Warga Palestina di Gaza Selatan Menghadapi Bahaya Ketika Mencari Perlindungan

Militer Israel memperingatkan pada Jumat bahwa mereka meningkatkan operasi di selatan Jalur Gaza, di mana ratusan ribu orang telah melarikan diri untuk mencari perlindungan, sementara petugas rumah sakit mengatakan Israel membombardir daerah di selatan tempat mereka memerintahkan warga sipil untuk mencari perlindungan.

Setidaknya 18 orang tewas dan puluhan lainnya terluka di dekat Rumah Sakit Khusus Kuwait, menurut anggota staf rumah sakit, yang mengatakan serangan itu menghantam sebuah rumah di Rafah, dekat perbatasan dengan Mesir.

Dalam apa yang seorang pejabat pertahanan Israel sebut sebagai tahap “penting” dalam perang untuk mengeliminasi Hamas, militer melakukan serangkaian serangan dalam sehari terakhir di Khan Yunis, kota terbesar di selatan Gaza, menggunakan serangan udara, tembakan penembak jitu, dan tembakan tank.

Yoav Gallant, menteri pertahanan Israel, menyebut serangan itu sebagai bagian penting dari misi untuk menghancurkan kelompok militan dan gudang senjatanya.

“Operasi kami penting untuk mencapai tujuan perang,” katanya. “Kami melihat hasil dan penghancuran pasukan musuh.”

Pejabat kesehatan Palestina mengatakan bahwa puluhan warga sipil tewas dalam serangan tersebut, sementara pejabat Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan pasukan Israel menembak konvoi kendaraan lapis baja PBB pada Kamis malam saat konvoi itu pulang dari misi bantuan di bagian utara wilayah tersebut.

Menurut pejabat tersebut, tidak ada yang terluka dalam konvoi tersebut, tetapi insiden itu menyoroti tantangan yang parah dalam upaya kemanusiaan untuk membantu warga Palestina yang berjuang untuk bertahan hidup di tengah serangan Israel selama hampir 12 minggu terakhir.

“Prajurit Israel menembak konvoi bantuan saat kembali dari Gaza utara melalui rute yang ditetapkan oleh Tentara Israel,” tulis Thomas White, direktur Gaza untuk UNRWA, badan bantuan PBB untuk pengungsi Palestina, di media sosial. Ia mengatakan bahwa satu kendaraan dalam konvoi rusak, menambahkan, “Pekerja bantuan tidak boleh menjadi target.”

MEMBACA  Pilot tempur Rusia tidak lagi begitu berani setelah serangkaian serangan di Ukraina, kata angkatan udara.

Di tengah seruan luas untuk gencatan senjata dan kemarahan atas lebih dari 20.000 orang yang pejabat Gaza katakan telah tewas dalam perang tersebut, Mahkamah Internasional mengatakan pada Jumat bahwa Afrika Selatan telah mengajukan permohonan untuk memulai proses hukum terhadap Israel atas apa yang dikatakan mereka sebagai tindakan di Gaza yang “genosidal.”

Sebuah rilis berita oleh pengadilan tersebut mengatakan bahwa keluhan itu menuduh Israel berusaha “menghancurkan orang Palestina di Gaza sebagai bagian dari kelompok nasional, rasial, dan etnis Palestina secara lebih luas.”

Kementerian Luar Negeri Israel mengatakan pada Jumat bahwa mereka “menolak dengan jijik fitnah darah yang disebar oleh Afrika Selatan,” dan mengatakan Hamas bertanggung jawab atas penderitaan warga Palestina dengan menggunakan mereka sebagai perisai manusia.

“Israel telah menjelaskan bahwa penduduk Jalur Gaza bukanlah musuh, dan sedang berusaha semaksimal mungkin untuk membatasi kerusakan pada yang tidak terlibat dan memungkinkan bantuan kemanusiaan masuk ke Jalur Gaza,” pernyataan itu mengatakan.

Militer Israel dalam beberapa hari terakhir telah mengakui kesalahan dalam pelaksanaan perang tersebut.

Pada Kamis, mereka mengatakan mereka telah menyebabkan “kerusakan yang tidak disengaja” pada “warga sipil yang tidak terlibat” dalam dua serangan minggu ini di lingkungan padat penduduk di Jalur Gaza.

Dan dalam temuan yang dirilis pada Kamis, militer mengatakan pembunuhan tiga sandera Israel yang salah pada bulan ini “bisa dihindari” tetapi menambahkan bahwa operasi militer di daerah itu dilakukan dalam “keadaan yang kompleks, dan dalam kondisi pertempuran yang intens di bawah ancaman yang berkepanjangan.”

