Elon Musk diminta untuk memberikan kesaksian dalam penyelidikan Twitter oleh SEC Oleh Reuters

© Reuters. FOTO BERKAS: Elon Musk, Chief Executive Officer SpaceX dan Tesla dan pemilik X, sebelumnya dikenal sebagai Twitter, menghadiri konferensi Viva Technology yang didedikasikan untuk inovasi dan startup di pusat pameran Porte de Versailles, Paris, Prancis, Juni

(Reuters) – Seorang hakim federal memerintahkan Elon Musk untuk bersaksi lagi dalam penyelidikan U.S. Securities and Exchange Commission (SEC) terhadap pengambilalihan Twitter-nya, memberikan waktu satu minggu bagi regulator dan miliarder tersebut untuk menyetujui tanggal dan lokasi wawancara.

Perintah Hakim Magistrat Laurel Beeler yang dikeluarkan pada Sabtu malam mengesahkan keputusan sementara yang dia buat pada bulan Desember yang mendukung regulator.

SEC menggugat Musk pada bulan Oktober untuk memaksa CEO Tesla (NASDAQ:) dan SpaceX itu untuk bersaksi sebagai bagian dari penyelidikan terhadap pembelian Twitter-nya tahun 2022, yang ia ganti nama menjadi X.

MEMBACA  Tantangan Eksekusi Anggaran dalam Keuangan Publik