Bagaimana Bolsonaro dari Brasil mencoba untuk mempertahankan kekuasaannya.

Selama berbulan-bulan sebelum pemilihan presiden terbaru di Brasil, ada petunjuk dan peringatan bahwa mantan presiden Jair Bolsonaro merencanakan kudeta untuk tetap berkuasa.

Investigasi polisi federal yang meledak pekan ini mengungkap betapa dekatnya negara terbesar di Amerika Latin ini dengan ruptur demokrasi.

Dokumen yang dirilis oleh polisi dan mahkamah agung negara tersebut pada hari Kamis mengklaim bahwa perwira militer dan sekutu politik mantan presiden pada tahun 2022 mengembangkan rencana terperinci untuk membalikkan hasil pemilihan, yang kalah oleh pemimpin sayap kiri Luiz Inácio Lula da Silva.

Pemimpin militer senior akan mendeploy “pasukan di lapangan”, kata polisi, sebagai bagian dari rencana tersebut. Para pemimpin kudeta akan menangkap pemimpin yudisial dan kongres, berupaya mencemarkan nama perwira militer yang menentang kudeta, dan akhirnya mengukuhkan hak Bolsonaro untuk tetap berkuasa.

Rencana ini dikembangkan menjelang pemilihan Oktober 2022, tetapi diformalkan segera setelah kemenangan Lula dengan draf dekrit yang menguraikan rencana tersebut.

“Polisi telah melepaskan banyak bukti yang menunjukkan bahwa ada rencana nyata untuk kudeta. Ada rencana awal yang didiskusikan oleh presiden dan perwira militer, dan ada pembahasan logistik dan pendanaan,” kata Bruno Carazza, seorang profesor di yayasan Dom Cabral.

“Karena kudeta itu sudah dibahas terbuka, tahap berikutnya pasti akan menjadi upaya nyata.”

Dokumen-dokumen tersebut dirilis pada hari Kamis ketika puluhan polisi federal merazia rumah perwira militer yang menjabat dalam pemerintahan Bolsonaro yang sayap kanan antara 2019-2022.

Tiga ajudan mantan presiden ditangkap dan Bolsonaro sendiri diperintahkan untuk menyerahkan paspornya, yang kemudian dia lakukan. Dia membantah melakukan kesalahan apa pun.

Sasaran utama dari investigasi ini adalah Almir Garnier, kepala angkatan laut selama pemerintahan Bolsonaro, yang polisi sebut siap “mendeploy pasukan di lapangan” untuk membantu kudeta berhasil, menurut dokumen-dokumen pengadilan. Garnier tidak menanggapi beberapa permintaan komentar.

MEMBACA  Serangan Siber adalah Ke Khawatiran Utama bagi Para Pemimpin Bisnis—dan AI mungkin dapat membantu

Dokumen-dokumen tersebut juga menyoroti peran Estevam Theophilo, kepala pasukan darat, yang berjanji untuk “mengambil tindakan untuk mengamankan kudeta”. Jenderal tersebut tidak membuat komentar publik sejak dikaitkan dengan upaya kudeta yang diduga.

Mengacu pada otoritas pemilihan ketika pemilihan semakin dekat, Paulo Nogueira, menteri pertahanan Bolsonaro, mengatakan situasinya seperti saat dua kekuatan yang saling bertentangan bertemu di medan perang.

“Apa yang saya rasakan saat ini adalah bahwa kita berada di garis kontak dengan musuh,” kata Nogueira dalam pertemuan pra-pemilihan yang membahas kudeta potensial, menurut transkrip yang dirilis oleh mahkamah agung. Tidak jelas bagaimana rekaman tersebut diperoleh.

“Saya melihat angkatan bersenjata dan kementerian pertahanan berada di garis kontak ini. Kita harus memperkuat,” kata Nogueira, menurut transkrip. Dia tidak segera dapat dihubungi untuk memberikan komentar.

Mahkamah elektoral Brasil, yang mengawasi integritas pemilihan, adalah sasaran utama Bolsonaro dan para pelaku yang diduga, yang selama berbulan-bulan telah berulang kali mengklaim — tanpa bukti — bahwa pemilu direkayasa untuk keuntungan Lula.

