goY sNt 2Go aDD Mju djj EfP sb YkG RU

Moldova akan menghancurkan bahan peledak yang ditemukan di drone Shahed yang tersesat dari perang di Ukraina.

BUCURESTI, Rumania (AP) — Otoritas di Moldova mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka akan menghancurkan bahan peledak yang ditemukan dalam bagian dari drone Shahed yang jatuh di wilayahnya dari perang di Ukraina tetangga, sementara menteri luar negeri mengutuk “serangan barbar konstan” Rusia di sepanjang perbatasan.

Polisi mengatakan bahwa 50 kilogram (110 pound) bahan peledak ditemukan selama penyelidikan terhadap bagian drone Shahed yang ditemukan pada hari Minggu di lokasi jatuh di dekat kota selatan Moldova, Etulia, dekat perbatasan dengan Ukraina. Semua komponen drone telah dikumpulkan dan dinonaktifkan, kata polisi.

Polisi perbatasan mencurigai puing-puing itu berasal dari salah satu drone yang ditembak jatuh oleh sistem anti-pesawat Ukraina selama serangan malam yang diluncurkan pada Jumat oleh pasukan Rusia di wilayah Izmail Ukraina. Jarak antara Etulia dan Izmail adalah sekitar 40 kilometer (25 mil).

Menteri Luar Negeri Moldova, Mihai Popsoi, mengutuk “serangan barbar konstan” Rusia terhadap Ukraina, yang katanya langsung mempengaruhi Moldova. “Sisa-sisa drone Shahed, yang ditemukan hari ini di selatan negara dekat perbatasan, adalah pengingat nyata dari kekerasan dan kehancuran yang ditanam oleh Kremlin,” tulisnya di X, sebelumnya Twitter.

Ini adalah insiden terbaru dari perang di sebelah yang mengguncang Moldova non-NATO, yang menjadi calon anggota Uni Eropa pada Juni 2022. Tahun lalu, Moldova juga menemukan serpihan peluru dan roket beberapa kali di wilayahnya, beberapa di antaranya juga mengandung bahan peledak dan membutuhkan peledakan terkendali.

Sejak perang di Ukraina dimulai pada 24 Februari 2022, Moldova menghadapi banyak masalah termasuk krisis energi yang parah setelah Moskow secara dramatis mengurangi pasokan gas, inflasi yang melonjak, dan apa yang pejabat secara rutin sebut sebagai upaya Rusia untuk mendestabilisasi negara. Rusia membantah tuduhan tersebut.

MEMBACA  Posting yang Mengklaim Menunjukkan Protes Penundaan Pemilihan di Senegal Menggunakan Video Lama.