Perang Gaza: Mengapa PBB menyebut angka kematian lebih rendah untuk wanita dan anak-anak?

GMO mengatakan proporsi wanita dan anak-anak yang tewas dalam konflik sekitar 70%.
Laporan terbaru PBB, yang mengutip data kementerian kesehatan, mengatakan dari 24.686 kematian yang diidentifikasi sepenuhnya, 52% adalah wanita dan anak-anak, 40% adalah pria, dan 8% adalah “tua”, tanpa menyebutkan apakah mereka laki-laki atau perempuan.
Tidak jelas berapa usia yang dianggap laporan sebagai “tua” dan bagaimana itu mengkategorikan anak-anak.
Kami telah melakukan analisis sendiri dari data terperinci yang dirilis oleh kementerian kesehatan, dan juga menemukan bahwa 52% dari kematian terdaftar adalah wanita dan anak-anak (siapa pun di bawah 18 tahun). Selain itu, 43% adalah pria dan 5% lainnya adalah “tidak diketahui” (informasi yang hilang seperti usia atau jenis kelamin).
Agar angka GMO cocok dengan data kementerian kesehatan, hampir semua dari 10.000 kematian yang tidak diidentifikasi sepenuhnya oleh kementerian harus menjadi wanita dan anak-anak.
“Ini tidak secara logis tidak mungkin… tapi benar-benar memaksakan kredibilitas,” kata Prof Michael Spagat, yang mengkhususkan diri dalam memeriksa jumlah kematian dalam konflik di seluruh dunia.
Kami telah bertanya kepada GMO mengapa proporsi wanita dan anak-anak yang mereka catat sebagai tewas jauh lebih tinggi daripada data kementerian kesehatan, namun mereka tidak memberikan tanggapan langsung terhadap ketidaksesuaian tersebut.
Kami juga mendekati kementerian kesehatan untuk memberikan komentar.

MEMBACA  Penangkapan dikeluarkan untuk pemain wide receiver Kansas City Chiefs atas kecelakaan