Universitas McGill mengatakan bahwa perkemahan pro-Palestina di kampus pusat kota sedang dibongkar.

MONTREAL (AP) — Universitas McGill menutup kampus pusatnya pada hari Rabu ketika polisi Montreal turun dalam jumlah besar untuk membantu membersihkan perkemahan pro-Palestina yang telah ada di sana selama berminggu-minggu.

Presiden McGill, Deep Saini, menyebut perkemahan di universitas Kanada tersebut, salah satu dari banyak yang muncul di kampus-kampus di seluruh Amerika Utara sejak dimulainya perang Israel-Hamas, “sebagai titik fokus yang sangat benteng untuk intimidasi dan kekerasan, yang sebagian besar diorganisir oleh individu yang bukan bagian dari komunitas universitas kami.”

Dibawah hujan deras, para pengunjuk rasa pro-Palestina membawa barang-barang mereka dari kampus, sementara buldoser dan pasukan keamanan membongkar perkemahan yang berada di lapangan bawah sekolah itu.

“Itu secara resmi pertahanan terakhir. Tidak ada lagi orang di perkemahan,” kata pengunjuk rasa Félix Burt, 20 tahun, berdiri satu blok dari lapangan bawah McGill, di mana tumpukan tenda dan palet kayu adalah sisa dari situs protes tersebut.

Seorang juru bicara polisi Montreal mengatakan satu orang ditangkap pada hari Rabu karena menyerang agen keamanan.

Di Kota Quebec, Menteri Pendidikan Tinggi Pascale Déry mengatakan kepada wartawan “sudah waktunya” untuk mengeluarkan para pengunjuk rasa dari perkemahan tersebut.

Déry mengatakan suasana di kampus telah menjadi “toksik,” dan berharap segala sesuatunya akan lebih tenang saat kelas musim gugur dimulai.

Zaina Karim, seorang mahasiswa McGill yang tidak berada di dalam perkemahan saat pembongkaran dimulai, mengatakan para pengunjuk rasa akan terus bertahan sampai universitas mengungkap dan memutuskan hubungannya dengan Israel.

“Ini bukanlah akhir dari segalanya,” kata Karim.

Para pengunjuk rasa di kampus menuntut universitas mengakhiri investasinya yang terkait dengan militer Israel dan memutus hubungan dengan lembaga-lembaga Israel atas serangan di Gaza.

MEMBACA  Jefferies mengatakan TD Berisiko Mengalami 'Dekade yang Hilang' dalam Skandal Pencucian Uang di AS

Dalam beberapa bulan terakhir, mahasiswa di kampus-kampus di seluruh Amerika Utara telah membangun perkemahan, menduduki gedung-gedung, dan memimpin protes untuk meminta perguruan tinggi dan universitas untuk mencabut investasi mereka dari perusahaan yang berbisnis dengan Israel atau yang mendukung perangnya di Gaza.