Parlemen Jerman Mencabut Kekebalan untuk Penuntutan Anggota Parlemen Sayap Kanan Jauh

PARIS (AP) – Para anggota parlemen Jerman pada hari Kamis mencabut imunitas dari penuntutan salah satu kandidat teratas partai kanan jauh Alternatif untuk Jerman dalam pemilihan Parlemen Eropa mendatang karena ia menghadapi penyelidikan.

Rumah bawah parlemen Jerman, atau Bundestag, memilih untuk mencabut imunitas Petr Bystron untuk membersihkan jalan bagi pencarian terkait dengan penyelidikan. Anggota parlemen dari Alternatif untuk Jerman, atau AfD, abstain.

Jaksa di Munich mengatakan mereka sedang menyelidiki anggota Bundestag atas “sangkaan awal” korupsi dan pencucian uang, tanpa menawarkan lebih banyak detail. Mereka tidak akan mengidentifikasi anggota parlemen, tetapi kantor berita Jerman dpa dan media lain melaporkan bahwa itu adalah Bystron.

Jaksa mengatakan properti di Berlin, Bavaria, dan di pulau Spanyol Mallorca sedang diselidiki Kamis dan dokumen serta bukti lainnya disita.

Bystron saat ini adalah anggota parlemen di parlemen nasional Jerman tetapi dia nomor 2 di daftar partainya untuk pemilihan Juni ke legislatif Uni Eropa. Bulan lalu ia membantah tuduhan dalam sebuah harian Ceko bahwa ia mungkin telah menerima uang dari jaringan pro-Rusia.

Co-pemimpin AfD, Alice Weidel dan Tino Chrupalla, mengatakan dalam pernyataan bersama bahwa pencabutan imunitas Bystron dan pencarian rumah dan kantornya adalah “peristiwa serius” dan bahwa tidak ada bukti yang ditawarkan sejauh ini untuk tuduhan terhadapnya.

Mereka mengatakan kelompok parlemen AfD berharap agar penyelidikan cepat selesai sehingga tidak muncul kesan upaya oleh otoritas untuk mempengaruhi kampanye pemilihan Parlemen Eropa.

Penyelidikan ini menambahkan kejadian yang telah melemparkan cahaya tidak menguntungkan pada AfD, yang telah mendapat dukungan kuat dalam beberapa bulan terakhir.

Bulan lalu, seorang asisten Maximilian Krah, seorang anggota parlemen Eropa yang merupakan kandidat teratas dalam daftar AfD untuk pemilihan bulan depan, ditangkap karena diduga melakukan spionase untuk China. Pemerintah Jerman dan anggota parlemen oposisi utama telah menyerang partai tersebut karena kedekatannya dengan Rusia dan China.

MEMBACA  Menyelesaikan Resolusi Tahun Baru - The New York Times

Pada hari Senin, pengadilan memutuskan bahwa agen intelijen dalam negeri Jerman berhak untuk mengawasi partai tersebut karena diduga ekstremisme. AfD telah menggambarkan penunjukan itu sebagai upaya politik untuk mencemarkan nama baik partai dan mengatakan akan mencoba untuk banding.

Dan pada hari Selasa, pengadilan lain memutuskan dalam kasus terpisah bahwa Björn Höcke, pemimpin salah satu cabang regional AfD dan salah satu figur terkenal partai tersebut, dengan sengaja menggunakan slogan Nazi dalam pidatonya dan memerintahkannya untuk membayar denda.