goY sNt 2Go aDD Mju djj EfP sb YkG RU

Presiden Baru Finlandia Menghadapi Ujian Pertama yang Tak Terduga: Bukan Rusia, Melainkan Trump

Dilatih di Amerika Serikat dan sangat pro-Amerika, Presiden terpilih Finlandia, Alexander Stubb, tampaknya sempurna untuk memimpin negaranya menuju kemitraan trans-Atlantik yang lebih kuat dan mendefinisikan kembali perannya dalam tatanan global sebagai anggota NATO yang baru.

Namun, ia akan memasuki jabatan bulan depan pada saat politik Amerika Serikat sekali lagi mempertanyakan keberlanjutan hubungan tersebut – dan kebijaksanaan negara-negara Eropa yang mengandalkannya.

Selama beberapa minggu, kedua kandidat dalam pemilihan presiden Finlandia, yang dimenangkan oleh Mr. Stubb pada hari Minggu, telah menonjolkan kredensial pro-NATO mereka dan pandangan yang keras terhadap Rusia. Kemudian mantan Presiden Amerika Serikat Donald J. Trump mengancam bahwa jika terpilih kembali, ia akan membiarkan Rusia “melakukan apa pun yang mereka inginkan” terhadap sekutu NATO yang tidak memberikan kontribusi yang memadai untuk pertahanan kolektif.

Itu bukanlah apa yang negara Nordik kecil berpenduduk 5,6 juta ini ingin dengar, sekarang bahwa negara ini memiliki perbatasan terpanjang NATO dengan Rusia – dan saat pemimpin Eropa memperingatkan bahwa konfrontasi benua ini dengan Moskow mungkin berlangsung selama beberapa dekade.

Komentar-komentar Trump telah menjadi pengingat keras bagi banyak negara Eropa bahwa bergantung pada Washington di hadapan invasi Rusia ke Ukraina tidak lagi menjadi jaminan yang pasti seperti yang terlihat.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu, Jens Stoltenberg, sekretaris jenderal NATO, mengatakan “Setiap saran bahwa sekutu tidak akan saling membela, melemahkan keamanan kita semua, termasuk Amerika Serikat, dan menempatkan tentara Amerika dan Eropa dalam risiko yang lebih tinggi.”

Namun, di Helsinki, Mr. Stubb yang baru terpilih tetap tenang.

Dalam beberapa komentarnya sejak memenangkan pemilihan pada Minggu malam, ia menyalahkan kata-kata Trump sebagai perbedaan antara retorika kampanye Amerika yang berapi-api dan pandangan yang didorong oleh konsensus dalam kampanye presiden Finlandia.

MEMBACA  Video baru dari Vans menyelam ke dalam Asia Tenggara yang dalam

“Ini karena bagi kami, kebijakan luar negeri adalah pertanyaan yang sangat penting,” katanya dalam konferensi pers pada hari Senin.

Sebagai gantinya, ia mendorong warga Finlandia untuk menganggap komentar yang mengganggu ini sebagai pengingat lagi bahwa Eropa, yang sekarang menghadapi perang darat terbesarnya sejak Perang Dunia II, perlu serius menghadapi pertahanan sendiri, tanpa mengandalkan Washington, terlepas dari siapa yang memimpin di Gedung Putih.

Dengan menyebut dirinya sebagai “trans-Atlantikis yang bersemangat,” yang percaya bahwa keterlibatan AS dalam NATO sangat penting, Mr. Stubb mengatakan bahwa ia tetap yakin Eropa perlu lebih mengandalkan dirinya sendiri.

“Seluruh tatanan keamanan Eropa telah terguncang karena agresi Rusia dan serangan Rusia terhadap Ukraina,” katanya. “Kita perlu memastikan bahwa kita di Eropa menjaga bagian kita dalam NATO. Finlandia adalah negara yang akan terus melakukannya. Kami adalah penyedia keamanan, bukan konsumen keamanan.”

Finlandia memiliki sejarah panjang perang dengan tetangganya yang lebih besar di timur – orang Finlandia menciptakan istilah “koktail Molotov” selama Perang Musim Dingin mereka dengan Rusia pada tahun 1939. Hidup di bawah bayang-bayang Rusia, Finlandia telah lama memiliki tentara wajib militer dan sudah menghabiskan lebih dari 2 persen dari PDB untuk pertahanannya, yang merupakan komitmen yang diberikan anggota NATO.

Mr. Stubb, yang beralih antara bahasa Finlandia, Swedia, dan Inggris dengan lancar dalam konferensi persnya, bahkan berpendapat bahwa Trump “pada dasarnya benar” bahwa negara-negara berkewajiban untuk memenuhi komitmen pengeluaran.

Seorang politikus tengah-kanan dan mantan perdana menteri, Mr. Stubb mendapatkan gelar sarjana dengan beasiswa golf di Furman University di South Carolina (dan dapat berbicara dengan aksen selatan yang luar biasa). Pada awalnya bercita-cita menjadi pemain golf profesional, ia kemudian beralih ke hubungan internasional dan menjadi seorang akademisi.

MEMBACA  Para Ilmuwan Menggunakan Spons Laut untuk Mempelajari Pemanasan Global Kembali ke Tahun 1700

Ia memasuki politik internasional pada tahun 2004, terpilih sebagai anggota Parlemen Eropa sebagai kandidat dari Partai Koalisi Nasional Finlandia. Pada April 2008, Perdana Menteri Finlandia, Jyrki Katainen, menunjuknya sebagai menteri luar negeri. Empat bulan kemudian, ia menangani respons negara terhadap invasi Rusia ke Georgia pada tahun 2008.

Kemudian, sebagai menteri urusan Eropa dan menteri keuangan, Mr. Stubb terlibat dalam persetujuan pemerintah terhadap pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir baru di Finlandia dengan perusahaan energi atom Rusia, Rosatom, serta izin untuk membangun pipa gas Nord Stream 2 yang didukung Kremlin melalui perairan Finlandia.

Mr. Stubb sejak itu secara terbuka mengakui bahwa keputusan-keputusan itu adalah kesalahan.

Setelah kalah dalam persaingan kepemimpinan internal di partainya sendiri, Mr. Stubb menyerah pada politik Finlandia, menjadi wakil presiden Bank Investasi Eropa pada tahun 2017, dan seorang akademisi di European University Institute pada tahun 2020.

Ia menghubungkan kembali keterlibatannya dalam politik dengan invasi Ukraina, yang membuat Finlandia dan Swedia memasuki NATO, yang mendefinisikan kembali peran mereka di panggung dunia pada saat ketidakstabilan global semakin meningkat.

Meskipun Finlandia memiliki sistem parlementer, presidennya bertanggung jawab atas kebijakan luar negeri dan bertindak sebagai panglima tertinggi.

“Stubb jelas memiliki ambisi besar untuk mengambil peran yang lebih besar bagi presiden Finlandia dalam urusan internasional,” kata Juhana Aunesluoma, sejarawan politik di Universitas Helsinki.

Tentang bagaimana ia akan menghadapi kemungkinan kembali menjadi presiden AS, Mr. Stubb telah memberi tahu para pemilih di masa kampanye bahwa ia memiliki rencana: Ia akan membawa Mr. Trump ke lapangan golf, dan membiarkannya menang.