Partai Sayap Kanan Belanda Capai Kesepakatan Awal untuk Membentuk Pemerintahan

Empat partai sayap kanan di Belanda mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka telah mencapai kesepakatan awal untuk membentuk pemerintahan yang akan mengesampingkan Geert Wilders, seorang politisi populis, dari menjadi perdana menteri. Kesepakatan itu datang setelah hampir enam bulan negosiasi, dan para pemimpin keempat partai sekarang harus membawanya ke anggota partainya di Dewan Perwakilan, yang masih bisa menyarankan amendemen. Tapi kemungkinan pembentukan pemerintahan tinggi, dan para pemimpin partai mengungkapkan optimisme. “Ini tidak akan salah,” kata Caroline van der Plas, pemimpin Gerakan Petani Warga, partai pro-petani populis, kepada wartawan pada hari Rabu. Sebagai tanggapan, Bapak Wilders memposting dua tangan berdoa dan emoji matahari di platform media sosial X. Kesepakatan itu masih sangat bergantung pada partai Bapak Wilders, Partai untuk Kebebasan, yang memenangkan pemilu dengan tegas pada musim gugur lalu, mengirim gelombang kejut melalui sistem politik Belanda. Sejak November, Bapak Wilders dan Partainya untuk Kebebasan telah bernegosiasi untuk membentuk pemerintahan dengan Partai untuk Kebebasan dan Demokrasi Rakyat, partai tengah-kanan yang telah memerintah negara selama 13 tahun terakhir; Kontrak Sosial Baru, partai sentris; dan Gerakan Petani Warga. Bersama-sama, keempatnya memiliki 88 kursi di Dewan Perwakilan, mayoritas yang nyaman. Pada bulan Maret, Bapak Wilders mengumumkan bahwa dia tidak akan menjadi perdana menteri setelah keempat partai tidak bisa sepakat tentang cara bekerja sama di bawah kepemimpinan Bapak Wilders. Sebaliknya, katanya, dia akan tetap duduk di Dewan sebagai pemimpin partainya. Para pemimpin tiga partai lain setuju untuk melakukan hal yang sama, mencegah salah satunya mengambil jabatan tertinggi negara. Jika kesepakatan disetujui, keempat partai akan bekerja sama dalam bentuk sedikit berbeda dari yang biasa Belanda: dengan kabinet yang mencakup orang luar politik dan seorang perdana menteri yang bukan pemimpin salah satu partai pemerintah. Memilih konstruksi ini, daripada koalisi mayoritas tradisional seperti yang di bawah kepemimpinan Perdana Menteri Mark Rutte telah memerintah negara selama hampir satu setengah dekade, bertujuan untuk menciptakan jarak lebih antara kabinet dan Parlemen. Tapi partai Bapak Wilders masih akan memiliki banyak pengaruh, kata Simon Otjes, seorang profesor asisten politik Belanda di Universitas Leiden di Belanda. “Ini akan menjadi kabinet di mana partai sayap kanan radikal akan membuat tanda besar,” kata Bapak Otjes. “Itu tidak akan diambil karena Wilders tidak akan menjadi perdana menteri.” Sebagian besar konten persis dari kesepakatan koalisi awal tetap tidak diketahui. Kemungkinan besar akan mencakup kebijakan migrasi yang ketat, isu kunci di mana Wilders berkampanye. Sebuah pertanyaan besar adalah siapa yang akan menjadi perdana menteri selanjutnya. Bapak Wilders dan negosiator lainnya tidak membuat pernyataan publik tentang hal itu. “Kami juga berbicara tentang perdana menteri hari ini,” kata Bapak Wilders kepada wartawan Belanda pada hari Rabu. “Dan kami akan melanjutkan percakapan itu pada waktu yang lebih tepat.” Bapak Wilders juga merupakan anggota Dewan yang sudah duduk terlama. Posisi itu bisa memberinya bobot lebih dalam debat publik, kata Bapak Otjes, dan memperkuat posisi partainya yang sudah kuat di Dewan. Partai Bapak Wilders dengan mudah menjadi yang terbesar setelah pemilihan Belanda pada bulan November. Kemenangan oleh Partai untuk Kebebasan, yang telah menganjurkan pelarangan Quran, menutup sekolah Islam, dan menghentikan penerimaan pencari suaka, adalah celaan jelas terhadap establishment politik negara itu. Tapi sejak pemilu, Bapak Wilders telah menjauh dari beberapa proposal paling ekstremnya. Dan untuk memastikan bahwa dia akan mematuhi Konstitusi, keempat partai mengambil langkah luar biasa dengan menandatangani dokumen yang menegaskan mereka untuk mematuhinya – sesuatu yang selama ini dianggap sebagai hal yang pasti.

MEMBACA  Konsep Skorpion Audi Muncul di Museum Jerman