Kamera baru Fujifilm X-T50 dilengkapi dengan dial simulasi film – dan harga yang membingungkan

Fujifilm baru saja mengumumkan sepasang kamera baru di acara X Summit Sydney perusahaan. Ada medium format GFX100S II, yang jujur berada di luar lingkup minat saya (dan anggaran). Yang lebih umum dari kedua adalah X-T50, yang merupakan tindak lanjut dari – tetapi bukan pengganti dari – X-T30 II, yang akan tetap ada dalam lineup Fujifilm ke depan.

X-T50 adalah campuran dari teknologi baru dan lama pembuat kamera. Mari kita mulai dengan yang baru. Tubuhnya memiliki bentuk bulat yang lebih segar yang tidak seperti apa pun dalam lineup X-Series, dan ada dial simulasi film tepat di atas, yang pertama kalinya untuk kamera Fujifilm apa pun. Anda mendapatkan beberapa sim film praaturan untuk berputar di antara dan dapat memilih sendiri untuk tiga slot yang dapat disesuaikan – meskipun Anda tidak bisa mengatur ini ke resep film kustom. Namun, dial menunjukkan betapa vitalnya daya tarik Fujifilm bahwa simulasi ini telah menjadi selama bertahun-tahun.

X-T50 memiliki dial untuk beralih antara simulasi film khas perusahaan. Gambar: Fujifilm

X-T50 termasuk sensor 40 megapiksel yang sama seperti X-T5 dan X-H2, ditambah prosesor generasi kelima yang menyertainya, sehingga kamera ini menawarkan peningkatan yang signifikan baik dalam resolusi maupun kinerja autofokus dibandingkan dengan X-T30 II. Dan juga mendapat sistem stabilisasi gambar di dalam tubuh 7-stop; X-T30 II yang jauh lebih murah tidak memiliki IBIS sama sekali. Pengambilan gambar berkelanjutan terbatas pada 8fps dengan shutter mekanis, sedangkan X-T5 dan X-H2 keduanya bisa mencapai 15fps. Untuk penyimpanan, ada satu slot kartu SD UHS-II. Kinerja video juga telah ditingkatkan secara signifikan:

X-T50 adalah kamera video yang jauh lebih mampu daripada X-T30 II. Gambar: Fujifilm

MEMBACA  Penghargaan bagi Dokter Northampton yang Melakukan Operasi Hernia di Ghana

Tetapi masih ada beberapa elemen hardware lama pada kamera ini. Pertama, Anda terjebak dengan baterai generasi terakhir yang tidak sekuat sekarang. Dan dengan mengecewakan, bidikan elektronik juga tidak berubah dari X-T30 II. Setidaknya Anda mendapatkan LCD belakang 3 inci, 1,84 juta titik dengan kemiringan dua arah yang sama seperti pada X-T5.

X-T50 masuk ke tempat yang menarik dalam hal harga. Jika Anda membeli hanya bodi, harganya $1,399.99, yang $500 lebih mahal dari X-T30 II. Tetapi lagi, Fujifilm tidak menganggap ini sebagai pengganti kamera itu. Itu mendapat tempat unik sendiri dalam lineup, yang sekarang terlihat seperti ini:

Beberapa peningkatan yang datang dengan naik ke X-T5 termasuk ketahanan air, EVF yang lebih baik, slot SD ganda, kinerja pengambilan gambar berkelanjutan yang lebih baik, dan baterai yang lebih baru dengan daya tahan yang lebih baik.

Lensa kit Fujifilm juga mendapatkan penyegaran yang signifikan. Kaca 18-55mm yang terkenal dari perusahaan digantikan oleh lensa 16-50mm f/2.8 – 4.8 yang baru, lebih ringan yang sekarang dilengkapi dengan ketahanan air. (X-T50 sendiri tidak memiliki ketahanan air resmi.) Fujifilm percaya bahwa lensa ini lebih baik dalam meresolusi sensor 40MP dibandingkan dengan 18-55mm kuno. Ini juga panjang konstan, jadi semua zoom sekarang terjadi secara internal tanpa lensa harus memanjang. Dijual sendiri, lensa 16-50mm baru ini seharga $699. Kit X-T50 gabungan berjalan $1,799.99, jadi Anda hanya membayar $400 untuk lensa dalam skenario itu.