Warga Gaza Ketakutan Menanti Kemajuan Israel di Kota Tempat Mereka Melarikan Diri

Petrified Gazans di kota perbatasan selatan yang sempit, Rafah, berusaha menghindari serangan pada hari Sabtu ketika mereka bersiap-siap untuk melarikan diri dari serangan darat Israel yang diharapkan, mereka sangat takut harus mencari tempat yang aman di suatu tempat dengan sedikit atau bahkan tanpa opsi untuk melarikan diri dari perang.

Pejabat Israel telah menyatakan bahwa tahap berikutnya dalam upaya mereka untuk menghancurkan Hamas akan dilakukan di Rafah, dan pada hari Jumat, kantor Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengumumkan bahwa “tindakan paksa di Rafah akan membutuhkan evakuasi populasi sipil dari zona pertempuran.”

Pemerintah Israel tidak menjelaskan di mana diharapkan penduduk sipil akan pergi. Rafah terletak di sepanjang perbatasan dengan Mesir, yang sampai saat ini menolak untuk menerima pengungsi Palestina, karena khawatir akan keamanan mereka sendiri dan khawatir bahwa penggusuran tersebut dapat menjadi permanen dan menghancurkan aspirasi Palestina untuk mendirikan negara mereka sendiri.

Pada hari Sabtu, Jerman, Inggris, Yordania, dan Arab Saudi bergabung dengan seruan internasional yang mengutuk niat Israel untuk memperluas invasi daratnya ke kota tersebut. Kelompok bantuan, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan pejabat dari pemerintahan Biden telah memperingatkan bahwa serangan Israel terhadap Rafah akan menjadi bencana.

“Serangan oleh tentara Israel di Rafah akan menjadi bencana kemanusiaan,” kata Annalena Baerbock, Menteri Luar Negeri Jerman, dalam sebuah pernyataan di media sosial. “Orang-orang di Gaza tidak bisa menghilang begitu saja.”

Menteri Luar Negeri Inggris, David Cameron, mengatakan di media sosial bahwa dia “sangat khawatir tentang prospek serangan militer di Rafah.”

Nabil Abu Rudeineh, juru bicara Otoritas Palestina di Tepi Barat yang diduduki Israel, pada hari Sabtu menyerukan kepada Amerika Serikat untuk memberikan tekanan kepada Israel untuk menghentikan apa yang dia sebut “pembantaian genosida” terhadap warga sipil Palestina. Israel membantah melakukan genosida atau sengaja menargetkan warga sipil. Amerika Serikat telah sangat mendukung Israel sejak meluncurkan perang di Gaza pada 7 Oktober, setelah serangan yang dipimpin oleh Hamas di Gaza selatan. Washington mengirim miliaran senjata dan bantuan militer lainnya kepada militer Israel.

MEMBACA  Jerman menyelidiki Festival Film Berlin dalam kasus anti-Semitisme

Mr. Netanyahu pada hari Sabtu berusaha meredakan kekhawatiran publik setelah Moody’s, dengan mengutip perang yang berkepanjangan dengan Hamas dan dampaknya terhadap keuangan Israel, menurunkan peringkat kredit Israel untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun. Menyebut ekonomi Israel “mantap”, dia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kerusakan tersebut akan dibalik setelah perang dengan Hamas berakhir.

Kekhawatiran tentang kehilangan nyawa yang menghancurkan, gangguan bantuan kemanusiaan dan penurunan lebih lanjut dari layanan penting muncul ketika pasukan Israel membombardir Rafah dan bagian lain selatan Gaza dengan serangan udara, melaporkan media berita Palestina. Beberapa orang tewas ketika serangan udara Israel melanda kendaraan dan rumah tempat orang-orang pengungsi mencari perlindungan.

Serangan udara yang terus berlanjut telah mengejutkan lebih dari setengah dari 2,2 juta penduduk Gaza yang telah mencari perlindungan di Rafah selama empat bulan serangan Israel dan peringatan oleh militer Israel untuk melarikan diri ke selatan. Mereka melarikan diri dari pertempuran dan kehancuran di tempat lain untuk memadatkan diri mereka ke dalam sebuah kota di mana menemukan cukup makanan, air, dan obat-obatan telah menjadi perjuangan sehari-hari.

