Pemimpin Baru Mengambil Alih Armada Laut Hitam Rusia Setelah yang Terakhir Membiarkan Kapal Perangnya Hancur oleh Drone yang Meledak

Rusia resmi mengganti komandan Armada Laut Hitam pada hari Selasa. Wakil Laksamana Sergei Pinchuk memasuki peran tersebut dengan tugas yang menantang. Intelijen Barat mengatakan mantan komandan tersebut diganti setelah serangan Ukraina yang sukses. Rusia secara resmi menggantikan komandan Armada Laut Hitam, memberikan peran berat kepada Wakil Laksamana Sergei Pinchuk untuk mengawasi operasi angkatan laut di wilayah yang telah lama mengganggu Moskow. Perubahan komando ini merupakan bagian dari restrukturisasi kepemimpinan angkatan laut Rusia dan terjadi saat Moskow berjuang untuk secara konsisten menghentikan rudal Ukraina dan kapal drone yang meledak dari serangan tak henti-hentinya terhadap kapal perangnya di Laut Hitam. Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu mengumumkan sebuah dekret presiden yang menunjuk Pinchuk sebagai komandan Armada Laut Hitam selama telekonferensi dengan kepemimpinan militer pada hari Selasa, menurut pernyataan yang diterbitkan oleh kementerian pertahanan Moskow ke platform pesan Telegram. Pinchuk adalah seorang perwira angkatan laut karier yang sebelumnya menjabat sebagai deputi kepada Laksamana Muda Viktor Sokolov, mantan komandan Armada Laut Hitam. Para blogger perang Rusia pertama kali melaporkan pada pertengahan Februari bahwa Kremlin sedang memberhentikan Sokolov dan menggantikannya dengan Pinchuk, meskipun Moskow tidak tampaknya membuat pengumuman resmi hingga minggu ini. Dalam pembaruan intelijen pada hari Minggu, dua hari sebelum dekret resmi Rusia, kementerian pertahanan Inggris mengatakan Sokolov digantikan “setelah keberhasilan Ukraina” dalam menggunakan kendaraan permukaan tidak berawak, atau USV, untuk merusak dan menghancurkan kapal perang Rusia baik di pelabuhan maupun di laut. Karena Ukraina tidak memiliki angkatan laut yang layak, negara tersebut telah mengandalkan sistem ini untuk melakukan perang asimetris terhadap Armada Laut Hitam. Rusia telah mengambil beberapa langkah defensif untuk melindungi kapal perangnya, tetapi angkatan laut akhirnya tidak mampu secara konsisten melawan ancaman USV. Shoigu telah menunjukkan kekhawatiran tentang ancaman serius ini, dan Pinchuk, kata kementerian pertahanan Inggris, “diperkirakan telah berusaha untuk meningkatkan peluang kelangsungan hidup kapal-kapal Rusia dengan mengadopsi langkah-langkah pencegahan dan pertahanan lebih lanjut, termasuk menyempitkan celah masuk ke fasilitas pelabuhan.” Pembaruan intelijen terbaru termasuk citra satelit terbaru dari pelabuhan Novorossiysk, di pantai barat Rusia, tempat sebagian Armada Laut Hitam telah dipindahkan untuk menjauh dari markas besar yang rentan di Sevastopol, sebuah kota pelabuhan di semenanjung Crimea yang diduduki. Citra tersebut menunjukkan bahwa Rusia telah menempatkan tongkang di pintu masuk pelabuhan Novorossiysk dalam upaya untuk membela diri dari serangan USV Ukraina. Ini tampaknya menjadi contoh pertama dari komandan baru melakukan upaya menuju tujuannya yang diduga untuk melindungi armada tersebut. Namun, masih harus dilihat apakah langkah-langkah tersebut benar-benar cukup untuk menghentikan serangan Ukraina. Selain kekuatan USV-nya, Kiev juga telah menggunakan rudal untuk menyebabkan kerusakan pada Armada Laut Hitam. Rusia telah kehilangan sekitar sepertiga kapal perangnya sejak perang penuh skala dimulai lebih dari dua tahun yang lalu. Sementara itu, dekret presiden hari Selasa juga mempromosikan Laksamana Aleksandr Moiseyev — yang dulunya adalah komandan Armada Laut Hitam sendiri — untuk mengawasi seluruh angkatan laut Rusia dan Wakil Laksamana Konstantin Kabantsov untuk memimpin Armada Utara. “Rekan-rekan, selamat! Anda menyadari tanggung jawab besar yang ada di pundak Anda,” kata Shoigu selama telekonferensi, menurut pernyataan kementerian pertahanan Rusia. “Saya harap Anda akan mengatasi tugas-tugas yang ditetapkan oleh Panglima Tertinggi Angkatan Bersenjata Federasi Rusia, Kementerian Pertahanan Federasi Rusia, dan tentu saja negara,” tambahnya.

MEMBACA  Kunjungan Rishi Sunak dari Inggris ke Irlandia Utara untuk Merayakan Kesepakatan