Mesir Memperhatikan Gaza dengan Hati-hati Saat Perang Meningkatkan Tekanan di Perbatasannya.

Tekanan terhadap Mesir semakin meningkat. Lebih dari separuh penduduk Gaza terjepit di tenda-tenda yang menyedihkan di Rafah, sebuah kota kecil di sepanjang perbatasan Mesir, tak punya tempat lain untuk pergi akibat kampanye militer Israel. Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, telah mengancam untuk menyerbu wilayah tersebut, dan pada Jumat, ia memerintahkan pasukannya untuk merencanakan evakuasi warga sipil dari Rafah guna membersihkan jalan bagi serangan baru terhadap Hamas. Namun, tidak jelas kemana orang-orang tersebut dapat pergi. Alih-alih membuka perbatasannya untuk memberikan perlindungan kepada warga Palestina dari serangan tersebut, seperti yang telah dilakukannya terhadap orang-orang yang melarikan diri dari konflik lain di wilayah tersebut, Mesir justru memperkuat perbatasannya dengan Gaza. Mesir juga telah memperingatkan Israel bahwa setiap tindakan yang akan menyebabkan warga Gaza masuk ke wilayahnya dapat membahayakan perjanjian perdamaian Israel-Mesir yang telah berlangsung selama beberapa dekade dan menjadi salah satu pilar stabilitas Timur Tengah sejak tahun 1979. Langkah-langkah Israel selanjutnya dalam perang ini dapat memaksa terjadinya titik pecah semacam itu. Selama konflik-konflik sebelumnya di wilayah ini, Mesir telah menerima pengungsi dari Suriah, Yaman, dan Sudan tetangga. Namun, dalam perang ini, Mesir bereaksi dengan sangat berbeda terhadap penderitaan tetangga Arabnya, yang dipicu oleh campuran kekhawatiran akan keamanannya sendiri dan rasa takut bahwa pengusiran tersebut dapat menjadi permanen dan menghancurkan aspirasi Palestina untuk mendirikan negara mereka sendiri. Pemimpin Mesir juga waspada terhadap Hamas yang dapat memicu militansi dan memperluas pengaruhnya di negara mereka, karena Mesir telah berusaha selama bertahun-tahun untuk membungkam kelompok-kelompok Islamis dan pemberontakan di dalam negeri. Serangan yang dipimpin oleh Hamas terhadap Israel pada tanggal 7 Oktober memicu perang di Gaza, dan Netanyahu menyebut Rafah sebagai salah satu “kubu terakhir Hamas”. Terlepas dari keakuratan label tersebut, Rafah kini juga menjadi tempat perlindungan penuh sesak bagi sekitar 1,4 juta orang yang kelaparan dan putus asa, menurut PBB, sebagian besar dari mereka terusir dari tempat lain di Gaza. Para pejabat Mesir telah mendesak rekan-rekan mereka di Barat untuk memberitahu Israel bahwa mereka melihat setiap tindakan yang memaksa warga Gaza untuk menyeberang ke Sinai sebagai pelanggaran yang akan secara efektif menggantungkan perjanjian perdamaian tahun 1979, menurut seorang diplomat Barat senior di Kairo. Seorang pejabat Barat senior lainnya, seorang pejabat AS, dan seorang pejabat Israel mengatakan pesan tersebut bahkan lebih langsung, dengan Mesir mengancam untuk menggantungkan perjanjian tersebut jika militer Israel mendorong warga Gaza masuk ke Mesir. Pemerintah Mesir mengulangi peringatan itu kepada Menteri Luar Negeri AS Antony J. Blinken pada hari Rabu, ketika Blinken berada di Kairo untuk bertemu dengan Presiden Abdel Fattah el-Sisi, kata pejabat Israel. Pejabat AS mengatakan Mesir telah menegaskan bahwa mereka siap memilitarisasi perbatasannya, mungkin dengan menggunakan tank, jika warga Palestina mulai dipaksa masuk ke Sinai. Meskipun orang Mesir tidak pernah merasa akrab dengan Israel dalam lebih dari empat dekade perdamaian, perjanjian mereka telah menjadi salah satu konstan stabil di wilayah yang penuh gejolak ini. Mesir telah mendapatkan manfaat dari kerja sama keamanan dan dukungan besar-besaran Amerika Serikat – termasuk lebih dari $1 miliar dalam bantuan tahunan – yang dibawanya. Dan meskipun ketegangan meningkat, pejabat Mesir dan Israel masih saling berkomunikasi. Pejabat Israel mengatakan bahwa perwira militer dari kedua negara, yang memiliki hubungan saling percaya yang telah lama terjalin melalui kerja sama keamanan di sepanjang perbatasan, juga berbicara secara pribadi tentang kemungkinan invasi Israel ke Rafah. Dalam diskusi-diskusi tersebut, pihak Mesir meminta Israel untuk membatasi skala operasi tersebut, kata pejabat tersebut. Dua negara yang bersama-sama memberlakukan blokade yang mematikan di Gaza sejak Hamas mengambil alih kendali pada tahun 2007 juga sedang membahas memberikan Israel peran yang lebih besar dalam mengamankan zona buffer yang sempit