Menteri Keuangan Israel Mengkritik Penurunan Peringkat Kredit Negara oleh Moody’s

TEL AVIV, Israel (AP) — Menteri Keuangan Israel pada hari Minggu mengkritik keputusan lembaga peringkat keuangan Moody’s untuk menurunkan peringkat kredit Israel, dengan mengatakan pengumuman tersebut adalah “manifesto politik” yang “tidak termasuk klaim ekonomi yang serius.”

Moody’s menurunkan peringkat utang Israel pada Jumat, dengan memperingatkan bahwa perang yang sedang berlangsung di Gaza dan mungkin terjadi perang di utara dengan Hezbollah dapat berdampak buruk pada ekonomi Israel.

Ini adalah pertama kalinya Moody’s menurunkan peringkat kredit Israel, yang digunakan oleh investor untuk mengukur risiko dalam berinvestasi pada entitas atau pemerintah global. Moody’s menurunkan peringkat Israel dari A1 menjadi A2 dan mengatakan prospek ekonomi negara tersebut “negatif.” Namun, peringkat A2 masih tetap memiliki risiko yang relatif rendah, menurut Moody’s.

Menteri Keuangan Bezalel Smotrich dengan marah menolak keputusan tersebut. Pengumuman ini “mencerminkan kurangnya kepercayaan pada keamanan dan kekuatan nasional Israel, dan juga kurangnya kepercayaan pada kebenaran jalan Israel melawan musuh-musuhnya,” katanya dalam sebuah pernyataan dari kantornya.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan pada hari Sabtu bahwa ekonomi Israel kuat dan “penurunan peringkat ini sepenuhnya disebabkan oleh fakta bahwa kita sedang berperang.” Dia bersumpah bahwa setelah perang berakhir, peringkat akan naik lagi.

Namun, pejabat Israel khawatir bahwa penurunan Moody’s dapat menyebabkan lembaga besar lainnya juga menurunkan prospek Israel.

Hal ini dapat berdampak pada ekonomi Israel karena akan membuat pemerintah sulit mengumpulkan uang dengan menjual obligasi, kata Michel Strawczynski, seorang profesor ekonomi di Universitas Ibrani di Yerusalem dan mantan direktur departemen penelitian di Bank Israel.

“Jika perang berlangsung lama, akan berdampak, tetapi jika tidak terlalu lama, dampaknya akan jauh lebih kecil,” katanya.

MEMBACA  Bagi Harris, Janji kepada Ukraina Semakin Sulit Ditepati Karena Perlawanan G.O.P.

Ekonomi Israel pulih setelah perang dengan Hamas sebelumnya, tetapi perang saat ini jauh lebih lama dari yang lain. Ini termasuk pengeluaran militer yang besar serta panggilan massal reservis, yang membebani ekonomi dengan mengurangi tenaga kerja.

Kepala Bank Israel, Amir Yaron, mengatakan pada hari Minggu sebagai tanggapan terhadap pengumuman Moody’s bahwa ekonomi Israel tangguh dan sudah menunjukkan tanda-tanda pemulihan pada bulan November, bulan setelah pecah perang.

Namun, bahkan sebelum itu, Israel – yang merupakan pusat kewirausahaan dengan ekonomi yang sebanding dengan negara-negara di Eropa Barat – sedang berjuang. Kekhawatiran tentang tata kelola Israel, inflasi yang meningkat, dan perlambatan investasi teknologi di seluruh dunia tahun lalu juga membebani ekonomi.

Kas negara yang dulu gemuk karena investasi teknologi juga terkena dampak rencana perombakan yudisial Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, yang berusaha melemahkan kekuatan pengadilan negara.

Moody’s telah menunjukkan kekhawatiran bahwa rencana tersebut dapat melemahkan iklim investasi Israel. Laporan yang dirilis pada Jumat memuji “cek dan keseimbangan yang kuat” yang menyebabkan penundaan perombakan yudisial pada bulan Januari.