Pengacara dan Hakim yang Pensiun Mendesak Pemerintah Inggris untuk Mengakhiri Penjualan Senjata ke Israel.

Pemerintah Inggris semakin tertekan untuk menghentikan penjualan senjata ke Israel setelah serangan terhadap konvoi di Gaza yang menewaskan tujuh pekerja bantuan, termasuk tiga warga Inggris. Lebih dari 600 pengacara dan hakim pensiunan mengirim surat kepada pemerintah, menyatakan bahwa penjualan tersebut melanggar hukum internasional.

Dengan mengacu pada risiko kelaparan di kalangan Palestina, potensi serangan militer Israel terhadap kota Rafah, dan temuan pengadilan tertinggi PBB bahwa ada “risiko yang masuk akal” genosida di Gaza, para pengacara mendorong Perdana Menteri Rishi Sunak untuk “menghentikan penyediaan senjata dan sistem senjata” ke Israel.

“Langkah serius,” demikian disimpulkan dalam surat 17 halaman yang dikirim pada hari Rabu, “juga diperlukan untuk menghindari keterlibatan Inggris dalam pelanggaran serius terhadap hukum internasional, termasuk pelanggaran potensial terhadap Konvensi Genosida.”

Di antara para penandatangan adalah Brenda Hale, mantan presiden Mahkamah Agung Inggris; Jonathan Sumption dan Nicholas Wilson, mantan hakim di pengadilan; dan puluhan pengacara paling terkemuka negara itu.

Mr. Sunak telah memperketat kritiknya terhadap perilaku Israel dalam perang beberapa minggu terakhir, namun tidak mengambil tindakan hukuman. Pada hari Selasa, ia mengatakan kepada Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu bahwa serangan terhadap konvoi World Central Kitchen, di mana tiga warga Inggris tewas, “mengerikan.”

Namun, Mr. Sunak belum memberikan isyarat bahwa ia sedang mempertimbangkan untuk menghentikan penjualan senjata. Berbicara kepada The Sun, tabloid London, pada hari Rabu, ia mengatakan, “Kami selalu memiliki rezim lisensi ekspor yang sangat hati-hati yang kami taati. Ada seperangkat aturan, regulasi, dan prosedur yang akan selalu kami ikuti.”

Perdagangan senjata Inggris dengan Israel tidak sebanding dengan Amerika Serikat. Grant Shapps, menteri pertahanan, mengatakan kepada Parlemen bahwa ekspor Inggris ke Israel mencapai 42 juta poundsterling ($53 juta) pada tahun 2022, angka yang ia deskripsikan sebagai “relatif kecil.” Inggris menjual bagian untuk pesawat militer, senapan serbu, dan perangkat peledak. Di bawah kesepakatan 10 tahun yang dicapai pada tahun 2016, Amerika Serikat memberikan bantuan militer tahunan sebesar $3,8 miliar kepada Israel.

MEMBACA  LSM Berbasis Jepang Melihat Lebih dari Sekedar Berlian dan Uang

Namun, serangan terhadap konvoi bantuan telah memicu kemarahan di seluruh Inggris, mendominasi halaman depan surat kabar dan siaran berita TV. Keluarga salah satu dari tiga korban Inggris, John Chapman, mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Dia meninggal saat mencoba membantu orang dan menjadi korban tindakan tidak manusiawi.”

Inggris memanggil duta besar Israel untuk menyampaikan keberatan resmi dan menuntut penyelidikan atas serangan tersebut, yang Mr. Netanyahu gambarkan sebagai kecelakaan tragis dalam kabut perang.

Penjelasan itu tidak akan meredakan sorotan kecaman yang semakin meningkat. Beberapa anggota Parlemen dari Partai Konservatif Mr. Sunak juga menuntut penghentian penjualan senjata, seperti juga Peter Ricketts, yang merupakan penasehat keamanan nasional untuk David Cameron, menteri luar negeri saat ini, ketika ia menjabat sebagai perdana menteri.

“Terkadang dalam konflik, Anda mendapatkan momen di mana ada kemarahan global sehingga membekukan rasa bahwa hal-hal tidak bisa terus seperti ini,” kata Mr. Ricketts kepada BBC pada hari Rabu. “Saya harap insiden mengerikan ini akan melayani tujuan tersebut.”

Mr. Cameron, yang berada di Brussels pada hari Kamis untuk hari kedua pertemuan menteri luar negeri NATO, mengatakan bahwa Israel perlu tidak hanya memungkinkan lebih banyak bantuan kemanusiaan masuk ke Gaza, tetapi juga memastikan bahwa konvoi dapat mengangkutnya ke seluruh wilayah tanpa insiden mematikan lebih lanjut.

“Inggris akan mengawasi dengan sangat ketat untuk memastikan hal itu terjadi,” kata Mr. Cameron kepada wartawan pada hari Rabu.

Partai Buruh, yang unggul dua digit dari Konservatif dalam jajak pendapat opini, mengatakan bahwa Inggris harus menghentikan penjualan senjata jika Israel terbukti melanggar hukum internasional. “Saya harus mengatakan bahwa saya memiliki kekhawatiran yang sangat serius,” kata David Lammy, sekretaris luar negeri bayangan partai itu, kepada wartawan.

MEMBACA  Senator AS Meminta Keterbukaan dalam Kesepakatan Senjata Rahasia dengan Israel