Khususnya, mereka berusaha melawan peran Alexandre de Moraes, seorang hakim mahkamah agung yang pada saat itu menjabat sebagai kepala badan pemilihan dan seorang pembela vokal integritas pemilihan.

Menurut polisi, de Moraes diawasi oleh sekutu Bolsonaro ketika kudeta direncanakan. Pada satu titik, jadwal persis hakim tersebut selama 15 hari ke depan diketahui oleh para pelaku yang diduga.

Setelah kudeta dimulai, tujuannya akan menangkap de Moraes, serta hakim mahkamah agung Gilmar Mendes dan Rodrigo Pacheco, ketua senat.

Dalam satu pertemuan, Augusto Heleno, seorang jenderal yang menjabat sebagai penasihat keamanan Bolsonaro, menyarankan penggunaan agen dari dinas intelijen negara untuk menyusup ke kampanye pemilihan.

MEMBACA  Dengan Bantuan Terhenti, Ukraina Berjuang untuk Bertahan Hidup

“Apapun yang harus dilakukan, harus dilakukan sebelum pemilihan,” katanya, menurut transkrip polisi. Dia tidak menanggapi permintaan komentar.

Kudeta militer terakhir Brasil, pada tahun 1964, membawa lebih dari 20 tahun pemerintahan militer. Negara ini masih hidup dengan warisan periode tersebut, kata para analis.

“Ini adalah tantangan institusional bagi Brasil untuk menjauhkan militer dari politik,” kata Carazza di yayasan Dom Cabral. “Selama masa jabatan Bolsonaro, militer mengambil banyak kekuasaan dan dapat mempengaruhi politik. Menghadapi kemungkinan Bolsonaro kalah, mereka memutuskan untuk bertindak agar tetap berkuasa.”

Sebagai bagian dari rencana tersebut, para pelaku yang diduga mengusulkan penghapusan demokrasi, dengan Bolsonaro — seorang mantan kapten angkatan darat — tetap menjabat sebagai presiden. Dalam susunan baru ini, angkatan darat akan bertindak sebagai “kekuatan pengatur”.

Setelah Lula memenangkan pemilihan pada Oktober 2022, rencana tersebut menemui jalan buntu karena Bolsonaro khawatir bahwa dia tidak memiliki cukup dukungan dari angkatan darat. Dia juga kehilangan ruang manuver setelah kemenangan Lula dengan cepat diakui oleh berbagai pemimpin politik di Brasília.

Amerika Serikat, yang menjadi pendukung kunci kudeta tahun 1964, juga memperingatkan Bolsonaro dan sekutunya, secara publik dan di belakang layar, untuk tidak mencoba bertahan berkuasa.

“Ini adalah upaya yang sangat berbahaya, tetapi direncanakan dengan buruk karena mereka akhirnya menempatkan kereta di depan kuda,” kata Eduardo Grin, profesor ilmu politik di Yayasan Getulio Vargas. “Mereka ingin melakukan kudeta terlebih dahulu dan kemudian mencari orang yang mendukungnya.”

Pada bulan Desember 2022, Bolsonaro meninggalkan Brasil menuju Amerika Serikat dan tinggal selama tiga bulan, melewatkan pelantikan Lula pada bulan Januari 2023.

Penangkapan dan penyitaan paspornya menunjukkan kemungkinan mantan pemimpin itu sendiri ditahan, kata para analis politik.

MEMBACA  Jeremy Grantham, Jeffrey Gundlach, dan para veteran pasar memprediksi kesulitan untuk saham - dan melihat resesi di depan

“Penyelidikan pasti akan berkembang dalam beberapa minggu dan bulan mendatang,” kata Christopher Garman dari Eurasia Group. “Namun semuanya menunjukkan kemungkinan yang semakin besar Bolsonaro ditangkap.”

Grin mengatakan lebih banyak bukti tentang rencana kudeta yang diduga dan keterlibatan politisi lainnya akan muncul dalam beberapa minggu dan bulan mendatang.

“Ini hanya bagian puncak dari gunung es,” katanya.

Pelaporan tambahan oleh Beatriz Langella