Sebuah Lelucon ‘Simpsons’ Menjadi Kenyataan untuk Cypress Hill

Ada jawaban untuk setidaknya satu prediksi “telur atau ayam” Simpsons: Episode tersebut memang muncul lebih dulu. Tapi kemudian, 28 tahun kemudian, datanglah konser. Para penggemar “Simpsons” bersatu dengan penggemar Cypress Hill pada hari Rabu di Royal Albert Hall, tempat konser megah di ibu kota Inggris, untuk kolaborasi satu malam antara London Symphony Orchestra dan grup hip-hop Amerika. Beberapa ada di sana untuk irama. Yang lain datang untuk melihat lelucon menjadi kenyataan. “Kami datang karena meme,” kata Nick Brady, 30 tahun, yang bersama saudaranya. “Kami tinggal untuk musik.” Malam itu sudah diperkirakan oleh episode 1996 dari “The Simpsons,” yang disebut “Homerpalooza,” di mana Homer Simpson membawa keluarganya ke festival dan kemudian bergabung dengan bintang-bintang. Di acara TV itu, seorang karyawan festival tiba di area belakang panggung ditemani oleh musisi bercelana panjang. “Siapa yang tampil dengan London Symphony Orchestra?” dia berseru. “Seseorang memesan London Symphony Orchestra … mungkin dalam keadaan mabuk? Cypress Hill, saya melihat ke arah Anda.” Grup hip-hop itu berkumpul, berbisik. Lalu, berpikir cepat, salah satu mengatakan: “Uh, ya, ya, kami pikir kami melakukannya. Uh, apakah Anda tahu ‘Insane In The Brain’?” “Kami kebanyakan tahu klasik,” kata seorang anggota orkestra, dengan aksen Inggris mewah. “Tapi kita bisa mencoba.” Sesi jamming yang terjadi di episode itu tidak terlalu buruk: seorang pemain biola mengerutkan keningnya dengan konsentrasi lalu orkestra membiarkan suara merdeka. Rekreasi pada hari Rabu bukanlah kali pertama sesuatu yang ditampilkan di “The Simpsons” tampaknya berlanjut ke kehidupan nyata. Acara itu, yang dimulai pada tahun 1989 dan telah berjalan selama 35 musim, tampaknya meramalkan kepresidenan Donald Trump, penemuan boson Higgs, kerusuhan Capitol, dan mungkin bahkan serangan 9/11. Tapi lelucon Cypress Hill mengambil kehidupan baru pada tahun 2017, ketika band tersebut memposting klip tersebut di X, lalu Twitter. Dengan kejutan dan kebahagiaan mereka, London Symphony Orchestra menjawab. Lalu, jaringan dimulai. “Mari buat sesuatu terjadi nyata,” jawab band itu, menambahkan emoji bump jempol cokelat. “YA,” jawab orkestra, dengan pukulan jempolnya sendiri (dalam warna kuning, seperti Simpsons). Sisanya, kata Mario de Sa, yang mengelola keterlibatan eksternal untuk orkestra, adalah sejarah. Dan suara di dalam ruang konser begitu besar. “Suara keras, yang bukan yang kami biasa,” katanya, tertawa. “Maksud saya, pertunjukan orkestra bisa keras. Tapi tidak sekeras ini.” Ada juga lebih banyak tato leher dan rokok elektrik dari biasanya di Royal Albert Hall, yang dibuka oleh Ratu Victoria pada tahun 1871 sebagai penghormatan kepada suami almarhumnya. Ada juga lebih banyak joint yang menyala. “Aku ingin mendapatkan ketinggian,” Cypress Hill menyanyikan, dengan London Symphony Orchestra di belakang mereka, busur bergerak bersama. “Sangat tinggi,” kata penonton kembali, bir tumpah dari cangkir plastik mereka. Lalu para musisi beralih ke trek berikutnya di “Black Sunday,” album tahun 1993 mereka, yang mendapat tiga nominasi Grammy dan terjual lebih dari tiga juta kopi. Josh Weinstein, produser eksekutif “Simpsons” yang mengawasi episode “Homerpalooza,” mengatakan melalui telepon bahwa lelucon itu bergantung pada pertemuan dunia. Cypress Hill, pelopor hip-hop Pantai Barat, dikenal dengan estetika rap stoner-nya. (“Hits From the Bong” adalah klasik lainnya.) Itu jauh berbeda dengan ansambel terkenal Inggris: “London Symphony Orchestra terdengar seperti orkestra paling mewah dan kaku di dunia,” kata Weinstein. Dalam kenyataannya, orkestra itu secara teratur mencoba masuk ke pop, rock, musik gospel, dan genre lainnya. Itu memesan sebuah lagu dari Soweto Kinch, seorang pemain saxophone jazz dan rapper, yang mereka tampilkan tahun lalu di Printworks, sebuah tempat musik dansa London. Musisi orkestra juga telah menemani Frankie Valli and The Four Seasons, Grizzly Bear dan Devonté Hynes, antara lain. “Ini semua tentang menemukan cara baru membawa musik orkestra kepada khalayak yang berbeda,” kata de Sa, manajer keterlibatan eksternal. Dan ini bukanlah acara klasik nontradisional pertama di Royal Albert Hall, kata Matthew Todd, direktur program Hall. Tempat tersebut telah lama berupaya untuk menyambut lebih banyak penonton yang beragam, terkadang dengan skor film. “Kami ingin Hall diakui sebagai tempat yang dapat diakses oleh semua orang,” katanya. Apakah konser malam Rabu di London berakhir seperti yang diimaginasi “The Simpsons”? Tidak benar: Kolaborasi tersebut bahkan tidak seharusnya terjadi. Dalam episode – peringatan spoiler – gitaris Peter Frampton sebenarnya yang telah memanggil orkestra. Dia terkejut ketika mereka tidak muncul untuk mendukungnya. Cypress Hill telah mengundang legenda rock Inggris itu untuk ikut serta dalam pertunjukan Rabu – tapi dia tidak bisa datang, dan mengirimkan penyesalannya. Frampton melewatkan pertunjukan yang memukau. Sedikit dari penonton bahkan menyentuh kursi mereka sepanjang pertunjukan, menari dan minum dan melantunkan bersama – lebih banyak stadion daripada filharmonik. “Kami mencintaimu,” teriak penggemar antusias, menggunakan umpatan, selama apa yang biasanya menjadi jeda suci antara gerakan. Marge Simpson mungkin akan menyetujuinya. Selama sesi kolaborasi Cypress Hill dan London Symphony Orchestra dalam episode itu, dia berdiri di samping Homer, mengangguk-angguk kepala mengikuti iramanya. “Sekarang ini,” katanya, “saya suka.”

MEMBACA  Penolakan Hungaria untuk Memberlakukan Sanksi terhadap Rusia Menguji Uni Eropa Sebelum KTT Ukraina