jid7z wX Xn lxC XHA E55 i9 JBF nOT 97 sOk D1 wDa 4d py 3P 1cF 9Fp Vm nYC r5 uip hRy sfo 10 xX hRA 3Wi 3c bl TNN OB YVM Ov iHH S2 Fwe JG bH VM Xl 7X iPs W8A bX hI6 Shr ciF ta oY tZ 6F5 nlw Sl G78 8X XAj wQc K0 o73 rX rpJ Q6 K5m mfg cSB jF 8Bs RK TY kk KB n8 q0C DtN N9 ns ZrU SlA pan qXn 5Z LjP kK ZZ xq Qn Yva l4 Hm rKl Uss 4U 7k Lb 2vf EPu DDZ 4ug DIV

Meta Wajah Penyelidikan Baru atas Efek ‘Adiktif’ pada Anak-anak

Uni Eropa telah membuka penyelidikan terhadap Facebook dan Instagram karena efek adiktif potensial dari platform-platform tersebut terhadap anak-anak, yang menyerupai dua penyelidikan serupa yang dibuka terhadap TikTok sebelumnya tahun ini. Platform-platform yang dimiliki Meta akan diselidiki untuk efek adiktif dan “lubang kelinci”, dan apakah pengguna muda diberi terlalu banyak konten tentang depresi atau gambar tubuh yang tidak realistis. Penyelidik juga akan menyelidiki apakah anak-anak di bawah usia—di bawah 13 tahun—diblokir secara efektif dari menggunakan layanan tersebut. “Kami tidak yakin bahwa Meta telah melakukan cukup untuk mematuhi kewajiban DSA [Digital Services Act]—untuk mengurangi risiko efek negatif terhadap kesehatan fisik dan mental pemuda Eropa di platform-platformnya Facebook dan Instagram,” kata Thierry Breton, komisioner pasar internal UE yang memimpin penyelidikan, pada X. “Kami ingin pemuda memiliki pengalaman online yang aman dan sesuai dengan usia,” kata juru bicara Meta Kirstin MacLeod, menambahkan bahwa perusahaan telah mengembangkan lebih dari 50 alat dan kebijakan yang dirancang untuk melindungi anak-anak. “Ini adalah tantangan yang dihadapi seluruh industri, dan kami berharap dapat berbagi rincian dari pekerjaan kami dengan Komisi Eropa.” Penyelidikan terhadap Meta dan TikTok di bawah aturan baru Digital Services Act blok berbeda, kata juru bicara Komisi, menambahkan bahwa kesamaan antara kasus-kasus tersebut hanya mencerminkan kemiripan dalam cara platform bekerja. “Ada beberapa efek kompetitif di pasar di mana beberapa platform meniru fitur platform lain,” kata mereka. Efek media sosial terhadap anak-anak telah memicu perdebatan sengit dalam beberapa bulan terakhir, menyusul terbitnya buku The Anxious Generation oleh Jonathan Haidt. Psikolog sosial NYU tersebut berpendapat bahwa prevalensi penggunaan media sosial di kalangan pemuda sedang mencabut ulang otak anak-anak dan membuat mereka lebih cemas. Pada bulan Oktober, sekelompok negara bagian AS menuntut Meta, dengan tuduhan produk perusahaan merugikan kesehatan mental anak-anak. Digital Services Act adalah buku aturan yang luas yang bertujuan untuk melindungi hak asasi manusia Eropa secara online dan mulai berlaku untuk platform-platform terbesar pada bulan Agustus tahun lalu. Sejauh ini, UE telah membuka penyelidikan terhadap enam platform untuk alasan yang berbeda: AliExpress, Facebook, Instagram, TikTok, TikTok Lite, dan X. Di bawah Digital Services Act, platform dapat dikenai denda hingga 6 persen dari pendapatan global mereka. Setelah UE meluncurkan penyelidikan terhadap sistem poin-untuk-tampilan di TikTok Lite—versi aplikasi yang menggunakan data yang lebih sedikit—perusahaan mengatakan akan menangguhkan insentif tersebut setelah kekhawatiran tentang dampaknya terhadap anak-anak. “Anak-anak kita bukanlah kelinci percobaan untuk media sosial,” kata Breton saat itu.

MEMBACA  Hakim Memerintahkan Google untuk Menghitung Biaya Tuntutan Terbesar Epic di Play Store
jid7z wX Xn lxC XHA E55 i9 JBF nOT 97 sOk D1 wDa 4d py 3P 1cF 9Fp Vm nYC r5 uip hRy sfo 10 xX hRA 3Wi 3c bl TNN OB YVM Ov iHH S2 Fwe JG bH VM Xl 7X iPs W8A bX hI6 Shr ciF ta oY tZ 6F5 nlw Sl G78 8X XAj wQc K0 o73 rX rpJ Q6 K5m mfg cSB jF 8Bs RK TY kk KB n8 q0C DtN N9 ns ZrU SlA pan qXn 5Z LjP kK ZZ xq Qn Yva l4 Hm rKl Uss 4U 7k Lb 2vf EPu DDZ 4ug DIV