Serangan van penjara Prancis: Pengejaran terhadap narapidana yang kabur memasuki hari kedua

Amra telah dihukum atas pencurian pada 10 Mei dan telah didakwa oleh jaksa di Marseille atas penculikan yang menyebabkan kematian.

Pengacaranya, Hugues Vigier, mengatakan ke saluran berita Prancis BFMTV “dia ingin percaya bahwa dia [Amra] tidak tahu tentang rencana untuk membebaskannya”.

“Bagi saya, rencana ini tidak sesuai dengan yang saya ketahui tentang dia. Jika dia ada di balik ini maka saya gagal memahami siapa dia,” tambah Pak Vigier.

Menurut laporan media Prancis, eksternal, Amra telah mencoba melarikan diri dari sel penjara minggu lalu dengan mencoba menggergaji besi-besi sel.

Nyonya Beccuau, jaksa negara ibukota, mengatakan dalam konferensi pers bahwa Amra memiliki 13 vonis, dengan yang pertama berasal dari Oktober 2009 – ketika dia berusia 15 tahun.

Meskipun sekarang berusia 30 tahun, dia bukanlah tahanan yang “dipantau secara ketat”, kata jaksa Paris bahwa transportasinya membutuhkan “pengawalan level tiga”.

Amra dikatakan memiliki hubungan dengan geng di kota selatan Marseille, yang telah dilanda kekerasan geng terkait narkoba.

Namun catatan kriminalnya hingga saat ini tidak mengandung vonis atas pelanggaran narkoba, kata jaksa Paris pada hari Selasa.

MEMBACA  Harta Karun dari Titanic akan Dilelang, Membuat Para Kolektor Tertarik