Pertumbuhan Teknologi AI Microsoft Membantu Azure Cloud Mengikis Keunggulan Amazon

CEO Microsoft Satya Nadella muncul di World Economic Forum di Davos, Switzerland, pada 16 Januari 2024.

Chris Ratcliffe | Bloomberg | Getty Images

Amazon Web Services masih menjadi pemimpin di bidang cloud. Namun, Microsoft dengan cepat mendekati kesenjangan tersebut.

Meskipun Microsoft tidak mengungkapkan angka pendapatan untuk infrastruktur cloud Azure-nya, perkiraan analis menunjukkan bahwa lima tahun yang lalu ukurannya hanya setengah dari AWS. Sekarang, ukurannya sekitar tiga perempat dari pesaing utamanya, perkiraan analis tersebut.

Salah satu faktor yang membuat Microsoft semakin berkembang adalah kecerdasan buatan.

Amy Hood, kepala keuangan perusahaan, mengatakan dalam panggilan pendapatan Microsoft pada 30 Januari bahwa enam poin pertumbuhan pendapatan di divisi Azure dan layanan cloud berasal dari kecerdasan buatan dalam periode terakhir, naik dari tiga poin pada kuartal sebelumnya.

Total pendapatan di Azure meningkat 30% dalam satu kuartal, dibandingkan dengan pertumbuhan 13% year-over-year di AWS.

Microsoft telah menambahkan unit pemrosesan grafis (GPU) ke pusat data mereka agar klien dapat menjalankan model kecerdasan buatan di Azure. Salah satunya adalah GPT-4, sebuah model bahasa besar yang memungkinkan percakapan teks dengan chatbot ChatGPT dari OpenAI. Banyak bisnis yang telah menambahkan kemampuan AI generatif serupa ke produk mereka.

“Saat ini kami memiliki 53.000 pelanggan Azure AI,” kata CEO Satya Nadella kepada para analis dalam panggilan pendapatan perusahaan.

Jamin Ball, mitra di perusahaan investasi Altimeter Capital, mengatakan bahwa tampaknya beberapa perusahaan sedang mempertimbangkan Azure khususnya karena kegembiraan seputar AI dan posisi unggul Microsoft di pasar tersebut berkat hubungannya yang erat dengan OpenAI.

AWS membutuhkan berbulan-bulan untuk menghadirkan model yang dapat bersaing dengan GPT-4. Saat ini perusahaan tersebut menawarkan beberapa model selain yang mereka miliki sendiri, termasuk dari Anthropic yang didukung oleh Amazon. Pada panggilan pendapatan kuartal keempat perusahaan tersebut, CEO Amazon Andy Jassy mengatakan AWS menawarkan “koleksi instansi komputasi paling luas dengan chip Nvidia,” dan pelanggan seperti Airbnb dan Snap menggunakan prosesor AI buatan mereka sendiri.

MEMBACA  Microsoft menjelaskan bagaimana peretas Rusia melakukan penyadapan terhadap eksekutifnya.

Juru bicara AWS tidak menanggapi permintaan komentar.

Saat ini, Azure sedang tumbuh dengan cepat.

Dan seiring dengan peningkatan infrastruktur cloud yang semakin signifikan bagi Microsoft, sekitar 29% dari total pendapatan perusahaan, juga telah menjadi kontributor yang berarti terhadap keuntungan.

Microsoft, yang baru-baru ini melampaui Apple sebagai perusahaan publik bernilai tertinggi di dunia, menghasilkan hampir $83 miliar dalam laba bersih pada tahun 2023, naik dari $67 miliar tahun sebelumnya. Segmen Intelligent Cloud yang mencakup Azure menghasilkan 46% dari total pendapatan operasional Microsoft, naik dari sekitar 27% pada tahun 2016.

Selain menyediakan komputasi dan penyimpanan dasar, Microsoft juga menawarkan berbagai layanan untuk pengembang, termasuk database dan alat pemantauan yang memberikan margin keuntungan tinggi.

Marginal grosir di grup cloud Microsoft meningkat dari 42% pada tahun 2016 menjadi 72% pada kuartal terbaru. Divisi tersebut mencakup langganan Office komersial, bagian komersial LinkedIn, dan perangkat lunak perusahaan Dynamics 365 serta Azure. Hood mengatakan bahwa efisiensi dapat ditingkatkan melalui perbaikan dalam sumber daya listrik, pendingin, desain pusat data, chip, dan perangkat lunak.

Yun Kim, seorang analis di Loop Capital, mengatakan dalam sebuah catatan bahwa pertumbuhan pendapatan Azure dapat meningkat.

“Kami berharap bisnis Azure akan mengakselerasi mulai tahun depan (atau C2H) karena dorongan dari beban kerja baru dari implementasi cloud baru dan inisiatif GenAI yang terus meningkat,” tulisnya.

TONTON: Amazon memiliki peluang terbesar di antara saham Big Tech, kata Mark Mahaney dari Evercore ISI