Netanyahu meminta Gantz untuk tidak mengundurkan diri dari Kabinet Perang Israel

Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, meminta pemimpin oposisi Benny Gantz untuk mempertimbangkan kembali keputusannya untuk meninggalkan pemerintahan darurat, yang dibentuk dalam waktu segera setelah serangan Hamas pada 7 Oktober. “Israel sedang dalam perang eksistensial di beberapa front. Benny, ini bukan saatnya untuk meninggalkan kampanye – ini saatnya untuk bergabung,” kata Netanyahu dalam sebuah posting di platform sosial X, ketika Gantz sedang mengumumkan keputusannya untuk mengundurkan diri dari Kabinet Perang. Netanyahu, dalam pernyataannya, berjanji untuk terus melawan Hamas, badan pemerintah Gaza, meskipun kepergian pemimpin sentris itu. “Warga Israel, kami akan terus sampai kemenangan dan pencapaian semua tujuan perang, terutama pembebasan semua sandera kami dan penghapusan Hamas,” kata Netanyahu. “Pintu saya akan tetap terbuka untuk setiap partai Zionis yang siap berada di bawah tandu dan membantu dalam meraih kemenangan atas musuh-musuh kami dan memastikan keselamatan warga kami.” Gantz, mantan kepala militer, semakin kritis terhadap pemerintahan Netanyahu sejak perang dimulai dan mengancam untuk mengundurkan diri dari jabatannya tiga minggu yang lalu jika pemerintahan Netanyahu tidak mengadopsi rencana baru untuk akhir perang di Gaza. Dia menetapkan 8 Juni sebagai batas waktunya. Dalam mengumumkan keputusannya untuk meninggalkan pemerintahan, Gantz mengatakan bahwa Netanyahu membuat “kemenangan total tidak mungkin” dan bahwa negara harus memprioritaskan pengembalian sandera “di atas kelangsungan politik,” melaporkan The Associated Press. Pengumuman itu datang sehari setelah pasukan Israel menyelamatkan empat sandera dalam misi terbesar sejak perang dimulai. Hak cipta 2024 Nexstar Media, Inc. Semua hak dilindungi. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan kembali. Untuk berita terbaru, cuaca, olahraga, dan video streaming, kunjungi The Hill.

MEMBACA  Warga Israel Mengajukan Kompromi dalam Pembicaraan Sandera dengan Hamas