Mendukung Musuh daripada Teman, Trump Ancam Mengguncang Tatanan Internasional

Tak lama setelah mantan Presiden Donald J. Trump menjabat, stafnya menjelaskan bagaimana kewajiban pertahanan bersama NATO berfungsi. “Maksud Anda, jika Rusia menyerang Lithuania, kita akan berperang dengan Rusia?” katanya. “Itu gila.” Mr. Trump tidak pernah percaya pada konsep saling membantu satu sama lain dalam aliansi Atlantik. Memang, ia menghabiskan sebagian besar masa jabatannya selama empat tahun untuk melemahkan aliansi tersebut sambil memaksa anggota lain untuk memenuhi komitmen mereka untuk meningkatkan pengeluaran militer mereka dengan ancaman bahwa ia tidak akan membantu mereka jika tidak.

Namun, ia mengangkatnya ke tingkat yang baru akhir pekan lalu, dengan menyatakan dalam sebuah rapat di South Carolina bahwa ia tidak hanya tidak akan membela negara-negara Eropa yang menurutnya belum membayar hutang mereka dari serangan Rusia, tetapi ia bahkan akan “mendorong” Rusia “untuk melakukan apa pun yang mereka inginkan” terhadap negara-negara tersebut. Tidak pernah sebelumnya seorang presiden Amerika Serikat — bahkan mantan presiden yang bercita-cita untuk menduduki kembali jabatan itu — menyiratkan bahwa ia akan memprovokasi musuh untuk menyerang sekutu Amerika.

Beberapa orang mungkin menganggapnya sebagai omongan biasa dalam rapat Trump atau menganggapnya sebagai lelucon yang buruk. Orang lain bahkan mungkin bersorak atas sikap keras terhadap sekutu yang dianggap sebagai peminta-minta yang telah memanfaatkan persahabatan Amerika terlalu lama. Tetapi retorika Trump ini mengisyaratkan perubahan yang berpotensi jauh dalam tatanan internasional jika ia kembali memenangkan jabatan presiden pada bulan November dengan konsekuensi yang tidak dapat diprediksi.

Yang lebih penting lagi, perkataan Trump kali ini sekali lagi menimbulkan pertanyaan yang tidak nyaman tentang selera pertemanannya. Mendorong Rusia untuk menyerang sekutu NATO, meskipun mungkin tidak sepenuhnya serius, adalah pernyataan yang mengejutkan dan menyoroti afinitas anehnya terhadap Presiden Vladimir V. Putin, yang telah membuktikan kemauannya untuk menyerang negara-negara tetangga yang tidak dilindungi oleh NATO.

Trump yang selama ini tidak suka dengan aliansi apa pun, dalam masa jabatan kedua bisa efektif mengakhiri payung keamanan yang telah melindungi teman-teman di Eropa, Asia, Amerika Latin, dan Timur Tengah selama hampir delapan dekade sejak berakhirnya Perang Dunia II. Hanya dengan menyarankan bahwa Amerika Serikat tidak dapat diandalkan akan menghapus nilai-nilai aliansi seperti itu, mendorong teman lama untuk bersikap hati-hati dan mungkin bergabung dengan kekuatan lain, serta memberi keberanian kepada Putin dan Xi Jinping dari China.

MEMBACA  Korban serangan stasiun TV Ekuador mengatakan \'Mereka memburu kami\'

“Rusia dan China tidak memiliki apa-apa yang dapat dibandingkan dengan sekutu-sekutu Amerika, dan sekutu-sekutu ini bergantung pada komitmen Amerika,” kata Douglas E. Lute, seorang letnan jenderal pensiunan yang menjabat sebagai duta besar NATO di bawah Presiden Barack Obama dan penasihat teratas Presiden George W. Bush dalam perang di Afghanistan dan Irak. “Meragukan komitmen Amerika terhadap sekutunya mengorbankan keunggulan terbesar Amerika atas Rusia dan China, sesuatu yang tidak dapat dicapai Putin atau Xi sendiri.”

Tak terpengaruh oleh kritik atas komentarnya yang terbaru, Trump melanjutkannya pada hari Minggu. “Tidak ada uang dalam bentuk bantuan luar negeri yang harus diberikan kepada negara mana pun kecuali jika itu dilakukan sebagai pinjaman, bukan hanya pemberian,” tulisnya di media sosial dengan huruf besar. “Kita tidak boleh memberikan uang lagi,” tambahnya, “tanpa harapan akan pengembalian, atau tanpa ‘syarat’ terlampir.”

Trump telah lama mengancam akan menarik Amerika Serikat dari NATO dan tidak lagi akan dikelilingi oleh penasihat yang menghentikannya melakukannya kali ini. Ia mencoba menarik pasukan Amerika Serikat dari Jerman pada akhir masa jabatannya sebagai bentuk kekesalan terhadap Angela Merkel, kemudian kanselir saat itu, tetapi penarikan itu hanya terhenti karena Presiden Biden datang ke jabatan tepat waktu untuk mencabut keputusan tersebut.

Pada titik lain, Trump mempertimbangkan untuk menarik pasukan Amerika Serikat dari Korea Selatan juga, tetapi akhirnya berubah pikiran, tetapi sejak meninggalkan jabatan ia mengatakan bahwa langkah tersebut akan menjadi prioritas dalam masa jabatan kedua jika Korea Selatan membayar lebih banyak kompensasi. Trump juga kemungkinan akan menghentikan bantuan militer kepada Ukraina saat negara itu berusaha melawan serangan Rusia, dan ia tidak memberikan dukungan tambahan untuk bantuan kepada Israel dalam perangnya melawan Hamas.

