Benny Gantz Mundur dari Pemerintahan Israel, Menyatakan Netanyahu Menghalangi ‘Kemenangan Sejati’ atas Hamas

Benny Gantz mengundurkan diri dari pemerintahan darurat Israel dan meminta pemilihan umum, mengkritik Perdana Menteri Benjamin Netanyahu atas penanganannya terhadap perang melawan Hamas.

Kepergian Gantz, lawan politik Netanyahu dan mantan jenderal, tidak akan membuat koalisi pemerintahan runtuh. Tetapi hal itu membuat pemerintah kehilangan suara moderat selama perang yang dimulai setelah serangan Hamas pada 7 Oktober, meninggalkan Netanyahu lebih bergantung pada mitra koalisi sayap kanannya.

Perdana Menteri dan sekutunya mengontrol 64 dari 120 kursi di parlemen.

Setelah pengunduran diri Gantz, pemimpin partai sayap kanan Itamar Ben Gvir, yang memiliki enam kursi dalam koalisi Netanyahu, memposting surat di X yang menuntut untuk ditambahkan ke kabinet perang menggantikan Gantz.

“Saatnya membuat keputusan berani, mencapai penaklukan yang nyata, dan membawa keamanan bagi warga Israel,” tulis Ben Gvir.

Gantz, salah satu dari tiga anggota kabinet perang yang juga termasuk Netanyahu, mengatakan dalam konferensi pers televisi bahwa perdana menteri mencegah Israel mencapai “kemenangan sejati” dalam perangnya melawan Hamas, mengatakan bahwa “keputusan penting dan strategis dihadapi dengan ragu-ragu dan penundaan karena pertimbangan politik.”

Dia meminta pemilihan umum pada musim gugur, saat Israel menandai ulang tahun pertama serangan itu, “yang akan membawa pada pemerintahan persatuan yang sejati.”

Kantor Netanyahu tidak memberikan komentar publik segera.

Gantz menunda pengumumannya selama satu hari, setelah militer Israel membebaskan empat sandera dalam sebuah operasi di Gaza tengah. Lebih dari 270 warga Palestina tewas dalam operasi tersebut, menurut kementerian kesehatan yang dikelola Hamas.

Dalam pidatonya, Gantz mengatakan bahwa kampanye militer akan berlangsung bertahun-tahun dan bahwa dia tidak bisa membuat “janji-janji kosong” yang menjamin kemenangan mudah dan cepat.

MEMBACA  Keluhan NLRB Diterima oleh SpaceX Elon Musk Terkait Pemutusan Hubungan Kerja

Dia mengatakan bahwa kemenangan sejati menempatkan “membawa pulang sandera di atas kelangsungan politik, menggabungkan keberhasilan militer dengan inisiatif politik dan sipil,” dan seharusnya melibatkan penggantian Hamas dan pembentukan aliansi regional melawan Iran yang dipimpin oleh AS dan seluruh dunia Barat.

Gantz mengatakan dia mendukung kesepakatan gencatan senjata yang disetujui oleh kabinet perang dan “yang prinsip-prinsipnya disampaikan oleh Presiden AS Joe Biden. “Saya menuntut kepada Perdana Menteri untuk mengumpulkan keberanian yang diperlukan untuk mendukungnya dan melakukan segala sesuatu untuk mempromosikannya,” kata dia dan berjanji untuk mendukung rencana tersebut sebagai pemimpin oposisi.

Tiga minggu yang lalu, Gantz mengumumkan bahwa dia akan meninggalkan kabinet perang pada 8 Juni kecuali Netanyahu memenuhi daftar panjang tuntutannya yang tidak terpenuhi.

Gantz telah berusaha untuk membawa masuk koalisi Arab, Palestina, Amerika, dan Eropa untuk mengelola urusan sipil di jalur pantai dan mengembalikan warga Israel yang dievakuasi dari utara karena pertempuran berkelanjutan dengan Hezbollah Lebanon ke rumah mereka pada bulan September. Dia mengatakan Netanyahu perlu mempromosikan hubungan dengan Arab Saudi dan menciptakan rencana yang sulit untuk mewajibkan pria agama militer.

Gantz, mantan menteri pertahanan dan mantan kepala Staf Umum Angkatan Pertahanan Israel, telah berada di depan Netanyahu sebagai calon perdana menteri di sebagian besar jajak pendapat yang diadakan sejak awal perang pada Oktober.

Hamas, yang dianggap organisasi teroris oleh AS dan Uni Eropa, menyerang Israel pada 7 Oktober, menewaskan 1.200 orang dan menculik 250 lainnya. Respon Israel — yang bertujuan untuk mengembalikan sandera dan mencabut Hamas sebagai entitas militer dan politik — telah membunuh sekitar 35.000 warga Palestina, menurut pejabat Hamas, yang tidak membedakan antara pejuang dan warga sipil.

MEMBACA  Hasil Pemilihan India: Kemenangan Besar, Kerugian, dan Kejutan | Berita Pemilihan India 2024