Kepala CIA dan Mossad Akan Mengadakan Pembicaraan tentang Kesepakatan Sandera Hamas

Membuka Editor’s Digest secara gratis

Kepala CIA dan agen mata-mata Mossad Israel diharapkan mengadakan pembicaraan dengan pejabat senior Mesir dan Qatar pada hari Selasa dalam upaya untuk menghidupkan kembali negosiasi tentang kesepakatan untuk menghentikan perang Israel-Hamas dan mengamankan pembebasan sandera yang ditahan di Gaza, kata orang-orang yang akrab dengan proses tersebut.

Negosiasi yang kemungkinan akan diadakan di Kairo, datang seminggu setelah Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menolak tuntutan Hamas untuk kesepakatan sebagai “delusional” dan bersumpah untuk terus mendorong “kemenangan total” dalam perang dengan kelompok militan Palestina.

Perantara berharap bahwa rencana Kepala Mossad David Barnea untuk melakukan perjalanan ke Mesir adalah tanda bahwa Israel masih terbuka untuk diskusi tentang kesepakatan potensial, meskipun retorika Netanyahu.

“Diskusi tersebut telah konstruktif dan ada kemauan untuk kompromi,” kata seorang diplomat yang diberi informasi tentang pembicaraan. “Barnea tidak akan pergi ke pembicaraan kecuali dia mendapat lampu hijau.”

Minggu lalu, Hamas mengusulkan gencatan senjata selama empat setengah bulan, di mana mereka akan melepaskan sandera yang tersisa secara bertahap sebagai imbalan Israel membebaskan 1.500 tahanan Palestina, termasuk 500 orang yang menjalani hukuman seumur hidup. Proposal ini sebagai respons terhadap kesepakatan kerangka yang dimediasikan oleh perantara pada bulan Januari.

Hamas juga menuntut agar pasukan Israel mundur dari pusat-pusat perkotaan utama di Gaza selama fase pertama gencatan senjata, dan menarik diri sepenuhnya dari kawasan terkepung dalam fase kedua.

Pembicaraan ini, yang dimediasi oleh AS, Qatar, dan Mesir, selama berbulan-bulan terjebak oleh penolakan Israel terhadap tuntutan Hamas bahwa setiap kesepakatan sandera harus diakhiri dengan gencatan senjata yang permanen.

MEMBACA  Lebih dari 100 desa terdampak banjir dan longsor di Kerinci, Jambi.

Sejak meluncurkan serangan di Gaza sebagai respons terhadap serangan Hamas yang menghancurkan pada tanggal 7 Oktober, Israel telah bersumpah untuk memberantas kelompok militan Palestina tersebut dan mempertahankan keamanan secara keseluruhan di wilayah tersebut.

Diplomat tersebut mengatakan bahwa titik-titik sengketa utama masih berupa pertanyaan tentang gencatan senjata yang permanen – yang juga ingin dimasukkan oleh mediator pada akhir setiap kesepakatan sandera – dan penarikan pasukan Israel dari Gaza.

Namun, perantara berharap mereka dapat mencapai kompromi.

Setelah Netanyahu menolak proposal Hamas minggu lalu, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan bahwa meskipun ada beberapa “hal-hal yang jelas tidak dapat dimulai” yang diajukan oleh kelompok militan tersebut, “kami berpikir itu menciptakan ruang untuk mencapai kesepakatan dan kami akan bekerja tanpa henti sampai kita mencapainya.”

Presiden AS Joe Biden juga mengatakan kepada wartawan minggu lalu bahwa ia “berusaha keras” untuk memediasi gencatan senjata dan pembebasan sandera.

“Saya pikir jika kita bisa mendapatkan.. jeda awal, saya pikir kita akan dapat memperpanjangnya sehingga kami dapat meningkatkan prospek bahwa pertempuran di Gaza berubah,” kata Biden.

Barnea dan Kepala CIA Bill Burns baru-baru ini mengadakan pembicaraan dengan pejabat Qatar dan Mesir di Paris bulan lalu, di mana mereka menyetujui kesepakatan kerangka yang meminta jeda enam minggu dalam pertempuran untuk pertukaran sandera-tahanan. Tetapi perjanjian tersebut tidak menjamin gencatan senjata yang permanen.

Setelah pasukan Israel membebaskan dua sandera di Gaza pada hari Senin, Netanyahu mengatakan: “Hanya tekanan militer yang terus berlanjut, hingga kemenangan total, yang akan menghasilkan pembebasan semua sandera kami.”

Hamas diyakini memegang sekitar 130 sandera, termasuk jasad beberapa orang yang telah meninggal. Kelompok ini membunuh sekitar 1.200 orang dan menyandera 250 orang selama serangan pada tanggal 7 Oktober.

MEMBACA  Goldman mengatakan opsi-opsi ini dapat membantu investor mendapatkan keuntungan dari penurunan saham

Pembicaraan sandera terbaru ini datang ketika tekanan internasional meningkat pada Israel untuk mengakhiri perang di Gaza, yang telah menewaskan lebih dari 28.000 orang, menurut pejabat kesehatan Palestina.

Keprihatinan global tentang serangan militer Israel di Gaza semakin meningkat setelah Netanyahu memerintahkan militer untuk mempersiapkan evakuasi warga sipil dari Rafah, sebuah kota padat penduduk di bagian selatan yang dihuni lebih dari 1 juta warga Gaza, banyak di antaranya sudah terusir dari rumah mereka.

Minggu lalu, Biden menyebut respons militer Israel di Gaza sebagai “berlebihan”, menambahkan: “Ada banyak orang yang tidak bersalah yang kelaparan; banyak orang yang tidak bersalah yang dalam kesulitan dan mati, dan ini harus dihentikan.”

Ia mengatakan jeda yang berkelanjutan dalam pertempuran untuk membebaskan sandera juga dapat memungkinkan kemajuan dalam pembicaraan tentang rencana lebih luas untuk mencapai kesepakatan perdamaian yang berkelanjutan, yang mungkin mencakup tawaran Arab Saudi untuk normalisasi hubungan dengan Israel.