Peta Menunjukkan Shelter dan Perawatan Medis yang Langka saat Operasi Rafah Sedang Berlangsung

Ratusan ribu orang Gaza telah melarikan diri dari wilayah selatan Rafah selama seminggu terakhir, setelah Israel memperluas perintah evakuasi di tengah terus berlanjutnya serangan bom dan pertempuran sengit di sana. Banyak warga Gaza, yang sudah tergusur berkali-kali, sedang membongkar tenda darurat dan pindah dari daerah tersebut. Kemah-kemah di Rafah timur telah kosong sejak perintah evakuasi 6 Mei. Banyak warga Palestina diarahkan ke area di sepanjang pantai yang ditetapkan oleh Israel sebagai “area kemanusiaan.” Peta dan analisis citra satelit menunjukkan bahwa zona tersebut sudah penuh sesak, seringkali rusak akibat serangan, dan kurangnya layanan medis yang memadai. Selama bulan, Israel telah mengancam akan invasi penuh ke Rafah untuk menargetkan Hamas, meskipun ada peringatan dari pejabat kemanusiaan, juga sekutu-sekutunya sendiri, tentang potensi dampak bencana bagi warga sipil. Israel telah melakukan operasi militer di Rafah timur sejak minggu lalu, menggambarkannya sebagai “terbatas,” meskipun telah meningkatkan tekanan dalam beberapa hari terakhir. Pejabat kesehatan mengatakan bahwa puluhan warga Gaza telah tewas akibat serangan Israel di Rafah sejak 6 Mei, dan PBB melaporkan bahwa salah satu pekerjanya juga tewas, menjadi anggota staf PBB internasional pertama yang tewas sejak perang dimulai. PBB memperkirakan pada Selasa bahwa sekitar 450.000 orang telah melarikan diri dari Rafah. Di mana orang-orang berlindung sebelum operasi militer dimulai pekan lalu Tenda-tenda telah terkonsentrasi di area terbuka di Rafah yang padat penduduk dan dekat pantai. Banyak area lain di zona aman yang dinyatakan telah rusak parah. Sebelum perang, Rafah adalah rumah bagi kurang dari 300.000 orang. Setelah serangan Hamas pada 7 Oktober, Israel melancarkan serangan yang bertujuan untuk membongkar kelompok tersebut. Pertempuran itu memaksa lebih dari dua juta warga Gaza untuk melarikan diri dari rumah mereka, dengan banyak akhirnya berakhir di Rafah. Sekarang, namun, Rafah telah menjadi titik fokus kampanye Israel. Militernya sering menyerang area di Rafah, membunuh orang dan merusak bangunan. Israel mengatakan bahwa Rafah adalah benteng terakhir Hamas, dengan beberapa batalyon bersembunyi di terowongan di bawah kota. Minggu lalu, Israel merebut sisi Gazan dari perbatasan Rafah dengan Mesir setelah Hamas menembakkan roket dari daerah tersebut dan membunuh empat tentara Israel. Citra satelit yang diambil setelah masuknya 6 Mei menunjukkan kerusakan baru yang luas di bagian timur Rafah. Mulai dari 5 hingga 7 Mei saja, lebih dari 400 struktur hancur di area evakuasi, analisis citra satelit oleh The New York Times menemukan. Para pekerja kemanusiaan mengatakan daerah-daerah ini juga kemungkinan besar mengandung ranjau yang belum meledak dari perang. Ratusan bangunan Rafah telah rusak baru-baru ini, menambah kehancuran. Struktur yang rusak di area evakuasi dari 5 hingga 7 Mei. Area yang rusak sejak awal perang Sumber: Analisis kerusakan data satelit Copernicus Sentinel-1 oleh Corey Scher dari CUNY Graduate Center dan Jamon Van Den Hoek dari Oregon State University; Citra satelit dari Planet Labs Catatan: Deteksi kerusakan berbasis satelit di Gaza hingga 8 Mei pukul 12:49 siang di Gaza dan Israel. Bangunan yang rusak tambahan diidentifikasi dalam citra satelit yang dikumpulkan dari 5 hingga 7 Mei. Pada Selasa, citra satelit resolusi tinggi baru dari area evakuasi di Rafah tidak tersedia setelah 7 Mei. Dampak invasi Israel telah berdampak buruk bagi para pekerja medis dan pasien, kata dokter dan kelompok kemanusiaan. Rumah Sakit Abu Yousef al-Najjar, yang berada di Rafah timur, telah sepenuhnya ditutup. Ratusan ribu warga Palestina sekarang harus mengandalkan hanya dua rumah sakit besar lainnya di Rafah yang masih sebagian berfungsi, serta sejumlah klinik kecil dan rumah sakit lapangan sementara. Israel mengatakan juga mengoperasikan beberapa rumah sakit lapangan di apa yang telah ditetapkan sebagai zona kemanusiaan sepanjang pantai Gaza. Banyak fasilitas medis tidak lagi berfungsi Pusat medis kecil dan rumah sakit lapangan sementara menjadi mayoritas pusat medis yang berfungsi. Sumber: Organisasi Kesehatan Dunia; Rilis pers Komite Palang Merah Internasional Catatan: Data per 14 Mei. Peta tidak termasuk rumah sakit lapangan yang didirikan oleh militer Israel. Penyitaan perbatasan Rafah dan akses terbatas ke perbatasan Kerem Shalom juga memperparah kekurangan bahan bakar, menempatkan operasi kemanusiaan, termasuk rumah sakit, dalam risiko kolaps mendadak, menurut kelompok bantuan internasional. Sedikit atau tidak ada bantuan, dan hanya sejumlah bahan bakar terbatas, yang masuk ke selatan Gaza selama seminggu terakhir, menurut pejabat PBB. Jumlah bantuan sedikit masuk ke Gaza di perlintasan Erez di utara, meskipun pertempuran terus berlanjut di Jabaliya dan di pinggiran Kota Gaza pekan ini.

MEMBACA  Paling tidak dua puluh empat migran tewas di lepas pantai utara Senegal mencoba mencapai Eropa, kata pejabat