Pasukan Rusia menggunakan Starlink milik Elon Musk di wilayah yang diduduki, kata intelijen tentara Ukraina.

Badan intelijen militer Ukraina mengklaim bahwa Rusia menggunakan terminal Starlink di wilayah Ukraina yang diduduki.

Mereka mengatakan bahwa klaim penggunaan Starlink telah dikonfirmasi setelah berhasil mencegat komunikasi radio unit Rusia di Donetsk.

Starlink mengklaim bahwa mereka tidak berurusan dengan pemerintah atau militer Rusia.

Rusia menggunakan terminal Starlink di wilayah yang diduduki di Ukraina, demikian yang diklaim oleh Badan intelijen militer Ukraina (GUR).

Intelijen Ukraina mengkonfirmasi bahwa Rusia menggunakan Starlink setelah berhasil mencegat komunikasi radio dari Brigade Serangan ke-83 Rusia, yang beroperasi di dekat kota Klishchiivka dan Andriivka di wilayah Donetsk.

Mereka juga memposting sebuah rekaman audio yang mereka klaim menunjukkan pertukaran komunikasi antara dua tentara.

Andrii Yusov, seorang perwakilan Kementerian Pertahanan Ukraina, mengatakan kepada media setempat bahwa penggunaan terminal Starlink oleh Rusia sudah menjadi hal yang “sistemik”.

Terminal Starlink, yang terhubung ke satelit perusahaan tersebut di orbit Bumi rendah untuk menyediakan layanan internet, dikirim ke Ukraina tak lama setelah Rusia memulai invasinya. Terminal tersebut dianggap sebagai alat penting yang memfasilitasi komunikasi medan perang Kyiv.

Konfirmasi dari Ukraina ini muncul setelah laporan media minggu ini yang mengatakan bahwa pasukan Ukraina telah mendeteksi penggunaan terminal oleh Rusia beberapa bulan yang lalu.

GUR Ukraina tidak menyebutkan jumlah terminal yang mereka yakini dimiliki oleh Rusia atau bagaimana terminal tersebut diperoleh.

Starlink mengatakan dalam pernyataannya pada hari Kamis bahwa mereka tidak melakukan bisnis dengan pemerintah atau militer Rusia.

Perusahaan tersebut mengatakan bahwa Starlink tidak aktif di Rusia dan tidak pernah menjual atau mengirim peralatan ke negara tersebut. Namun, pernyataan tersebut tidak menyebutkan kemungkinan penggunaan Starlink di wilayah Ukraina yang diduduki oleh Rusia.

MEMBACA  Warga Worthing yang Berlari Menyusuri Afrika Tertahan oleh Masalah Visa

“Jika SpaceX mengetahui bahwa terminal Starlink digunakan oleh pihak yang dikenai sanksi atau tidak sah, kami akan menyelidiki klaim tersebut dan mengambil tindakan untuk menonaktifkan terminal jika terkonfirmasi,” demikian pernyataan tersebut.

Namun, pasukan Rusia mungkin menyembunyikan penggunaan Starlink dari SpaceX dengan mengirimkan sinyal GPS palsu, kata Bryan Clark, seorang senior fellow di Hudson Institute, kepada outlet Defense One.

Sebuah antena Starlink yang ditutupi dengan jaring kamuflase yang digunakan oleh Angkatan Bersenjata Ukraina di wilayah Donetsk, Desember 2022.NurPhoto / Getty

Pada awalnya, Elon Musk memberikan dukungan penuhnya kepada Ukraina ketika Rusia pertama kali melakukan invasi, dengan SpaceX mengirimkan “ribuan” terminal Starlink ke negara tersebut, tetapi hubungan antara keduanya telah mereda sejak itu.

Ia mengungkapkan bahwa pada tahun 2022, ia menolak permintaan Kyiv untuk mengaktifkan Starlink di dekat Krimea yang dianeksasi Rusia, di mana Ukraina berencana melakukan serangan drone terhadap angkatan laut Rusia, karena hal tersebut akan membuat SpaceX “terlibat secara eksplisit dalam tindakan perang besar.”

Baca artikel asli di Business Insider