkan bahwa 21 orang tewas dalam serangan kota tersebut pada hari Sabtu, dilaporkan oleh The Associated Press (AP).

“Kejahatan ini tidak akan terlewatkan begitu saja,” kata Kementerian Pertahanan Rusia dalam sebuah pernyataan, menurut AP.

Pertempuran antara Rusia dan Ukraina semakin meningkat dalam beberapa hari terakhir dengan Rusia melancarkan serangan udara terbesar terhadap Ukraina dalam perang tersebut pekan lalu.

Kementerian Pertahanan Rusia menuduh Kyiv meluncurkan serangan terhadap Belgorod dan mengatakan bahwa roket Vampire buatan Ceko dan rudal Olkha digunakan untuk melancarkannya – klaim yang tidak dapat diverifikasi oleh AP. Layanan berita tersebut juga mencatat bahwa ini adalah salah satu serangan paling mematikan di tanah Rusia sejak dimulainya perang di Ukraina.

“Kami juga mendesak kehadiran PR Ceko di PBB untuk menjelaskan mengapa amunisi negara ini digunakan untuk membunuh warga sipil di Belgorod,” tulis Polyanskiy di X.

MEMBACA  Litecoin Turun 11% dalam Penjualan Oleh Investing.com

AP melaporkan bahwa 110 orang lainnya terluka dalam serangan tersebut di Belgorod, yang terjadi hanya satu hari setelah Rusia meluncurkan 122 roket ke Ukraina dan menewaskan setidaknya 41 orang. Ukraina, yang sedang berjuang melawan agresor Rusia selama 22 bulan, mengatakan bahwa serangan Rusia pekan lalu adalah “serangan udara paling massif” sejak dimulainya perang.

Ceko dan negara-negara lain di Eropa Timur berada di bawah kendali Uni Soviet yang bekas selama beberapa dekade setelah berakhirnya Perang Dunia II.

Untuk berita terbaru, cuaca, olahraga, dan video streaming, kunjungi The Hill.