Warga Israel-Amerika yang Diduga sebagai Sandera Hamas Tewas pada 7 Oktober, Ungkap Keluarga

Judith Weinstein Haggai, seorang wanita berusia 70 tahun yang diyakini telah ditahan oleh Hamas, sebenarnya tewas selama serangan terhadap Israel pada tanggal 7 Oktober, demikian pernyataan keluarga dan Kibbutz Nir Oz pada hari Kamis.

Suami Nyonya Haggai, Gadi Haggai, juga terdaftar sebagai sandera tetapi Forum Keluarga Sandera dan Orang Hilang mengumumkan pekan lalu bahwa dia juga tewas dalam serangan tersebut.

Forum tersebut mengatakan pasangan tersebut ditembak saat berjalan pagi di ladang kibbutz, dan Nyonya Haggai berhasil memberi tahu teman-temannya bahwa mereka terluka, dan suaminya dalam kondisi kritis.

Nyonya Haggai sebenarnya terluka parah, dan kematiannya sekarang telah dikonfirmasi, kata Kibbutz Nir Oz pada hari Kamis. Pernyataannya tidak menjelaskan bagaimana mereka mengetahui bahwa dia meninggal dalam serangan tersebut.

Jenazah pasangan tersebut saat ini ditahan oleh Hamas, menurut kibbutz, keluarga mereka, dan Forum Keluarga Sandera dan Orang Hilang. Kelompok-kelompok tersebut mengatakan bahwa pasangan ini adalah warga negara Israel dan Amerika Serikat, dan Nyonya Haggai juga memiliki kewarganegaraan Kanada.

Presiden Biden mengatakan bahwa ia dan Jill Biden, istri pertama, “memeluk erat empat anak, tujuh cucu, dan orang-orang terkasih pasangan tersebut di hati kami.”

“Saya tidak akan pernah melupakan apa yang telah diceritakan oleh putri mereka, dan anggota keluarga orang Amerika lainnya yang ditahan di Gaza,” katanya dalam pernyataan. “Mereka telah hidup dalam neraka selama berminggu-minggu.”

Nyonya Haggai akan diingat “karena kehidupan kreatif yang telah dia bangun bersama suaminya,” kata keluarganya, menambahkan bahwa “pembunuhan mereka adalah pengingat bagi para pemimpin di mana pun untuk segera membawa para sandera pulang sebelum terlambat.”

MEMBACA  Mereka dijanjikan pekerjaan di Rusia. Mereka akhirnya berakhir berperang di Ukraina.