Sullivan & Cromwell akan memindai karyawan baru untuk aktivitas protes anti-Israel.

Selama beberapa bulan terakhir, beberapa institusi akademik terkemuka di AS telah berjuang dengan mahasiswa saat perang antara Israel dan Hamas terus berlangsung. Di tengah protes di kampus, sekolah-sekolah seperti Harvard, Columbia, dan NYU telah berusaha—dan seringkali gagal—untuk menjaga tradisi kebebasan berbicara yang telah lama ada di satu sisi, sambil mengutuk antisemitisme di sisi lain.

Sekarang, salah satu firma hukum korporat terkemuka di negara ini ikut campur dalam pertikaian ini, menyatakan bahwa perguruan tinggi gagal melindungi mahasiswa Yahudi dari retorika yang membenci dan antisemit. Sullivan & Cromwell, yang klien-kliennya baru-baru ini termasuk Amazon, BP, dan Goldman Sachs, telah menggunakan perusahaan pemeriksa latar belakang HireRight untuk mencari pelamar pekerjaan yang telah ikut dalam demonstrasi anti-Israel baru-baru ini di kampus, menurut laporan terbaru dari New York Times.

Dalam kebijakan baru ini, pelamar yang telah ikut dalam protes antisemitik, atau dalam demonstrasi di mana frase-frase yang mungkin “memicu” bagi orang Yahudi diucapkan, berpotensi diskualifikasi, menurut Joseph Shenker, seorang senior chair di firma tersebut.

“Orang-orang mengubah kemarahan mereka tentang apa yang terjadi di Gaza dan mengubahnya menjadi rasisme antisemit,” kata Shenker kepada Times.

Menurut Times, kebijakan ini dapat mendiskualifikasi pelamar dari proses perekrutan bahkan jika mereka tidak ikut dalam seruan kontroversial atau teriakan dalam aksi protes. Hanya berada di sebuah protes dapat menimbulkan pemeriksaan, dan pelamar yang ditemukan telah berada di sebuah protes mungkin harus menjelaskan kepada firma apakah mereka melakukan sesuatu untuk mengendalikan perilaku orang di sekitar mereka, menurut Times.

Gadeir Abbas, seorang pengacara di Dewan Hubungan Amerika-Islam, mengatakan kepada Fortune bahwa kebijakan baru ini “dapat dipersengketakan.”

MEMBACA  Bagaimana beralih dari 'iTunes for Windows' ke aplikasi media baru Apple tanpa kehilangan konten.

“Apa yang dilakukan oleh Sullivan & Cromwell adalah mereka menciptakan dasar-dasar untuk daftar hitam di masa depan yang akan mengatakan lebih banyak tentang Sullivan & Cromwell daripada tentang anak-anak dan mahasiswa yang mereka targetkan,” katanya.

Abbas juga mengatakan bahwa kebijakan tersebut mungkin merupakan pelanggaran terhadap Title VII, sebuah ketentuan hukum hak asasi yang melarang diskriminasi berdasarkan ras, etnisitas, dan kewarganegaraan.

Karyawan swasta memiliki perlindungan kebebasan berbicara yang lebih sedikit daripada mereka di lembaga publik. Firma seperti Sullivan & Cromwell dapat membuat keputusan perekrutan berdasarkan keyakinan yang secara publik diungkapkan oleh pelamar, asalkan mereka tidak secara khusus mendiskriminasi kategori-kategori yang dilindungi seperti ras atau agama.

Tetapi karena cakupan kebijakan baru yang sedang dikejar oleh Sullivan & Cromwell, Abbas mengatakan bahwa hal itu dapat merupakan diskriminasi ilegal terhadap Muslim dan Palestina.

“Mahasiswa hukum dan orang-orang yang mungkin melamar ke Sullivan & Cromwell, sebagian dari mereka akan menjadi Palestina, sebagian dari mereka akan menjadi Arab atau Muslim,” katanya kepada Fortune. “Dan karena kita sedang berbicara tentang genosida, ada sesuatu yang bersifat rasial tentang kejahatan semacam itu. Hanya saja bahwa penolakan terhadap penghancuran Palestina timbul tak terelakkan dari keturunan seseorang. Jika Anda Palestina, Anda akan menentangnya.”

Seorang ahli hak asasi manusia PBB telah menyebut serangan Israel yang berlarut-larut terhadap Gaza sebagai genosida, tetapi Administrasi Biden tidak.

