UNRWA mendesak untuk pengiriman bantuan kemanusiaan tanpa hambatan ke Gaza

Badan Bantuan dan Pekerjaan Darurat Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Pengungsi Palestina di Timur Tengah (UNRWA) mendesak pada hari Jumat untuk memastikan akses bantuan kemanusiaan yang tidak terhalang dan aman bagi Jalur Gaza.

“Saya menyerukan kepada pihak berwenang Israel, pihak-pihak lain dalam konflik ini, dan mereka yang memiliki pengaruh untuk menjaga lingkungan yang aman dan tidak terhalang bagi penyampaian bantuan kemanusiaan,” kata kepala UNRWA Philippe Lazzarini dalam pernyataan pada hari Jumat.

Ia meminta agar pasokan kemanusiaan ke Jalur Gaza dipastikan sesuai dengan kebutuhan yang mendesak, termasuk bahan bakar, makanan, obat-obatan, air, dan bahan kebersihan juga untuk mereka yang memiliki kebutuhan khusus seperti perempuan, gadis remaja, dan orang dengan disabilitas.

Kepala UNRWA menolak tuduhan baru-baru ini yang dilontarkan oleh Israel bahwa para pekerja bantuan PBB gagal dalam tugas mereka.

Ini adalah “informasi yang tidak berdasar,” kata Lazzarini.

Hampir seluruh populasi Gaza – sekitar 2,2 juta orang – saat ini bergantung hampir secara eksklusif pada bantuan kemanusiaan, termasuk makanan.

Perkiraan terbaru UNRWA adalah bahwa 40% penduduk Gaza berisiko mengalami kelaparan.

“Ini bukanlah waktu untuk saling menyalahkan dan menyebarkan informasi yang keliru. Hukum kemanusiaan internasional sangat jelas: Negara Israel sebagai pihak yang menduduki harus memastikan bahwa penduduk memiliki akses dan diberikan layanan dasar,” kata kepala UNRWA.

Ia juga menyerukan kepada pihak-pihak lain dalam konflik untuk memfasilitasi akses kemanusiaan kepada semua yang membutuhkan.

“Makanan, air, bahan bakar, dan semua bantuan kemanusiaan tidak boleh digunakan sebagai senjata perang,” kata Lazzarini.

Perang ini dipicu oleh pembantaian terburuk dalam sejarah Israel, yang dilakukan oleh teroris dari Hamas dan kelompok lain di Israel pada tanggal 7 Oktober. Israel merespons dengan serangan udara massal dan memulai serangan darat pada akhir Oktober.

MEMBACA  Sekretaris Keuangan Brasil Mengatakan Keseimbangan Diperlukan untuk Menghindari 'Kemunduran Fiskal'

Para warga Palestina yang terdisplaced akibat serangan Israel terhadap Jalur Gaza mendirikan tenda-tenda di Deir al Balah. Omar Ashtawy/APA Images via ZUMA Press Wire/dpa