Makhluk sungai yang ‘berlapis baja’ terlihat seperti mengenakan topeng. Lihat spesies baru yang ‘berkilau’

Sebuah makhluk “berlapis baja” meliuk-liuk melalui aliran air yang lambat di Brasil. Mungkin itu adalah kilau dari lapisan luarnya yang berkilauan, atau pola “mirip topeng” yang khas, tetapi saat makhluk itu berenang, seorang peneliti memperhatikan dan menangkapnya.

Para ilmuwan sedang menjelajahi cekungan Sungai Xingu, mencari spesies Corydoras, jenis ikan lele berlapis baja. Di situlah mereka menemukan 18 ekor lele yang tidak termasuk ke dalam spesies yang sudah ada, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada tanggal 12 Februari di jurnal Neotropical Ichthyology.

Ternyata 18 spesimen tersebut merupakan spesies baru dari Corydoras berhidung panjang: Corydoras caramater, kata para peneliti.

Spesies baru ini dibedakan sebagian oleh pola “mirip topeng” di tubuhnya, kata para peneliti.

Ahli membedakan spesies baru ini dari jenis Corydoras lainnya dengan pola “mirip topeng” mereka, bercak-bercak “kecil, tidak beraturan” di sepanjang sisi tubuh mereka, dan “lipatan segitiga daging” kecil di sudut mulut mereka.

Meskipun 18 spesimen tersebut memiliki karakteristik yang serupa, mereka bervariasi dalam ukuran dan beberapa memiliki moncong yang lebih runcing daripada yang lain, kata para ilmuwan. Ikan-ikan tersebut memiliki ukuran berkisar antara sekitar 1,2 inci hingga sekitar 2 inci.

Menurut para peneliti, spesies baru ini memiliki tubuh berwarna “oranye kekuningan terang”. Mereka memiliki bercak “mirip topeng” yang khas mengelilingi kepala mereka dan melintasi mata mereka.

Lele tersebut ditemukan di aliran kecil di Negara Bagian Pará, Brasil, menurut para ilmuwan.

Tubuh mereka “tertutupi oleh bercak-bercak iridesen hijau kekuningan”, kata para ahli.

Foto-foto menunjukkan makhluk-makhluk dengan pola yang unik. Ketika disimpan dalam alkohol, lele tersebut memiliki warna yang lebih kusam dan kehilangan kilauan iridesennya.

MEMBACA  Keputusan Mahkamah Agung Meningkatkan Pertanyaan Tentang Jenis Negara yang Akan Dimiliki oleh Israel.

Spesies ini memiliki pola warna yang lebih kusam setelah disimpan dalam alkohol.

Lele tersebut memiliki lempengan atau sisik yang tertutup oleh tonjolan-tonjolan seperti duri, yang dikenal sebagai odontodes, menutupi tubuh mereka, kata para ilmuwan.

Para peneliti menemukan spesies baru ini di aliran kecil yang terhubung dengan sungai-sungai di cekungan Sungai Xingu dan Sungai Tapajós, yang berada di Negara Bagian Pará di timur laut Brasil.

Menurut studi tersebut, lele-kele tersebut terlihat berenang di daerah dangkal dengan arus yang lambat hingga sedang. Aliran tersebut memiliki dasar pasir halus dan kerikil dan penuh dengan daun dan ranting.

Para penulis studi tersebut mengatakan bahwa mereka memberi nama spesies baru ini dengan menggabungkan kata Latin “cara,” yang berarti sayang atau tercinta, dan “mater,” yang berarti ibu.

“Ini adalah penghormatan kecil bagi para wanita kuat ini, yang bekerja keras dan masih bertanggung jawab, seringkali sendirian, untuk dengan penuh kasih membesarkan anak-anak mereka,” kata para peneliti.

Makhluk “besar” berwarna-warni — terakhir terlihat 85 tahun yang lalu — ditemukan kembali. Lihat temuan “langka” ini.

Makhluk hutan — dengan tulang berwarna “biru kehijauan” dan mata yang bercoret merah — adalah spesies baru.

Makhluk “besar” yang berlapis logam — yang diyakini punah selama 100 tahun — ditemukan kembali di pulau.