Biaya sewa telah melonjak, dan beberapa keluarga berbagi apartemen kecil. Kamp tenda telah mengambil alih sebagian besar area terbuka. Makanan dan bahan bakar telah menjadi begitu langka sehingga beberapa orang telah membakar pakaian lama dan halaman dari buku untuk memanaskan kacang kaleng dan memanggang roti datar.

Sudah ada kelebihan kapasitas yang menguras sumber daya di wilayah tersebut, dan pengungsi Gaza yang baru terus datang saat pertempuran berkecamuk di kota Khan Younis di utara.

“Ini sangat buruk; tingkat kebersihan sangat rendah,” kata Fathi Abu Snema, 45, yang telah mencari perlindungan dengan keluarganya di sebuah sekolah PBB di Rafah sejak awal perang. “Di sini kita hanya makan makanan kalengan, yang jauh dari sehat. Semuanya lainnya sangat mahal.”

MEMBACA  Israel mengatakan pasukan mencari tawanan yang tewas di pemakaman Gaza

Dia khawatir banyak orang akan mati jika Israel menyerbu Rafah. “Saya lebih suka mati di sini,” katanya. “Tidak ada tempat yang aman di Gaza. Anda bisa terbunuh di mana saja, bahkan di jalanan.”

Sana al-Kabariti, seorang apoteker dan pakar perawatan kulit, melarikan diri ke Rafah dari Kota Gaza, tempat rumah dan kliniknya telah hancur, katanya.

Bahkan jika perang berhenti segera, dia mengharapkan sedikit minat pada layanan perawatan kulitnya karena orang-orang akan fokus pada usaha untuk membangun kembali rumah dan kehidupan mereka, katanya.

“Saya khawatir dengan masa depan saya di Gaza,” kata Nyonya al-Kabariti, 33 tahun. “Saya benar-benar perlu meninggalkan wilayah ini.”

Lebih dari 27.000 orang telah tewas oleh Israel di Gaza selama perang empat bulan, kata otoritas kesehatan di sana. Serangan yang dipimpin oleh Hamas pada 7 Oktober menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyebabkan penculikan lebih dari 250 orang lainnya, kata pejabat Israel.

Mr. Netanyahu menandakan pekan ini bahwa Israel bermaksud mendorong lebih jauh ke selatan, ke apa yang dia gambarkan sebagai benteng terakhir Hamas di enklave tersebut. Kantornya mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa akan tidak mungkin mencapai tujuan Israel untuk menghancurkan pemerintahan Hamas di Gaza tanpa menghancurkan apa yang disebutnya sebagai empat batalyon kelompok di Rafah. “Rencana gabungan” militer harus baik “mengungsikan populasi sipil dan menggulingkan batalyon-batalyon tersebut,” demikian bunyi pernyataan tersebut.

Krisis di Rafah mencerminkan keadaan yang mengerikan di seluruh enklave tersebut. Program Pangan Dunia memperingatkan bulan lalu bahwa seluruh populasi Gaza mengalami tingkat krisis ketidakamanan pangan atau lebih buruk. Pada akhir Desember, lembaga tersebut mengatakan bahwa sembilan dari sepuluh orang makan kurang dari satu kali sehari, dan situasinya memburuk ketika kelompok bantuan berjuang untuk menyampaikan sedikit bantuan yang masuk ke Gaza.

MEMBACA  Disiksa setelah berani berhadapan dengan 'Ayah'

Um Mohammad Abu Awwad, seorang ibu berusia 35 tahun, mengatakan bahwa keluarganya yang berlindung di bagian utara wilayah tersebut tidak dapat menemukan tepung untuk dibeli selama berminggu-minggu. Bahkan ketika tepung tersedia, katanya, satu karung akan berharga sekitar $200 – jumlah yang tidak mungkin bagi keluarga mereka yang tidak memiliki penghasilan selama perang.

Ms. Abu Awwad mengatakan bahwa dia harus menggunakan jerami dan pakan hewan sebagai pengganti tepung. Tapi bahkan pakan ternak pun sekarang semakin mahal, katanya.

“Kami ingin makanan dan air untuk menjaga anak-anak kami tetap hidup,” kata Nyonya Abu Awwad dalam pesan suara minggu ini. “Orang dewasa bisa bertahan, tetapi anak-anak ini mati kelaparan.”

Iyad Abuheweila, Abu Bakr Bashir, dan Aaron Boxerman turut melaporkan.