Pasukan Israel sedang bergerak ke komunitas Khirbat Ikhza’a di selatan Gaza, kata militer pada Jumat, tepat di seberang perbatasan dari Nir Oz, sebuah kibbutz yang menjadi salah satu dari banyak komunitas Israel selatan yang diserang oleh Hamas selama serangan mematikan pada 7 Oktober yang kata pejabat Israel menewaskan 1.200 orang.

MEMBACA  Pengacara Trump mengecam \'pembohong\' Cohen dalam persidangan uang diam di New York

Pasukan Israel “sedang bekerja untuk mendapatkan kendali operasional atas wilayah Khirbat Ikhza’a,” kata militer, merilis rekaman pasukan berlari melewati puing-puing rumah yang hancur dan mengambil posisi di antara pohon jeruk di halaman belakang yang dulunya adalah permukiman sebelum perang.

Berkata bahwa “puluhan teroris” telah terbunuh di tengah dan selatan Gaza, militer memposting video serangan udara dan gambar seorang prajurit yang mengendalikan drone ke dalam terowongan. Foto-foto lain menunjukkan amunisi dan seragam militer yang pasukan Israel katakan mereka temukan di rumah-rumah yang ditinggalkan, barang-barang yang ditempatkan berdampingan dengan peralatan rumah tangga.

Pada saat yang sama, fotografer berita di Gaza menangkap dampak manusia yang menghancurkan konflik ini: seorang anak terluka di atas meja operasi, tangan lemas dan tertutup debu, saat dia diguncang oleh staf medis yang mengenakan sarung tangan lateks berlumuran darah; seorang wanita terluka terkubur di reruntuhan, wajahnya setengah tertutup darah segar saat pria dengan panik mencoba menyelamatkannya; seorang pria dan wanita di luar rumah sakit, berantakan dan dengan wajah mereka tertekuk dalam kesedihan.

Sekitar 85 persen dari 2,3 juta penduduk Gaza telah mengungsi, dan mereka yang mencari perlindungan di selatan hampir tidak memiliki tempat untuk pergi. Rumah sakit Kuwait hanya berjarak kurang dari satu mil dari perbatasan Gaza dengan Mesir, yang Mesir bertekad untuk tetap ditutup.

Pintu masuk kota dengan Mesir juga menjadi titik masuk utama bantuan ke wilayah tersebut, tetapi Israel terus melakukan operasi militer di daerah tersebut, menghambat upaya bantuan bagi warga yang semakin putus asa untuk mendapatkan makanan dan pasokan penting lainnya.

Setelah serangan pada Kamis, banyak yang tiba di rumah sakit Kuwait mengalami cedera serius, termasuk luka kepala dan anggota tubuh yang terputus, kata Direktur rumah sakit, Dr. Suhaib Al Hams, dalam sebuah video di media sosial.

MEMBACA  2 Warga Serbia dijatuhi hukuman atas serangan terhadap pasukan penjaga perdamaian yang dipimpin oleh NATO di Kosovo

Foto-foto berita dari lokasi serangan menunjukkan orang-orang menarik anak-anak kecil dari puing-puing. Dalam satu gambar, seorang gadis dengan piyama berwarna tampak lemas saat dia dibawa pergi.

Seorang koresponden Al Jazeera yang menyaksikan serangan dan mengunjungi rumah sakit segera setelahnya, Tareq Abu Azzoum, melaporkan bahwa serangan itu menghancurkan sebuah gedung hunian.

Nesreen Joudeh, yang telah mencari perlindungan dengan 29 anggota keluarganya di sebuah apartemen dua kamar tidur di Rafah, mengatakan kepada The New York Times melalui pesan teks bahwa serangan pada Kamis malam “sangat intens, keras, dan dekat.” Dia berkata, “Kami semua ketakutan.”

Serangan udara menghantam dekat apartemen, dan ledakan itu menghancurkan jendela, katanya. Apartemen itu sudah dingin bagi Nyonya Joudeh, 38, dan keluarganya, yang telah tidur di lantai tanpa pakaian musim dingin atau selimut.

Jika pasukan Israel masuk ke Rafah, katanya, mereka tidak akan tahu harus pergi ke mana.

“Tempat ini seharusnya aman, tetapi tidak ada tempat yang aman di Gaza,” katanya.

Raja Abdulrahim dan Abu Bakr Bashir berkontribusi dalam laporan ini.