Serang Kremlin: Warga Kyiv tak Menahan Diri setelah Serangan Besar Rusia Membunuh 9 Orang dan Melukai 30 di Ibu Kota

Kiev Rokok Lebat Setelah Situs-situs Tertentu Terguncang oleh Rusia Awal Desember 29

Di Kiev, Rusia menghantam tiga lokasi, menurut Menteri Dalam Negeri Ihor Klymenko. Otoritas setempat melaporkan sembilan orang tewas dan 30 orang terluka.

Rusia melepaskan serangan hebat dengan 158 drone dan rudal di seluruh Ukraina, salah satu serangan udara terbesar sejak dimulainya invasi penuh skala. Angkatan Udara kemudian merilis laporan yang menyatakan bahwa Ukraina berhasil menembak jatuh 114 dari 158 drone dan rudal yang ditembakkan oleh Rusia.

Selain Kiev, otoritas melaporkan korban jiwa di Lviv, Dnipro, Kharkiv, Odessa, dan Zaporizhzhia.

Serangan massal ini menewaskan setidaknya 30 orang di seluruh Ukraina dan melukai lebih dari 160 orang lainnya, menurut pembaruan oleh Kementerian Dalam Negeri yang diterbitkan pada pukul 19.30 waktu setempat.

Oleksandr Lytvyn, seorang sopir berusia 32 tahun, dengan selamat lolos dari serangan tersebut, katanya kepada Kyiv Independent saat dia berdiri beberapa meter dari gudang yang terkena serangan.

“Saya sangat beruntung,” katanya. Tidak semua orang beruntung.

Pemerintah Kota Kiev sebelumnya melaporkan bahwa 10 orang terjebak di bawah puing-puing. Klymenko mengatakan delapan orang berhasil diselamatkan tanpa menyebutkan dari lokasi mana.

Beberapa gedung apartemen, gudang, pusat perkantoran, rumah tinggal, dan stasiun metro mengalami kerusakan di berbagai lingkungan, kata Serhii Popko, kepala Administrasi Militer Kota Kiev.

Di luar ibu kota, Rusia merusak gedung tinggi apartemen, pusat perbelanjaan, sekolah, dan rumah sakit ibu dan anak, di antara berbagai situs sipil lainnya.

Juru bicara Angkatan Udara Yurii Ihnat mengatakan di udara bahwa serangan sebesar ini “belum pernah terjadi sejak lama,” menambahkan bahwa Rusia telah mengirim setiap jenis rudal yang mereka miliki kecuali rudal jelajah Kalibr.

MEMBACA  Saham HashiCorp melonjak setelah laporan bahwa perusahaan sedang mempertimbangkan penjualan

Menurutnya, pertahanan udara Ukraina berhasil menembak jatuh lebih dari 30 target udara di ibu kota.

Yevhen Chyzhevsky, seorang pria berusia 40 tahun yang bekerja di gudang tersebut, mengatakan kepada Kyiv Independent bahwa dia mengetahuinya saat pergi bekerja.

“Saya tiba, dan semuanya terbakar,” kata Chyzhevsky. “Tapi rekan-rekan saya selamat, itulah yang penting,” tambah Chyzhevsky.

“Semuanya baik-baik saja, dan tiba-tiba ledakan,” katanya, sambil melihat kerangka gudang yang terbakar. “Dan sekarang semuanya berantakan,” tambahnya.

“Para pembantai mengucapkan selamat tahun baru kepada kami.”

Dalam waktu sepuluh menit berkendara ke utara dari gudang, jalan-jalan dipenuhi dengan puing-puing dan kaca pecah.

Di distrik Lukianivka, petugas kebersihan dan pekerja bangunan sudah mulai bekerja untuk mengganti jendela yang pecah dengan panel kayu. Sebuah pintu masuk metro dan sebuah gedung perkantoran di dekatnya mengalami kerusakan cukup parah untuk ketiga kalinya sejak dimulainya invasi penuh skala.

Olena, seorang penduduk distrik berusia 40 tahun, melihat rudal menghantam situs tersebut.

“Saya berada di dekat jendela, rudal itu terbang tepat di hadapan saya,” kata Olena, yang enggan memberikan nama belakangnya kepada Kyiv Independent.

“Kami mendengar dua rudal, satu setelah yang lain, itu sangat keras.” Secara ajaib, jendelanya tetap utuh, sementara pintu hampir terlepas.

Olena tidak menahan perasaannya terhadap orang-orang Rusia. “Anjing-anjing,” katanya.

“Jujur, saya tidak bisa menemukan kata-kata untuk menggambarkan pendapat saya tentang orang-orang Rusia,” kata Olena. “Kita perlu menghantam Kremlin dan Moskow, mungkin, situasinya akan berubah dengan cara apa pun.”

Lina Vasylivna, seorang penjaga pintu berusia 66 tahun yang tinggal beberapa langkah dari serangan tersebut, tidak terpengaruh oleh serangan di Lukanivska. Dia hanya memotong tangannya saat mencoba menghilangkan pecahan kaca dari jalan-jalan.

MEMBACA  Data Satelit Mengungkap Risiko Penenggelaman untuk Kota-kota di China

“Saya tinggal di lantai 14. Saya tidak pergi ke tempat perlindungan lagi,” katanya.

Olena dan korban lain dari serangan Rusia di ibu kota menunjuk ke bombardemen Moskow terhadap kota Ukraina lainnya, yang menurut banyak orang paling menderita pada 29 Desember.

Di Dnipro, di mana serangan Rusia menghantam pusat perbelanjaan dan rumah sakit ibu dan anak, enam orang tewas, termasuk seorang anak dan seorang polisi. 28 orang lainnya terluka, kata Kepolisian Nasional.

Dan meskipun jumlah korban jiwa dan luka-luka lebih rendah daripada Kiev, ketakutan dan kemarahan yang menyusul serangan terhadap rumah sakit jauh lebih tinggi.

“Pada saat serangan rudal terjadi di ruang bersalin di Dnipro, ada 12 wanita yang sedang melahirkan. Selain itu, ada empat bayi yang baru lahir,” tulis Gubernur Serhii Lysak di Telegram.

Perawat dan pasien berlindung segera setelah sirene serangan udara berbunyi, melaporkan Suspilne, dan tidak ada korban dilaporkan di antara mereka.

Kota ini dipenuhi asap setelah Rusia menyerang ibu kota dengan rudal dan drone pada 29 Desember 2023.

Kami telah bekerja keras untuk menyajikan berita independen dari sumber lokal di Ukraina. Pertimbangkan untuk mendukung Kyiv Independent.