MEMBACA  Kioxia Bergabung dengan Hewlett Packard Enterprise Servers dalam Peluncuran Antariksa Menuju Stasiun Luar Angkasa Internasional

Melihat kemungkinan mundurnya Amerika Serikat dari dunia jika Trump kembali ke jabatan presiden, Kongres baru-baru ini mengeluarkan undang-undang yang melarang setiap presiden keluar dari perjanjian NATO tanpa persetujuan Senat. Tetapi Trump bahkan tidak perlu secara resmi keluar dari aliansi tersebut untuk membuatnya tidak berarti.

Dan jika Amerika Serikat tidak dapat diandalkan untuk membantu mitra di Eropa, di mana hubungan sejarahnya paling kuat, maka negara-negara lain yang memiliki perjanjian keamanan bersama dengan Washington seperti Jepang, Filipina, Thailand, Australia, Argentina, Brasil, Chile, Kolombia, Kosta Rika, dan Panama juga hampir tidak dapat yakin akan bantuan Amerika.

Peter D. Feaver, seorang profesor dari Universitas Duke dan mantan ajudan keamanan nasional bagi Mr. Bush dan Presiden Bill Clinton, mengatakan bahwa Trump bisa mengurangi jumlah pasukan Amerika di Eropa menjadi tingkat yang “akan membuat rencana pertahanan militer menjadi hampa” dan “secara teratur merendahkan komitmen Amerika” dengan cara yang akan meyakinkan Putin bahwa ia bebas bergerak.

“Hanya dengan melakukan dua hal itu bisa melukai dan mungkin membunuh NATO,” kata Feaver. “Dan sedikit sekutu atau mitra di bagian lain dunia yang akan percaya pada komitmen Amerika setelah melihat kita melanggar NATO.”

Sejarah menunjukkan bahwa ini bisa mengakibatkan lebih banyak perang, bukan kurang. Ketika Dean Acheson, sekretaris negara, menggambarkan “garis pertahanan” Amerika di Asia pada tahun 1950 yang tidak termasuk Korea Selatan, Korea Utara menyerang lima bulan kemudian, memulai perang berdarah yang melibatkan Amerika Serikat.

Sinyal dari Trump kepada sekutu NATO seperti Polandia, Finlandia, Estonia, Latvia, dan, ya, Lithuania adalah bahwa mereka mungkin harus menghadapinya sendiri pada bulan Januari mendatang. Datang hanya beberapa hari setelah Putin mengatakan kepada Tucker Carlson bahwa Polandia bertanggung jawab atas invasi Adolf Hitler pada tahun 1939, suasana di Warsawa tidak mungkin lebih tidak menentu lagi.

MEMBACA  Industri minyak dan gas memberikan jutaan dolar kepada kampanye Trump. (English to Indonesian translation)

“Artikel 5 baru digunakan sekali — untuk membantu Amerika Serikat di Afghanistan setelah 9/11,” catat Radek Sikorski, menteri luar negeri Polandia, dalam sebuah pertukaran email pada hari Minggu. “Polandia mengirim sebuah brigade selama satu dekade. Kami tidak mengirim tagihan ke Washington.”

Jason Miller, juru bicara Trump, menolak kritik dari para kritikus pada hari Minggu, dengan mengatakan bahwa Eropa telah melihat lebih banyak perang di bawah kepemimpinan Biden daripada di bawah mantan presiden tersebut. “Presiden Trump membuat sekutu-sekutu kami meningkatkan pengeluaran NATO mereka dengan menuntut mereka membayar, tetapi Joe Biden kembali membiarkan mereka memanfaatkan uang pajak Amerika,” katanya. “Ketika Anda tidak membayar pengeluaran pertahanan Anda, Anda tidak bisa terkejut bahwa Anda mendapatkan lebih banyak perang.”

Penghinaan untuk NATO yang dinyatakan oleh Trump didasarkan pada premis yang salah yang telah ia ulangi selama bertahun-tahun meskipun telah dikoreksi, tanda bahwa ia entah tidak mampu memproses informasi yang bertentangan dengan keyakinan yang ia pegang atau bersedia memutarbalikkan fakta untuk sesuai dengan narasi yang ia pilih.

Seperti yang telah dilakukannya berulang kali, Trump pada hari Sabtu menghujat mitra NATO yang ia sebut “pelanggar” dalam membayar perlindungan Amerika. “Kamu harus membayar,” katanya. “Kamu harus membayar tagihanmu.”

Apa yang dimaksudkan oleh Trump dengan menyesatkan adalah tujuan nonbindung yang ditetapkan oleh menteri pertahanan NATO pada tahun 2006 bahwa setiap anggota menghabiskan 2 persen dari produk domestik bruto mereka untuk militer mereka sendiri, standar yang diratifikasi oleh pemimpin NATO pada tahun 2014 dengan aspirasi untuk mencapainya pada tahun 2024. Hingga tahun lalu, hanya 11 dari 31 anggota, termasuk Polandia dan Lithuania, yang telah mencapai tingkat tersebut, satu lebih banyak daripada di bawah Trump. Musim panas lalu, pemimpin NATO berjanji untuk mencapai target tersebut secara “berkelanjutan”. Tetapi bahkan mereka yang belum melakukannya sebenarnya tidak berhutang uang kepada Amerika Serikat sebagai akibatnya.

Pengeluaran