Tetapi Shenker mengatakan kepada Times bahwa kebijakan tersebut tidak secara inheren mengutuk protes terhadap Israel secara umum, atau memeriksa keyakinan yang dipegang secara pribadi. Lebih tepatnya, pemeriksaan latar belakang tersebut hanyalah perpanjangan dari posisi perusahaan terhadap ujaran kebencian yang telah ada. Dia juga mengatakan bahwa pemeriksaan tersebut tidak akan diperlukan jika sekolah-sekolah telah melakukan lebih banyak dari awal untuk melindungi mahasiswa Yahudi dan menindak tegas demonstrasi antisemit.

MEMBACA  Kami tinggal di trailer seluas 940 kaki persegi di Laguna Beach: Intip di dalamnya

Dylan Saba, seorang pengacara di Palestine Legal, mengatakan kepada Fortune bahwa tingkat pemeriksaan yang akan dilakukan kebijakan terhadap pelamar begitu “draconian,” sehingga dia tidak melihat bagaimana firma itu akan dapat menegakkannya tanpa melanggar Title VII dari Undang-Undang Hak Asasi Sipil.

“Penilaian saya yang penuh kasih adalah bahwa ini sebagian besar untuk PR,” kata Saba. “Mereka ingin menunjukkan kepada sekelompok orang bahwa mereka benar-benar berada di garis depan dalam menghilangkan kritik terhadap Israel dan pandangan pro-Palestina.”

Sullivan & Cromwell tidak menanggapi permintaan komentar dari Fortune.

Bagi banyak firma hukum, masalah rumit para pengunjuk rasa mahasiswa telah menjadi perhatian hampir sejak serangan teroris Hamas pada Israel pada 7 Oktober. Shenker menulis surat terbuka kepada dekan-dekan sekolah hukum menekan mereka untuk menindak demonstrasi yang lebih ekstrem yang mulai muncul di kampus-kampus. Surat tersebut ditandatangani oleh sekitar 200 firma lainnya.

Walaupun S&C adalah firma pertama yang membuat kebijakan formal terhadap para pengunjuk rasa, bukanlah yang pertama yang mempertimbangkan demonstrasi tersebut dalam praktik perekrutan mereka. Tahun lalu, Davis Polk mencabut tawaran kepada tiga mahasiswa yang diyakini telah memimpin demonstrasi menyalahkan Israel atas serangan 7 Oktober, dan Winston & Strawn mencabut tawaran kepada seorang mahasiswa yang mengungkapkan pandangan serupa dalam sebuah buletin sekolah.

Times juga melaporkan bahwa beberapa pesaing S&C sedang mempertimbangkan kebijakan serupa secara pribadi.

“Anda mengharapkan firma hukum memahami bahwa jika kita akan memiliki profesi yang dipenuhi orang-orang cerdas, berpikiran independen yang menjadi advokat-advokat ulung, banyak dari mereka akan menyuarakan keberatan terhadap genosida,” kata Abbas. “Jika Anda tidak setuju dengan mereka, itu baik-baik saja, tetapi Anda seharusnya tidak mengecualikan mereka dari profesi, seperti yang tampaknya dicoba oleh Sullivan & Cromwell.”

MEMBACA  Ibu Gaza Berduka Atas Hilangnya Mimpi Hidup Oleh Reuters

Kemarahan publik terhadap perilaku Israel dalam serangan di Gaza, yang mencapai titik balik musim semi ini dengan penangkapan massal di kampus-kampus di seluruh negara, kini telah menyebar ke Corporate America. Sejak awal Juni, sekelompok pengunjuk rasa telah berkumpul di luar markas besar Citigroup di New York City atas keterkaitan institusi keuangan tersebut dengan Israel.

Dalam sebuah survei terbaru yang melibatkan lebih dari 600 aktivis mahasiswa pro-Palestina, hampir 30% responden menunjukkan bahwa tawaran pekerjaan mereka dicabut dalam enam bulan terakhir, menurut outlet berita pendidikan Intelligent. Sebanyak 70% melaporkan bahwa pewawancara menanyakan tentang keterlibatan mereka dalam demonstrasi.

Pada hari Rabu, Wall Street Journal melaporkan bahwa administrasi Biden akan mulai mengirimkan bom 500 pon ke Israel, sebagian mengangkat larangan dua bulan terhadap pengiriman karena kekhawatiran senjata tersebut akan digunakan untuk membombardir Rafah.