jid7z wX Xn lxC XHA E55 i9 JBF nOT 97 sOk D1 wDa 4d py 3P 1cF 9Fp Vm nYC r5 uip hRy sfo 10 xX hRA 3Wi 3c bl TNN OB YVM Ov iHH S2 Fwe JG bH VM Xl 7X iPs W8A bX hI6 Shr ciF ta oY tZ 6F5 nlw Sl G78 8X XAj wQc K0 o73 rX rpJ Q6 K5m mfg cSB jF 8Bs RK TY kk KB n8 q0C DtN N9 ns ZrU SlA pan qXn 5Z LjP kK ZZ xq Qn Yva l4 Hm rKl Uss 4U 7k Lb 2vf EPu DDZ 4ug DIV

Mengapa Mesir mendukung kasus genosida Afrika Selatan terhadap Israel di ICJ | Berita Perang Israel di Gaza

Saat Israel menghancurkan Gaza, Mesir telah sebagian besar harus menonton dengan kekhawatiran yang meningkat tentang perkembangan di perbatasannya.
Perbatasannya dengan enklave Palestina telah menjadi rute untuk bantuan masuk dan orang-orang keluar tetapi Israel memiliki kata terakhir dalam akses ke perbatasan, bahkan jika mereka tidak memiliki kehadiran fisik di sana hingga minggu lalu.
Dan langkah itu – mengirim pasukan Israel ke perlintasan perbatasan Rafah – yang para ahli percaya telah memperkuat keyakinan Mesir bahwa Israel tidak serius dalam mengambil keamanan dan kekhawatiran politiknya, dan malah “tidak menghormati” mereka.
Mesir sekarang telah mengambil langkah-langkahnya sendiri – pada 12 Mei, Kementerian Luar Negeri Mesir mengonfirmasi bahwa Mesir telah bergabung dengan kasus genosida Pengadilan Internasional (ICJ) Afrika Selatan melawan Israel.
“Signifikansi langkah ini adalah bahwa ini mengirim sinyal bahwa Mesir tidak senang dengan apa yang terjadi di Gaza dan bagaimana Israel berperilaku,” kata Nancy Okail, seorang ahli tentang Mesir dan presiden dan CEO Center for International Policy, meskipun dia meremehkan efek keputusan Mesir pada keputusan akhir ICJ, menyebutnya sebagai “gestur simbolis”.
Mesir semakin terkejut dengan operasi militer Israel di Rafah, di mana sekitar 1,5 juta warga Palestina dari seluruh Gaza mencari perlindungan.
Pengambilalihan Koridor Philadelphi, yang memisahkan Mesir dari Gaza, sangat mengkhawatirkan bagi Kairo; parlemen Mesir telah memperingatkan bahwa kehadiran militer Israel di sana adalah pelanggaran terhadap Perjanjian Camp David yang membawa perdamaian antara Mesir dan Israel.
“Cara Israel bertindak dalam seminggu terakhir dan setengah telah sangat mengganggu pejabat Mesir,” kata Erin A Snyder, seorang ahli tentang Mesir dan mantan profesor di Universitas Texas A&M. “Mereka telah secara efektif menunjukkan ketidak hormatan terhadap hubungan yang mereka miliki [dengan Mesir].”
Garis-garis merah terlewati?
Kemungkinan bahwa tujuan utama Israel di Gaza adalah untuk mengusir populasi Palestina telah mengkhawatirkan Mesir sejak awal perang pada Oktober.
Awalnya, kementerian intelijen Israel menyusun sebuah dokumen yang mengusulkan transfer 2,3 juta orang Gaza ke Semenanjung Sinai Mesir. Meskipun pemerintah Israel meremehkan laporan tersebut, politisi Israel, termasuk duo sayap kanan Menteri Keuangan Bezalel Smotrich dan Menteri Keamanan Nasional Itamar Ben-Gvir, mengatakan mereka mendukung migrasi “sukarela” warga Palestina dari Gaza.
Saran yang berulang telah memicu alarm di Mesir, yang melihat setiap transfer jutaan warga Palestina ke wilayahnya sebagai garis merah yang tidak boleh dilanggar, dan Presiden Abdel Fattah el-Sisi telah memperingatkan Israel terhadap langkah tersebut.
Presiden Mesir Abdel-Fattah el-Sisi dalam konferensi pers di Kairo, pada 25 Oktober 2023 [Christophe Ena/Pool/AFP]
“Mesir telah memperingatkan tentang prospek destabilitasi operasi militer Israel di Rafah dan setiap tindakan militer yang dapat menghasilkan rencana pemukiman yang muncul dari Israel musim gugur lalu,” kata Hesham Sallam, seorang ahli tentang Mesir dan Timur Tengah di Universitas Stanford.
Israel tampaknya telah mengambil langkah-langkah untuk meredakan kekhawatiran Mesir dengan mengarahkan warga Palestina di Rafah untuk mengungsi ke al-Mawasi, daerah pantai di sebelah barat Rafah, jauh dari Mesir.
Israel mengklaim bahwa al-Mawasi adalah “zona kemanusiaan yang aman”, tetapi kelompok bantuan mengatakan puluhan ribu orang terjepit di daerah tersebut tanpa akses makanan atau air yang memadai.
