Tentang Foto yang Mengklaim Menunjukkan Restoran Sushi di Israel 8 Mil dari ‘Orang-orang yang Kelaparan di Gaza’

Klaim:
Sebuah foto pada bulan April 2024 menunjukkan restoran sushi 8 mil dari tempat orang “kelaparan sampai mati” di Gaza.

Rating:
Rating: Salah keterangan

Konteks:
Meskipun gambar tersebut benar-benar berasal dari restoran sushi di Sderot, sebuah kota Israel dekat perbatasan utara Jalur Gaza, foto itu bukan diambil pada tahun 2024.

Konflik Israel-Palestina yang panjang dan sering berdarah meletus menjadi perang panas pada 7 Oktober 2023, ketika kelompok militan Palestina Hamas melancarkan serangan mematikan terhadap Israel dan Israel membalas dengan membombardir Jalur Gaza. Lebih dari 20.000 orang, sebagian besar di antaranya warga Palestina, dilaporkan tewas selama dua bulan pertama perang tersebut. Kekerasan dipicu oleh saling bermusuhan dan ambisi territorial yang sudah berlangsung lebih dari satu abad. Internet telah menjadi medan perang non resmi dan dipenuhi dengan informasi yang salah, yang Snopes berdedikasi untuk melawan dengan fakta dan konteks. Anda dapat membantu. Baca pengecekan fakta terbaru. Ajukan klaim yang meragukan. Menjadi Anggota Snopes untuk mendukung karya kami. Kami menyambut partisipasi dan umpan balik Anda.

Pada tanggal 2 April 2024, pengguna X (sebelumnya Twitter) @OwenJones84 memposting gambar (diarsipkan di sini) makanan di restoran sushi, dengan klaim bahwa foto itu diambil tidak jauh dari tempat orang menderita di Jalur Gaza. Foto tersebut diberi keterangan:

Ini adalah gambar makanan yang sedang dimakan di sebuah restoran di Israel sekitar 8 mil dari tempat orang kelaparan sampai mati, atau makan pakan hewan untuk bertahan hidup, di Gaza.

Dystopian bahkan tidak cukup.

(Poster melalui akun X @OwenJones84)

Postingan tersebut mendapat lebih dari 778.400 tayangan dan 12.000 suka, pernyataan ini adalah salah keterangan karena meskipun gambar tersebut asli, foto itu bukan diambil pada bulan April 2024, sehingga kami memberi rating “Salah keterangan”.

MEMBACA  Pasukan Israel Memasuki Rumah Sakit Nasser: Pembaruan Langsung Perang Gaza

Gambar tersebut dapat ditelusuri ke halaman Trip Advisor untuk restoran bernama Sushi Moto di kota Israel Sderot, di mana diunggah oleh pengguna pada Juli 2020.

Respon terhadap postingan tersebut bervariasi, dengan banyak orang menunjukkan bahwa gambar tersebut bukan gambar terbaru. Pengguna asli merespons pada 3 April, mengkonfirmasi bahwa ia telah menggunakan gambar dari restoran “dekat perbatasan Gaza”.

Restoran tersebut sebenarnya kurang dari 2 mil dari perbatasan Jalur Gaza. Pada 7 Oktober 2023, Hamas melancarkan serangan mematikan dan membunuh puluhan orang di Sderot, yang kemudian dievakuasi. Pos polisi Sderot, tempat para penembak Hamas berlindung, dihancurkan oleh pasukan Israel.

Pada 3 Maret 2024, artikel Times of Israel (diarsipkan di sini) menggambarkan “rasa normalitas yang kembali” di Sderot, dan bahwa kota tersebut “tidak lagi kota hantu”.

Halaman Google Maps untuk Sushi Moto mengonfirmasi bahwa restoran tersebut buka, hingga saat ini, dengan jam buka terakhir diperbarui pada Januari 2024. Kami telah menghubungi restoran melalui email untuk mengonfirmasi informasi ini, dan akan memperbarui cerita ini jika ada tanggapan yang diterima.

Pada 18 Februari 2024, restoran tersebut memposting di Facebook mengumumkan bahwa mereka kembali beroperasi “sebagian”, buka untuk pengambilan dan pengiriman (terjemahan melalui Google Translate).

Sekitar 7 mil dari restoran tersebut adalah kamp pengungsi Jabaliya, di mana ribuan orang kekurangan bantuan penting, termasuk makanan. Sebuah video Associated Press (diarsipkan di sini) dari tanggal 12 Maret 2024, yang memberikan gambaran krisis kemanusiaan yang sedang terjadi di Jabaliya, menunjukkan anak-anak berbaris untuk mengisi panci mereka di dapur darurat pada hari pertama Ramadan.

“Meskipun pengepungan, malnutrisi di awal Ramadan, dan kelaparan di utara Gaza, anak-anak kita belum bisa menemukan makanan hingga saat ini. Tidak ada makanan, tidak ada air minum, dan tidak ada tepung. Semua anak-anak ini membutuhkan nutrisi, dukungan keuangan, dan kemanusiaan,” kata Bassam Al-Haw, seorang relawan, dalam video tersebut. “Kami meminta semua negara Arab dan semua orang yang peduli, presiden, pejabat, dan siapa pun yang memiliki hati nurani manusiawi, untuk peduli pada anak-anak ini terkait kelaparan dan kelaparan. Kami tidak memiliki apa pun untuk dimakan.”

MEMBACA  Tanggal 7 Oktober, Serangan, Termasuk Kekerasan Seksual, Dapat Diklasifikasikan sebagai Kejahatan Terhadap Kemanusiaan, Menurut Para Pakar PBB

Juga benar bahwa orang-orang di Gaza terpaksa makan pakan hewan – yang diklaim dalam cuitan tersebut – seperti yang didokumentasikan oleh NPR (diarsipkan di sini).