di sepanjang perbatasan sekitar sembilan mil antara Mesir dan Gaza, menurut pejabat regional dan Barat. Tetapi media Mesir yang dimiliki oleh negara telah menerbitkan penolakan anonim oleh pejabat Mesir tentang adanya kesepakatan semacam itu, menunjukkan ketidakrelaan pemerintah Kairo agar penduduknya tidak melihat adanya tanda-tanda kerjasama dengan Israel. Dan pernyataan Israel tentang mengendalikan zona tersebut hanya menambah ketegangan dalam hubungan kedua negara. Mesir adalah tetangga Gaza satu-satunya selain Israel, dan sejak Israel menginvasi wilayah tersebut pada bulan Oktober, Mesir telah membantu sekitar 1.700 warga Palestina yang terluka parah meninggalkan Gaza untuk mendapatkan perawatan di rumah sakit Mesir. Namun, Kairo dengan tegas menolak adanya aliran besar pengungsi Palestina ke tanah Mesir. “Ada perbedaan antara menyelenggarakan pengungsi dan menyetujui pengusiran paksa sekelompok orang,” kata Hani Labib, seorang komentator pro-pemerintah di Mesir, pada hari Selasa dalam acara talk show. Sensitivitas ini bermula pada tahun 1948, ketika ratusan ribu warga Palestina melarikan diri atau diusir dari rumah mereka dalam perang yang melibatkan pembentukan Israel, dan tidak pernah kembali. Banyak warga Palestina dan Arab lainnya menyebut babak ini dalam sejarah sebagai “nakba,” bahasa Arab untuk malapetaka, dan pengusiran permanen pada tahun 1948 telah bergema dalam memori dunia Arab sebagai keadilan yang tak pernah diperbaiki. Bagi banyak orang di Mesir dan seluruh Timur Tengah, pemaksaan Israel kepada warga Gaza untuk meninggalkan rumah mereka selama perang ini, dan mungkin melarikan diri dari Gaza sama sekali, akan dianggap sebagai “nakba” kedua. Meskipun beberapa warga Gaza telah mengatakan dalam wawancara dengan The Times bahwa mereka berharap bisa melarikan diri ke Mesir ketika perang semakin intens, banyak di antara mereka, yang termotivasi oleh komitmen yang mendalam terhadap impian mendirikan negara, menolak setiap saran untuk meninggalkan tanah air mereka. “Mesir bukanlah pilihan bagi saya untuk melarikan diri,” kata Fathi Abu Snema, 45 tahun, yang telah berlindung di sebuah sekolah di Rafah selama empat bulan. “Saya lebih memilih mati di sini.” Presiden Mesir, el-Sisi, telah bersumpah berulang kali untuk menolak apa yang ia sebut sebagai “likuidasi masalah Palestina,” mendapatkan tepuk tangan bahkan dari orang Mesir yang frustrasi dengan dirinya atas alasan lainnya. Tetapi mungkin yang lebih penting, Kairo juga takut dengan apa yang pengungsi Palestina di Sinai akan berarti bagi keamanan Mesir. Pengungsi yang tidak tenang dan penuh kebencian dapat melancarkan serangan terhadap Israel dari tanah Mesir, memicu balasan Israel, atau direkrut ke dalam pemberontakan lokal di Sinai yang telah dilawan Mesir selama bertahun-tahun. Mesir juga khawatir dengan penyebaran Hamas ke wilayahnya karena kelompok tersebut berasal dari cabang Ikhwanul Muslimin, organisasi politik Islamis Mesir. Ikhwanul Muslimin berkuasa dalam pemilihan bebas setelah pemberontakan Musim Semi Arab Mesir pada tahun 2011. Namun, rezim el-Sisi, yang menggulingkan Ikhwanul Muslimin pada tahun 2013, telah memfitnah kelompok tersebut sebagai teroris dan menghabiskan satu dekade terakhir untuk mencoba membasmi mereka dari Mesir. Sebagai tanda tekanan yang semakin meningkat terhadap Mesir, Israel menginginkan kontrol atas zona buffer yang sempit yang memisahkan Gaza dan Semenanjung Sinai Mesir. Netanyahu mengatakan bahwa Israel harus mengendalikan zona tersebut, yang dikenal sebagai Koridor Philadelphi, dan analis mengatakan Mesir khawatir Israel ingin merebutnya sebagai cara untuk mendorong warga Gaza masuk ke Sinai. Pemimpin militer dan intelijen Israel telah menyimpulkan bahwa sebagian besar persenjataan Hamas berasal bukan dari penyelundupan, tetapi dari amunisi tidak meledak yang ditembakkan oleh Israel ke Gaza dan didaur ulang oleh Hamas, serta senjata yang dicuri dari pangkalan militer Israel, menurut penyelidikan The Times baru-baru ini. Sinai adalah wilayah yang sangat sensitif bagi Mesir sehingga biasanya melarang sebagian besar orang yang bukan penduduk dari memasukinya, termasuk para jurnalis. Tetapi wawancara dan video-video yang diambil dalam beberapa tahun terakhir oleh Sinai Foundation for Human Rights, sebuah kelompok yang berbasis di Britania

MEMBACA  Enzy Storia Memperlihatkan Kekhawatiran Saat Mengalami Gempa di Jepang