Dalam seminggu terakhir, 450.000 orang telah melarikan diri dari Rafah, menurut PBB, dan hampir sejuta orang masih tinggal.
“Orang Israel bertekad untuk menyelesaikan masalah di Rafah dengan cara yang mirip dengan apa yang mereka lakukan di Khan Younis, atau setidaknya akhirnya,” kata H A Hellyer, seorang ahli tentang geopolitik Timur Tengah di Carnegie Endowment for International Peace dan Royal United Services Institute.
“Itu sangat mengkhawatirkan bagi Kairo karena mereka tidak ingin lebih banyak eskalasi di sepanjang perbatasan.”
Pertemuan buntu?
Mesir telah menjadi tuan rumah pembicaraan gencatan senjata antara Hamas dan Israel, memainkan peran kritis dalam mediasi antara kedua belah pihak, bersama dengan Qatar dan Amerika Serikat.
Anak-anak menyaksikan asap mengepul saat Israel menyerang timur Rafah pada 13 Mei 2024, di tengah perang berlanjut Israel di Gaza [AFP]
Namun, Mesir tampak frustrasi dengan penolakan Israel untuk mengakhiri perang sebagai imbalan pembebasan tawanan Israel yang ditahan di Gaza, menurut Timothy Kaldas, seorang ahli tentang Mesir dan wakil direktur lembaga pemikir Institut Kebijakan Timur Tengah Tahrir.
“Orang Israel tidak tampak serius dalam mengambil serius pembicaraan gencatan senjata yang diadakan Mesir … dan tidak jelas bagi siapa pun apa yang akan membuat Israel setuju untuk gencatan senjata,” katanya kepada Al Jazeera.
“Mesir mungkin cukup frustrasi bahwa konflik ini tidak memiliki akhir yang jelas.”
Dua hari sebelum Israel menyerbu Rafah timur, Mesir, Qatar, dan AS membujuk Hamas dan Israel untuk menandatangani kesepakatan. Hamas setuju dengan versi yang dimodifikasi dari usulan gencatan senjata yang disajikan dalam pembicaraan, tetapi Israel menolaknya.
Beberapa hari kemudian, pejabat militer Mesir membatalkan pertemuan yang direncanakan dengan rekan-rekan Israel karena ketidaksepakatan mereka atas operasi Rafah, menurut pers Israel. “Kami tidak tahu apa yang seharusnya dibicarakan dalam pertemuan itu. Tetapi tentu saja langkah ini – bertepatan dengan [bergabung dengan kasus ICJ] – adalah indikasi bahwa ada banyak kefrustrasian dengan Israel dari pihak Mesir,” kata Sallam.
PM Israel Netanyahu di Yerusalem pada 18 Februari 2024 [Ronen Zvulun/Reuters]
Delegasi lain dari pejabat intelijen Israel dikabarkan tiba di Kairo pada hari Rabu untuk berbicara dengan rekan-rekan mereka Mesir tentang Rafah.
Perjanjian perdamaian dalam bahaya?
Mesir memiliki sedikit daya ungkit selain menangguhkan perjanjian perdamaian dengan Israel, langkah yang para ahli percayai tidak mungkin terjadi. Langkah tersebut dapat membahayakan $1,6 miliar bantuan militer AS yang diterima Mesir setiap tahun sebagai bagian dari perjanjian perdamaian.
“Saya ragu apakah ada risiko serius bagi Perjanjian Camp David,” kata Kaldas. “Mesir mendapat manfaat dalam beberapa hal dari mempertahankan perjanjian itu.”
Snyder mengatakan “segalanya mungkin”, mencatat bahwa segala sesuatu yang dilakukan Israel di Gaza adalah tanpa preseden. Namun, dia tidak mengharapkan Mesir untuk menangguhkan perjanjian tersebut juga, karena perjanjian tersebut sangat penting bagi kepentingan regional AS.
“Saya merasa bahwa AS sangat khawatir dan sedang bekerja untuk memastikan bahwa [menangguhkan perjanjian] tidak terjadi,” kata dia kepada Al Jazeera.
Snyder menambahkan bahwa keputusan Mesir bergabung dengan Afrika Selatan di ICJ juga harus dilihat sebagai upaya untuk menekan sekutu terkuat Israel dan pemasok senjata terbesar Amerika Serikat untuk mengambil tindakan dalam keamanan regional.
“Ini bukan hanya tentang menekan Israel. Ini juga tentang menekan AS untuk menggunakan pengaruhnya terhadap Israel,” kata dia kepada Al Jazeera.

MEMBACA  Anggota Kabinet Perang Israel Akan Bertemu dengan Menteri Luar Negeri Inggris
jid7z wX Xn lxC XHA E55 i9 JBF nOT 97 sOk D1 wDa 4d py 3P 1cF 9Fp Vm nYC r5 uip hRy sfo 10 xX hRA 3Wi 3c bl TNN OB YVM Ov iHH S2 Fwe JG bH VM Xl 7X iPs W8A bX hI6 Shr ciF ta oY tZ 6F5 nlw Sl G78 8X XAj wQc K0 o73 rX rpJ Q6 K5m mfg cSB jF 8Bs RK TY kk KB n8 q0C DtN N9 ns ZrU SlA pan qXn 5Z LjP kK ZZ xq Qn Yva l4 Hm rKl Uss 4U 7k Lb 2vf EPu DDZ 4ug DIV