goY sNt 2Go aDD Mju djj EfP sb YkG RU

Kapal-kapal dialihkan dari Laut Merah menghasilkan lebih banyak emisi dalam upaya mempercepat.

Membuka Editor’s Digest secara gratis

Emisi dari kapal-kapal kontainer, kapal pengangkut mobil, dan kapal pengangkut muatan kering yang menghindari Laut Merah diperkirakan akan meningkat hingga 70 persen karena operator kapal meningkatkan kecepatan untuk mengompensasi rute yang lebih panjang melalui Tanjung Harapan.

Beberapa operator kapal kontainer terkemuka, termasuk AP Møller-Maersk dari Denmark dan Hapag-Lloyd, termasuk perusahaan yang telah meningkatkan kecepatan kapal dalam upaya meminimalkan waktu pelayaran ekstra bagi kapal-kapal yang biasanya menggunakan Terusan Suez.

Peningkatan emisi ini merupakan hasil dari pengalihan rute kapal-kapal karena serangan oleh Houthi Yaman terhadap kapal-kapal komersial di Laut Merah dan Teluk Aden. Sebagian besar perusahaan pelayaran telah mengambil rute yang lebih panjang sejak November, yang pada kecepatan normal menambah waktu perjalanan kapal kontainer dari Asia ke Eropa antara 10 hari hingga dua minggu.

Peningkatan kecepatan ini mengikuti hampir satu dekade “slow steaming” oleh sebagian besar perusahaan pelayaran dalam upaya untuk menghemat penggunaan bahan bakar dan meminimalkan emisi karbon mereka.

Maersk, operator armada kapal kontainer terbesar kedua di dunia, mengatakan bahwa mereka telah “menangguhkan” slow-steaming pada beberapa layanan untuk mengejar “beberapa keterlambatan” dari pelayaran melalui Tanjung Harapan.

Hapag-Lloyd, perusahaan pelayaran kontainer terbesar kelima, mengatakan bahwa kecepatan secara umum telah meningkat dan bahwa mereka mempercepat kapal-kapal ketika diperlukan untuk mengatasi keterlambatan pengapalan.

Analis pengiriman di Sea Intelligence mengatakan bahwa pelanggan perusahaan pelayaran “terjepit antara batu dan tempat yang sulit” oleh keputusan operator untuk meningkatkan kecepatan kapal.

“Jika mereka ingin memindahkan kargo mereka, mereka harus menerima peningkatan emisi karbon yang signifikan,” tulis perusahaan tersebut dalam catatan.

MEMBACA  Trump memiliki momen menuju minggu penting dalam kampanye pemilihan presiden AS

Simon Heaney, manajer senior riset kontainer di Drewry Shipping Consultants yang berbasis di London, mengatakan bahwa kapal-kapal kontainer dalam beberapa tahun terakhir telah beroperasi dengan kecepatan 14 knot, setara dengan sekitar 16 mil per jam di darat. Dia memperkirakan sebagian besar perusahaan pelayaran akan mengikuti pendekatan “hibrida”, meningkatkan kecepatan hanya hingga 15 atau 16 knot.

Sea Intelligence memperkirakan bahwa peningkatan kecepatan sebesar 1 persen untuk kapal kontainer besar modern biasanya menghasilkan peningkatan konsumsi bahan bakar sebesar 2,2 persen. Peningkatan dari 14 ke 16 knot akan meningkatkan konsumsi per mil sebesar 31 persen. Bersamaan dengan jarak yang lebih panjang, emisi untuk satu perjalanan pulang pergi akan meningkat lebih dari 70 persen.

Lasse Kristoffersen, CEO Wallenius Wilhelmsen, operator armada kapal pengangkut mobil terbesar, mengatakan bahwa kapal-kapal perusahaannya juga dipercepat. Operator kapal pengangkut mobil – yang mengangkut kendaraan jadi, terutama dari Jepang, Korea, dan China ke Eropa dan Amerika Serikat – sedang berjuang untuk mengatasi peningkatan permintaan bahkan sebelum pengalihan rute. Sedikit kapal baru yang dijadwalkan akan dikirim tahun ini.

Kristoffersen menekankan bahwa kecepatan kapal-kapal tersebut “jauh dari” kecepatan yang dapat mengatasi waktu transit tambahan, dan menambahkan bahwa regulasi perdagangan emisi Eropa merupakan faktor pembatas terhadap kecepatan tersebut. Perusahaan pelayaran yang beroperasi ke dan dari pelabuhan UE telah termasuk dalam skema perdagangan emisi – yang memaksa emiten untuk membeli izin untuk emisi berlebih – sejak awal tahun ini.

Peningkatan kecepatan juga berlaku bagi perusahaan yang mengangkut komoditas kering seperti batu bara, bijih besi, dan gandum yang kapal-kapalnya dalam beberapa tahun terakhir telah berlayar dengan kecepatan rata-rata serendah 10 atau 11 knot.

MEMBACA  Zuckerberg Mengatakan Quest 3 adalah "produk yang lebih baik" dibandingkan dengan Vision Pro milik Apple.

Jan Rindbo, kepala Norden, operator kapal muatan kering asal Denmark dengan beberapa ratus kapal, mengatakan bahwa dengan tingkat sewa harian kapal muatan kering sekitar 50 persen lebih tinggi dari tahun lalu, kapal-kapal perusahaannya berjalan “sedikit lebih cepat” dibanding sebelum gangguan baru-baru ini.

Hans-Christian Olesen, CEO Ultrabulk Denmark, yang mengoperasikan 155 kapal pengangkut muatan kering, mengharapkan tekanan yang lebih tinggi untuk kecepatan lebih tinggi ke depannya. Namun, ia mengungkapkan kekhawatiran atas dampak potensial dari kecepatan yang lebih tinggi, mencatat: “Ini datang dengan biaya lingkungan yang besar.”