Mengapa Oposisi Politik di India Begitu Lemah

Pemimpin partai Kongres Rahul Gandhi mengkritik penangkapan pemimpin oposisi Arvind Kejriwal dalam sebuah rapat yang diselenggarakan oleh INDIA, sebuah aliansi yang dibentuk oleh partai oposisi, di New Delhi pada 31 Maret 2024. Kredit – Manish Swarup—Foto AP

Ketika lebih dari dua puluh partai oposisi di India mengumumkan bahwa mereka akan bersatu sebagai Aliansi Pembangunan Inklusif Nasional India (atau INDIA) bulan lalu, para kritikus terhadap partai penguasa Bharatiya Janata Party berharap mereka dapat menimbulkan tantangan yang tangguh bagi pemerintah petahana yang sangat populer. Namun, beberapa minggu sebelum pemungutan suara dalam pemilihan umum negara tersebut dimulai, aliansi besar ini hancur akibat pertikaian, bentrokan, dan kepentingan yang bersaing. Lebih buruk lagi, penindasan terhadap oposisi oleh pemerintah India kini telah mencapai apa yang Amnesty gambarkan sebagai “titik krisis.”

“Kita melihat situasi di mana partai oposisi sangat melemah menjelang pemilu,” kata Anjali Bhardwaj, pendiri Satark Nagrik Sangathan, sebuah kelompok warga Delhi yang bekerja untuk mempromosikan transparansi dan akuntabilitas dalam pemerintah. “Mereka telah diserang, para pemimpin mereka entah ditahan atau sedang diselidiki secara serius, dan rumah dan kantor mereka digeledah.”

MEMBACA  Mengapa anak-anak sekolah diculik di Nigeria Utara di tengah krisis keamanan di wilayah tersebut